• June 16, 2024
Kekebalan bagi penjarah, bukan pengacau bunga matahari

Kekebalan bagi penjarah, bukan pengacau bunga matahari

Saya telah memikirkan tentang pengampunan baru-baru ini, dipicu oleh laporan berita tentang tunangan George Clooney yang menyelidiki penahanan Gloria Macapagal-Arroyo; intimidasi terhadap kadet Jeff Cudia; vandalisme bunga matahari di Universitas Filipina di Diliman dan; pemberian kekebalan kepada Ruby Tuason atas partisipasinya dalam penjarahan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF).

Semua kasus ini nampaknya kontroversial dan masalahnya bukan pada apa yang sebenarnya dilakukan oleh terdakwa, namun apakah kita harus memaafkan dan/atau menghukum.

Di negara ini yang masih belum mendapatkan manfaat dari implementasi penuh sekularisme yang disyaratkan oleh Konstitusinya, konsep agama tentang “dosa”, “pengampunan” dan “hukuman” sering dikacaukan dengan konsep hukum “kejahatan”, “kekebalan”, dan “kekebalan”. “hukuman” yang merugikan keadilan dan kasih sayang.

Untuk lebih jelasnya, menurut saya ada kebijaksanaan dalam konsep moralitas agama. Namun, saya juga tidak setuju bahwa konsep dan hukum sekuler adalah “amoral”. Pemahaman saya tentang sekularisme adalah bahwa negara yang beragam agama dan non-agama ini telah menyepakati jaminan dan batasan tertentu mengenai apa yang bisa dan tidak bisa kita lakukan satu sama lain. Kesepakatan ini didasarkan pada pemahaman bahwa tanpa kesepakatan dan batasan bersama ini, tidak seorang pun di antara kita dapat menjalani kehidupan moral yang diinginkan sebagian besar dari kita.

Dosa si pengganggu

Izinkan saya memberi Anda sebuah contoh ketika konsep dosa menghalangi hak dan kasih sayang. Tidak masalah bagi saya apakah Kadet Cudia benar-benar berbohong tentang alasan dia terlambat dua menit masuk kelas di Akademi Militer Filipina (PMA). Sejak awal, bagiku, entah dia berbohong atau tidak, mencabut kehormatan dan gelarnya adalah tindakan yang kejam dan sederhana.

Ternyata, Komisi Hak Asasi Manusia kita menyatakan bahwa hak-haknya telah dilanggar karena proses pengambilan keputusan, bahkan menurut standar PMA sendiri, cacat. Satu-satunya alasan mengapa seseorang dapat memutuskan untuk menghukum Cudia dengan sangat keras adalah karena kebohongan ini dianggap oleh PMA sebagai indikasi dari seluruh sifatnya (berdosa). Konsep keberdosaan yang melekat pada diri seseorang telah menjadi dasar dari banyak penindasan, seperti ketika individu lesbian, gay, biseksual, dan transgender diintimidasi di sekolah. Demikian pula, fasis (berlawanan dengan organisasi yang berdisiplin profesional) sering kali memiliki subkultur yang menekankan kepatuhan dibandingkan pemikiran kritis, yang dibenarkan oleh standar moral yang mustahil dan belum teruji (tidak pernah berbohong, selalu mematuhi).

Tidak ada bukti empiris bahwa kode kehormatan di PMA telah menghasilkan perwira angkatan bersenjata kita yang jujur ​​atau bahkan disiplin. Adapun hukuman atas pelanggaran? Masyarakat sekuler yang adil dan bermoral menetapkan melalui hukum bahwa hukuman tertentu dapat dijatuhkan pada kejahatan tertentu, dengan menyesuaikan tingkat keparahan hukuman dengan tingkat keparahan kejahatan tersebut. Hanya negara-negara teokrasi keagamaan dan negara-negara serta organisasi-organisasi fasis yang akan menetapkan hal-hal seperti rajam karena perselingkuhan, hukuman cambuk karena mengunyah permen karet, atau pencabutan gelar sarjana seseorang karena kebohongan kecil.

Sisi lain dari dosa adalah pengampunan. Rappler mengikuti postingan media sosial yang menjadi viral tentang seorang ibu dan putrinya yang mencuri dan merusak pajangan bunga matahari di sepanjang jalan utama UP Diliman. Hal ini terjadi meskipun ada tanda-tanda yang mengatakan bahwa hal tersebut dilarang oleh universitas dan permintaan pengguna internet agar mereka berhenti mencabut tanaman bunga matahari.

Yang meresahkan dari hal ini adalah wanita yang memposting foto tentang pelanggaran tersebut telah menjadi sasaran orang-orang yang menuduhnya pendendam dan tak kenal ampun. Dia bahkan dituduh melakukan cyberbullying. Seperti yang dilaporkan Rappler, orang-orang membela para pengacau dengan kutipan alkitabiah, “siapa yang tidak berdosa harus melempar batu terlebih dahulu.” (Saya mau tidak mau menyadari bahwa jika kita memahami Alkitab secara harafiah, perempuan tidak bisa terkena hal ini, karena Alkitab seharusnya mengatakan “dia.” Secara harafiah, ini hanya tentang dosa laki-laki. )

Jelas bahwa netizen yang memposting pengalaman langsungnya, yang bahkan memiliki bukti foto pelanggaran yang dia saksikan, tidak melakukan pelanggaran. Sebaliknya, perempuan yang mencabut bunga matahari memang melakukan pelanggaran. Situasi ini tampak basi dan kering dari sudut pandang sekuler. Hukuman harus diberikan kepada para pengacau dan tidak ada hukuman bagi warganet yang melaporkan. Setelah denda diperpanjang, para pengacau tidak perlu lagi diganggu dan dapat kembali ke kehidupan pribadinya. Ini bukanlah pengampunan, ini hanyalah hak dan keadilan. Tidak membiarkan mereka hidup damai setelah membayar iurannya – itu berarti penindasan. Mungkin juga, setelah hukuman dijalani, kita dapat mempertimbangkan pengampunan.

Apakah saya atau warga negara mana pun ingin “memaafkan” para pengacau ini sepenuhnya merupakan masalah keputusan individu. Namun karena pelanggarannya sangat kecil dan saya tidak mengenal orang-orang ini, saya rasa saya tidak perlu menyia-nyiakan energi moral saya untuk pertanyaan tentang memaafkan mereka. Yesus karya Kahlil Gibran mengatakan tentang kejahatan-kejahatan kecil ini, “Terlalu banyak cacing yang merayap di sekitar kakiku, dan aku tidak akan melawannya.” Jika ditanya, aku dapat dengan mudah memaafkan mereka karena aku tidak memiliki keterlibatan emosional atau ego dengan orang asing, namun hal ini tidak menjadi alasan bagi mereka untuk membayar denda atau hukuman apa pun yang mungkin dikenakan oleh universitas.

Retribusi dan rekonsiliasi

Sebagai argumen lebih lanjut mengenai kebenaran moral sekularisme, saya dapat menambahkan bahwa buruknya penerapan undang-undang yang mengatur kejahatan, hukuman dan keadilan menghalangi perkembangan moral warga negara kita. Jadi kita diminta oleh para uskup Katolik untuk mengambil langkah dalam semangat memaafkan Gloria Macapagal-Arroyo, bahkan jika dia tidak melakukan reparasi atau penebusan yang nyata. Apakah dia berhasil mencurinya? Akankah dia mengembalikan uangnya?

Ruby Tuason, sebaliknya, adalah satu-satunya orang yang saya kenal dalam sejarah kontemporer Filipina yang memberikan kompensasi (sebesar P40 juta). Dia juga menyatakan rekonsiliasi dan mengatakan bahwa dia berdoa dengan sungguh-sungguh untuk hal ini dan meminta pengampunan dari kami dan Tuhannya. Namun saya tidak melihat ada umat beragama yang memperhatikan perbedaan ini. Memang benar, banyak tanggapan agama terhadap Ruby Tuason yang tetap tidak bisa dimaafkan. Tentu saja Konferensi Waligereja Filipina belum cukup tergerak untuk meminta pengampunan.

Faktanya, pemerintah memberikan kekebalan (sekuler) kepada Tuason adalah satu kasus, dan saya setuju dengan mereka. Saya juga berpikir dia harus dimaafkan (secara spiritual). Bagi saya Tuason sama asingnya dengan pengacau bunga matahari. Namun dalam arti tertentu, saya merasa lebih terdorong untuk memaafkannya karena dia jelas-jelas meminta maaf kepada saya sebagai anggota masyarakat Filipina yang menjadi sasaran kejahatan penjarahan.

Saya boleh menambahkan bahwa saya seharusnya tidak terlalu memaafkan pelaku bunga matahari yang merugikan saya sebagai anggota komunitas UP Diliman. Mereka bahkan tidak meminta maaf atau memberikan kompensasi apa pun. Sebaliknya, mereka tampak tidak malu ketika dikonfrontasi.

Meski demikian, Tuason lebih patut saya perhatikan karena keseriusan pelanggarannya (penjarahan adalah kejahatan), sedangkan para pengacau hanyalah cacing di kaki saya yang telah melakukan pelanggaran selera dan kesopanan. Seruan saya untuk memaafkan Tuason juga bersifat strategis: mungkin dengan dia kita dapat memulai budaya perbaikan sekuler dan rekonsiliasi spiritual di sekitar budaya tembok batu yang kita miliki saat ini, harapan akan pertolongan yang ekstrim dan pengganti yang bebas di saat-saat terakhir di surga. kartu-kartu.

Negara sekuler adalah negara yang adil

Apa pun kasusnya, kami sangat menyadari fakta bahwa sebagian besar orang yang mencuri uang pemerintah lolos begitu saja karena kami haus darah. Kami tidak dapat menerima keputusan pemerintah yang memberikan kekebalan kepada Tuason meskipun penilaian yang tulus atas permohonannya telah dilakukan oleh pihak yang berwenang.

Kami tidak bisa memaafkan karena tidak ada yang dihukum. Kemarahan dan ketidakberdayaan kita terhadap orang yang telah menyakiti kita menghalangi kemampuan kita untuk memaafkan tanpa meminta sedikit pun kedagingan. Bagi saya, belas kasih adalah kemampuan kita untuk memaafkan karena kerugian yang menimpa kita tidak akan pernah bisa dikompensasi sepenuhnya. Namun, belas kasih tidak memerlukan pengampunan tanpa keadilan. Andai saja kejahatan dan pelanggaran, besar dan kecil, benar-benar dihukum dengan hukuman yang setimpal, maka umat beragama di antara kita bisa berpikir lebih baik tentang apa itu dosa, pengampunan dan kasih sayang bagi mereka.

Cendekiawan Muslim Perancis Sohaib Beinchek berpendapat bahwa pemisahan sekuler sebenarnya baik untuk agama. Ia berpendapat bahwa sekularisasi mengembalikan semua agama ke kondisi aslinya, yaitu keyakinan yang dianut berdasarkan keyakinan murni dan tidak terpengaruh oleh rasa takut atau kekerasan. Dengan cara ini, keyakinan yang dianut karena ketaatan budaya atau demi keuntungan diminimalkan. Ia mencatat bahwa “komunitas orang-orang beriman” yang dibayangkan dalam Islam tidak dapat diterjemahkan ke dalam apa pun yang menyerupai agama yang dikelola negara.

Beinchek menegaskan kembali tema bahwa semua jenis agama perlu menyampaikan kebijaksanaannya kepada masyarakat, dan menyerukan interaksi bebas argumen moral dan etika di ruang publik. Hal ini juga menguntungkan agama karena agama diperbarui ketika ia menghadapi realitas sosial dan menafsirkan kembali ajaran-ajaran agar sesuai dengan relevansi sosial dalam dialog demokratis.

Mungkin, jika kita, sebagai warga negara demokratis di Filipina yang merdeka, lebih peduli terhadap kejahatan dibandingkan dosa, kita mungkin akan memiliki masyarakat yang lebih adil dan penuh kasih sayang. – Rappler.com

Sylvia Estrada-Claudio adalah seorang dokter kedokteran yang juga memiliki gelar PhD di bidang psikologi. Beliau adalah direktur Pusat Studi Wanita Universitas Filipina dan profesor di Departemen Studi Wanita dan Pembangunan, Sekolah Tinggi Pekerjaan Sosial dan Pengembangan Masyarakat, Universitas Filipina. Dia juga salah satu pendiri dan ketua dewan Pusat Kesehatan Wanita Likhaan.

Togel Sydney