• April 12, 2024
Keinginan ‘5 teratas’ bisnis PH untuk tahun 2015

Keinginan ‘5 teratas’ bisnis PH untuk tahun 2015

MANILA, Filipina – Mulai dari peningkatan lebih lanjut dalam status peringkat investasi dan laporan global, rekor pertumbuhan ekonomi yang tinggi hingga perjanjian perdamaian yang bersejarah – Filipina menutup tahun 2014 dengan kemajuan ekonomi.

Tanda-tanda ini mencerminkan perekonomian yang bergerak maju, sesuatu yang menarik investor asing dan lokal, menurut sektor bisnis.

Menjelang satu tahun lagi, apa yang diharapkan oleh para pemimpin bisnis?

Rappler mengajukan pertanyaan ini kepada beberapa eksekutif bisnis di berbagai industri, dan berikut adalah daftar keinginan mereka untuk tahun 2015:

Negara yang damai

Negara yang damai akan menopang pertumbuhan negara tersebut dalam beberapa tahun terakhir, kata Alfredo Yao, presiden Kamar Dagang dan Industri Filipina (PCCI).

Indeks Perdamaian Global (GPI) Filipina tahun 2014 berada pada peringkat kuartil terendah. Negara ini berada di peringkat 134 dari 162 negara – turun 5 peringkat dari tahun 2012.

Kombinasi tantangan internal dan eksternal terhadap perdamaian berkontribusi terhadap penurunan peringkat tersebut, termasuk “peningkatan aktivitas teroris yang signifikan” pada tahun 2012 dan perselisihannya dengan Tiongkok mengenai Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Pengusaha tidak hanya menginginkan stabilitas di dalam negeri. Ketegangan yang terjadi di belahan dunia lain akan berdampak pada iklim bisnis di negara tersebut.

“Kami bukanlah pulau terpencil yang hidup sendiri,” kata Delfin Wenceslao Jr, ketua dan presiden DM Wenceslao & Associates.

Rencana bom mobil yang digagalkan di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) pada bulan September 2014, diyakini sebagai bagian dari serangan terhadap kepentingan Tiongkok di negara tersebut, telah merugikan maskapai penerbangan domestik. Hal ini mendorong Tiongkok mengeluarkan travel warning terhadap Filipina.

Sejak September tahun lalu, AirAsia Zest telah menghentikan layanan Kalibo-Beijing dan Kalibo-Shanghai tanpa batas waktu. Sementara itu, Cebu Pacific Air membatalkan 149 penerbangan carteran dari dan ke daratan Tiongkok.

Mitigasi risiko kredit dan bencana

UNTUK RUBY.  Korban topan Filipina berjalan di antara puing-puing di desa Can-Avid, Pulau Samar, Filipina, 8 Desember 2014. File foto oleh Francis R. Malasig / EPA

Bahkan ketika para pemimpin bisnis seperti Managing Director Ayala Corporation John Eric Francia berharap bencana alam akan berkurang pada tahun ini, hal berikutnya yang dapat mereka harapkan adalah negara yang tahan bencana.

Pada tahun 2014, Filipina mengalami serangkaian gangguan cuaca – Topan Glenda pada bulan Juli, Topan Luis dan Badai Tropis Mario pada bulan September, serta Topan Ruby dan Seniang pada bulan Desember.

Bencana alam tersebut diperkirakan merusak area budidaya senilai P11,37 miliar ($252,19 juta*), berdasarkan angka terpisah yang dikeluarkan oleh Departemen Pertanian.

Berbeda dengan bencana pada tahun 2013, dimana topan super Yolanda (nama internasional: Haiyan) merupakan yang terburuk dan menewaskan lebih dari 6.000 orang, Filipina mencatat lebih sedikit korban jiwa pada tahun 2014.

“Jika kita melatih lebih banyak penyelamat, maka jumlah korban akan lebih sedikit karena mereka akan sadar akan dampak bencana. Efek bola saljunya adalah masyarakat siap menghadapi bencana,” kata Sandra Sanchez-Montano, Wakil Presiden Urusan Internasional dari Community Health Education Emergency Services (CHEERS) Corporation.

Sektor-sektor lain mengharapkan pengurangan risiko yang berbeda. Asosiasi perusahaan kartu kredit di Indonesia berharap tahun 2015 menjadi tahun dengan risiko perbankan yang lebih sedikit.

Credit Information Corporation (CIC), sistem informasi kredit terpusat yang dikelola pemerintah, diperkirakan akan beroperasi tahun depan, menurut Alex Ilagan, direktur eksekutif Asosiasi Kartu Kredit Filipina (CCAP).

“Hal ini akan memungkinkan bank untuk mengurangi risiko secara lebih efektif dengan menerbitkan kartu ke segmen masyarakat yang lebih luas,” kata Ilagan kepada Rappler.

Munculnya e-niaga

Gambar kartu kredit dari Shutterstock

Ilagan juga melihat dampak positif dari berkembangnya industri e-commerce terhadap perusahaan kartu kredit.

“Hal ini akan meyakinkan lebih banyak orang, terutama di kalangan generasi muda, untuk membeli kartu kredit sebagai cara pembayaran online yang lebih aman dibandingkan kartu debit yang dihubungkan dengan rekening deposito,” katanya.

Nico Jose Nolledo, presiden dan CEO Xurpas, mengatakan kebangkitan e-commerce juga akan memberikan lebih banyak peluang pertumbuhan bagi perusahaannya yang baru saja terdaftar.

Diperkirakan semakin banyak orang Filipina yang bertransaksi melalui kartu kredit dibandingkan dengan kartu debit dan uang tunai.

Kartu kredit di Filipina sejauh ini merupakan satu-satunya kartu bank yang menggunakan sistem chip Europay, MasterCard, dan Visa.

Kartu ATM masih menggunakan strip magnetik yang kurang aman, yang selama ini menjadi sasaran aktivitas skimming.

Keputusan yang tidak dipolitisasi

TAHUN TERAKHIR.  Ketika Presiden Aquino meninggalkan jabatannya pada tahun 2016, para pemimpin bisnis mempunyai satu keinginan untuknya: tidak mempolitisasi keputusan.  File foto dari Biro Foto Malacañang

Tahun 2015 adalah tahun terakhir masa jabatan Presiden Aquino, dan para pemimpin bisnis mempunyai keinginan untuknya: tidak mempolitisasi keputusan.

“Pemerintah sebenarnya harus mulai memahami bahwa masa jabatannya sudah habis, jadi tidak boleh dipolitisasi. Mereka harus melakukan hal yang benar untuk negara ini,” kata Arthur Tan, presiden dan CEO eksportir elektronik Integrated Micro-Electronics Inc.

Pada akhir tahun 2014, komunitas bisnis dan kelompok internasional berbeda pendapat mengenai keputusan istana untuk menawar kembali proyek Jalan Tol Cavite-Laguna (CALAX) di bawah skema kemitraan publik-swasta (KPS) pemerintah.

PCCI mendukung langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa hal ini akan memaksimalkan “keuntungan ekonomi” pemerintah dari KPS, sementara lembaga pemikir Global Source Partners yang berbasis di New York mengatakan bahwa penawaran ulang tersebut dapat menimbulkan bencana bagi skema KPS.

Istana menawar kembali CALAX setelah anak perusahaan San Miguel didiskualifikasi dari partisipasi dalam proses pengadaan. San Miguel – diketuai oleh paman dari pihak ibu presiden, Eduardo Cojuangco Jr. – meminta peninjauan tawaran.

Solusi energi dinamis

TERMASUK GRID.  Komisi Pengaturan Energi menginginkan National Grid Corporation of the Philippines (NGCP) dimasukkan dalam Interruptible Load Program (ILP) untuk mengintensifkan rencana pemerintah untuk mengurangi tekanan pada jaringan listrik Luzon pada musim panas 2015.  File foto

Para pemimpin industri mencatat bahwa pemerintah mempunyai rencana jangka panjang untuk memenuhi permintaan listrik di negara tersebut, sebagaimana dituangkan dalam Rencana Energi Filipina.

Namun produsen elektronik meminta pemerintah memperbarui agenda kemandirian energi.

“Kami perlu memperbarui (Rencana Energi Filipina) kami untuk mencerminkan hal ini dan menjadi lebih akuntabel ketika pengembang mengatakan mereka terlambat dari jadwal. (Kita perlu) lebih proaktif dalam memberikan solusi daripada menunggu sampai (kita) mengalami kekurangan listrik,” kata Dan Lachica, presiden Industri Semikonduktor dan Elektronik Filipina Inc.

Lachica mengatakan negaranya perlu mengurangi kekurangan listrik pada musim panas tahun ini, karena hal ini akan mengurangi momentum sektor ekspor yang baru pulih pada tahun 2014.

“Ketika listrik padam, ratusan dan ribuan dolar terbuang sia-sia untuk membeli komponen-komponen yang rusak,” kata Lachica kepada Rappler.

Vietnam adalah pesaing tangguh Filipina dalam pengiriman semikonduktor, pada bulan Desember 2014, karena rendahnya tingkat kemacetan pelabuhan dan biaya listrik, menurut Lachica.

Harapan bisnis

Prospek dunia usaha terhadap perekonomian telah meningkat selama bertahun-tahun, meskipun terdapat tantangan.

Dari tahun 2004 hingga 2014, kepercayaan di kalangan dunia usaha berada pada titik terendah yaitu -23,9% pada tahun 2009.

Indeks kuartal terakhir mencapai 48,3%, naik dari 37,8% pada awal tahun 2014.

Bangko Sentral ng Pilipinas menyatakan bahwa kondisi makroekonomi yang menguntungkan di negara tersebut, “khususnya, inflasi yang stabil dan suku bunga rendah, arus masuk investasi asing yang berkelanjutan, dan aliran pengiriman uang Filipina ke luar negeri yang stabil” adalah alasan mengapa dunia usaha kini lebih optimis. dari sebelumnya.

Pada bulan Maret 2014, pemerintah menandatangani perjanjian perdamaian dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) setelah hampir dua dekade melakukan pembicaraan.
Perjanjian perdamaian ini bertujuan untuk mengalihkan pusat kekuasaan dari pemerintah pusat ke entitas politik Bangsamoro – untuk memperbaiki ketidakadilan historis guna mengakhiri perjuangan bersenjata selama 4 dekade yang telah memakan korban jiwa sekitar 120.000 orang. (INFOGRAFI: Sekilas tentang Perjanjian Damai Bangsamoro)
Dua bulan setelah itu, Standard & Poor’s menaikkan status investment grade negara tersebut dari BBB- menjadi BBB. Badan ini menyebutkan perolehan pendapatan, efisiensi belanja, dan peningkatan profil utang serta iklim investasi.
Walaupun negara ini memiliki kinerja yang baik berdasarkan skor global, negara ini juga mencatatkan pertumbuhan ekonomi tercepat kedua di Asia sebesar 6,4% pada kuartal kedua – meskipun negara ini baru saja pulih dari dampak bencana alam pada periode sebelumnya.

Menyusul pencapaian positif tahun ini, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) mengatakan bahwa negara ini telah memetik pelajaran: tata kelola yang baik adalah platform yang efektif, stabilitas makroekonomi dan politik mendorong harapan positif.

Pada akhir tahun 2014, Moody’s Investor Service menaikkan peringkat kredit Filipina satu tingkat dari peringkat terendah Baa3 menjadi Baa2. Mereka memuji manajemen fiskal pemerintah dan kemampuannya untuk menghadapi “tekanan global” yang mempengaruhi negara-negara berkembang.

Kinerja positif pada sebagian besar penilaian global dapat meningkatkan kepercayaan di kalangan sektor swasta, menurut Dewan Daya Saing Nasional Filipina.

Apa yang mereka harapkan pada tahun ini – perdamaian, risiko yang terbatas, e-commerce yang berkembang, keputusan ekonomi yang tidak memihak, dan solusi energi yang dinamis – adalah sentimen yang terus menerus bahwa negara ini harus bergerak maju.

“Saya rasa saya mempunyai keinginan yang sama dengan yang saya miliki selama bertahun-tahun: perekonomian yang berkelanjutan,” kata Yao. – Rappler.com

SDY Prize