• April 18, 2024
Kegel tampaknya menjadi pembeda saat Ginebra berjuang untuk menyesuaikan diri

Kegel tampaknya menjadi pembeda saat Ginebra berjuang untuk menyesuaikan diri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyesuaian cepat dan pengalaman Pelatih Tim Cone dalam permainan membantu San Mig Coffee tetap tegak dan memimpin seri 2-1 atas Barangay Ginebra.

INDIANAPOLIS, IN – Mengenai faktor kunci untuk seri Semifinal Piala Filipina ‘Manila Clasico’ PBA, Barangay Ginebra San Miguel memiliki bakat, penonton, dan raksasa setinggi 7 kaki Greg Slaughter di pihak mereka. San Mig Super Coffee Mixers, di sisi lain, memiliki pemain yang mengetahui peran mereka dan pelatih yang mengatur pertunjukan seperti maestro brilian di Tim Cone.

Sejauh ini, kekuatan Coffee Mixers telah unggul karena mereka memimpin 2-1 dalam seri intens mereka dengan Gin Kings, tanpa kekurangan pujian karena pelatih Cone.

Cone menemukan kombinasi pemain yang baik di antara para veterannya yang dipimpin oleh James Yap, Joe Devance dan Marc Pingris, tetapi juga menggunakan pemain mudanya Mark Barroca dan pendatang baru Ian Sangalang dan Justin Melton untuk memberi energi pada timnya dan mengubah segalanya.

Awal yang cepat dari Coffee Mixers memberi mereka cukup bantalan untuk bertahan dari dominasi Slaughter di tiga kuarter pertama, sementara penggunaan pertahanan jebakan di akhir permainan mengejutkan Ginebra dan terbukti menjadi titik balik permainan.

Penghargaan kepada Cone yang bijaksana dan berpengalaman yang menemukan cara untuk memberi timnya keunggulan dan atas penyesuaian cepatnya dalam permainan saat staf pelatih Ginebra melukiskan gambaran kekacauan dengan banyak suara yang meneriakkan instruksi dalam perebutan saat serangan mereka menjadi semakin dapat diprediksi. peregangan.

Setelah pertandingan, Cone memastikan untuk memberikan topinya kepada Pingris dan para pemain besarnya karena mencoba menahan Slaughter, terutama di bagian bawah, dengan Ginebra menggantungkan harapan mereka untuk berulang kali melemparkan bola ke pusat bintang baru mereka. Cone tentu sadar bahwa perang masih jauh dari selesai dan dia membutuhkan upaya yang sama dari lini depan di lini pertahanan jika mereka ingin maju.

Ginebra memiliki semua alat untuk menyelesaikan pekerjaan. Mereka punya atlet, ukuran, pencetak gol, bakat – semuanya. Namun semakin lama pukulan ini berlangsung, Ginebra semakin rentan melawan Coffee Blenders, yang telah menunjukkan ketenangan dan silsilah juara mereka dalam situasi tekanan. Ginebra, sebaliknya, lebih mengandalkan bakat mereka untuk memenangkan pertandingan daripada eksekusi, dan hanya membiasakan diri untuk menang bersama sebagai satu kesatuan.

Ginebra tidak mampu menanggung kekalahan lagi di Game 4 pada hari Rabu. Meskipun franchise “never say die” telah bangkit dari defisit seri 1-3 untuk memenangkan gelar di masa lalu, ini bukanlah skuad Ginebra yang dipimpin oleh Jaworksi yang sangat fisik dari pamanmu.

Terlebih lagi, Tim Cone masih sama yang diketahui pamanmu – hanya saja lebih baik. – Rappler.com

Dennis ada di Twitter @dRealSource.

Toto HK