• April 12, 2024
Kejatuhan dan Kebangkitan Marylyn Avila

Kejatuhan dan Kebangkitan Marylyn Avila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Marylyn Avila mengatasi kekalahan di hari pembukaan untuk mewujudkan mimpinya memenangkan medali emas Palaro.

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Marylyn Avila bangun Senin pagi dengan harapan yang tinggi. Setelah tiga tahun tak meraih medali di Palarong Pambansa, kekeringan bisa berakhir hari ini, pikirnya.

Dan saat babak kualifikasi dimulai pada lari gawang 100m, Avila berlari kencang, wajahnya menunjukkan terkagum-kagum yang membawa frustrasi selama tiga tahun, ketika dia membiarkan lawan-lawannya menyerah begitu saja.

Hanya tinggal beberapa langkah lagi dari garis finis, hal yang tidak terpikirkan terjadi.

Avila menabrak rintangan dan terjatuh ke sisi lintasan. Ia langsung berusaha bangkit, namun ditabrak oleh pesaing yang mengejarnya. Dalam sepersekian detik, pelatihan berbulan-bulan lenyap begitu saja.

Mengatakan hal itu tragis adalah sebuah pernyataan yang meremehkan.

“Ini pertama kalinya saya mengalami hal seperti ini,” kata remaja berusia 16 tahun itu kepada Rappler beberapa jam setelah kecelakaan.

Luka lebam memenuhi lengan dan kaki Avila hingga harus dirawat oleh paramedis dari Gubernur. Mariano Perdices dibawa keluar dari Memorial Stadium Oval sambil menangis kesakitan dan kesakitan.

Tapi Marylyn bertekad.

“Saya tidak peduli dengan rasa sakitnya. Saya tidak peduli dengan luka saya,” kata Avila yang beruntung tidak mengalami luka serius.

Taruhan NCR mungkin kalah itu berjuang. Namun dia tidak menyerah sampai dia memenangkan perang.

Sore harinya, ia kembali ke lintasan, mimpinya akhirnya bisa kembali naik podium Palarong Pambansa.

Dua hari setelah itu, Marylyn Avila menjadi juara.


“Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya tidak akan membiarkan apa pun menghentikan saya,” katanya setelah meraih emas di nomor lari gawang 400m. “Ini adalah tahun terakhir saya, itulah mengapa saya benar-benar berjuang sekuat tenaga.”

Bahkan perjalanannya untuk meraih medali emas tidaklah mudah karena Avila harus bangkit dari ketertinggalan untuk melewati dua taruhan Visayas Barat untuk menjadi yang teratas.

Lambang sprint emasnya yang dilakukan NCR bertemu MVP sepanjang hidupnya: Jangan pernah bilang tidak akan pernah.

Usai lomba, Avila berlari ke salah satu pelatihnya, air mata kebahagiaan mengalir di matanya saat dia memeluk mentornya.

Dia menang.

Sore harinya, dia menggandakan penghitungannya dengan medali perunggu di nomor 800m, menutup kampanye terakhirnya di Palaro dengan kemenangan yang belum pernah dia raih sebelumnya.

“Saya ingin meraih MVP di sini, namun pada pertemuan pertama saya kalah,” ujarnya. “Tetapi sekarang saya senang akhirnya meraih medali emas.” – Foto oleh Sekretaris Roy/Rappler.com

Hongkong Prize