• June 21, 2024
Kekuatan baru jurnalisme terletak pada teknologi

Kekuatan baru jurnalisme terletak pada teknologi

Jurnalisme telah berubah selamanya. Saya menghabiskan sebagian besar tahun 2014 berkeliling dunia, dari Asia, Eropa, hingga Amerika Utara, untuk melihat bagaimana newsgroup menangani dan mengembangkan profesi kami. Minggu depan saya akan berbicara di Walkley Foundation Historiologi di Sydney, Australia bersama dengan berita utama dari Penjaga, Umpan Buzz, itu Tribun Texas, Jaringan Berita Investigasi dan masih banyak lagi. Itu terjadi pada saat ABC Australia mengumumkan mereka memecat 400 jurnalis segera setelahnya CNN memangkas 8% stafnya (atau sekitar 300 orang), Turner Broadcasting dipotong 10% (atau sekitar 1.475 anggota staf), dan Thomson Reuters 3.000 lapangan kerja dipangkas.

Kita sedang hidup di masa kehancuran kreatif, dan keadaan akan menjadi lebih buruk jika Anda terus mengingat masa lalu. Ada sisi baiknya.

Teknologi memberi jurnalis kekuatan baru. Alih-alih takut akan perubahan dramatis dalam industri ini, kami malah merayakannya karena hal ini menawarkan cara-cara baru untuk memecahkan masalah-masalah lama yang memungkinkan jurnalis untuk melakukan lebih dari sekadar penyampaian berita.

Di negara seperti Filipina, dimana institusi lemah dan korupsi merajalela, kita dapat menangkap semangat masyarakat yang frustrasi, mendorong tindakan dan membantu membangun institusi dari bawah ke atas.

Inilah yang ingin kami lakukan.

Dengan menggunakan model keterlibatan pengguna yang dipatenkan, kami menghubungkan komponen utama dalam aksi bersepeda. Pembuatan konten ditingkatkan melalui media sosial, memungkinkan keterlibatan yang mengarah pada crowdsourcing. Tindakan mudah yang paling cepat adalah mengeklik perasaan Anda – pengukur suasana hati dengan setiap cerita, dan setiap suara tabung dikumpulkan menjadi navigator suasana hati yang menampilkan 10 cerita teratas (dengan suara terbanyak) dan tampilan suasana hati penonton hari itu. . Saat Anda mengumpulkan semua data tersebut, Anda dapat melihat tren selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun – hanya salah satu rangkaian data besar yang kami pantau, yang memberikan lebih banyak wawasan kepada masyarakat yang kami layani.

Pertumbuhan media sosial telah menantang kekuatan media tradisional dan demokratisasi informasi. Kini kita tidak lagi memerlukan peralatan mahal dan struktur perusahaan untuk menyebarkan pesan ke masyarakat.

Crowdsourcing memanfaatkan emosi yang menggerakkan media sosial, yang memengaruhi kita secara biologis. Banyak makalah telah ditulis tentang bagaimana penggunaan media sosial mempengaruhi plastisitas otak dan sedikit membuat ketagihan. Studi fMRI antara lain menunjukkan bahwa mereka yang menggunakan Twitter dan Facebook mengalami peningkatan kadar dopamin, neurotransmitter di otak yang terkait dengan kecanduan, dan oksitosin, yang dikenal sebagai hormon seks atau cinta.

Ketika kita belajar lebih banyak tentang bagaimana hal itu mengubah kita, kita melihat betapa mudahnya mengambil tindakan. Saat Anda melakukan tindakan crowdsourcing, Anda memiliki komunitas yang terlibat yang kemudian dapat dimanfaatkan untuk bertindak demi memberikan dampak nyata.

Rappler memiliki 4 inisiatif utama yang mengubah crowdsourcing media sosial menjadi keterlibatan masyarakat melalui kerja sama dengan mitra kami:

1. #BudgetWatch: Bagaimana kita bisa menghentikan korupsi? tunjukkan padaku uangnya Itulah inti dari situs mikro ini, bersama dengan Open Government Partnership, Departemen Pengelolaan Anggaran, dan berbagai organisasi non-pemerintah.

Kami menyajikan data dan konsep anggaran dengan cara yang mudah dicerna dan menarik secara visual, seperti permainan Slide & Tangga untuk menunjukkan proses persetujuan anggaran atau permainan interaktif lainnya yang memungkinkan masyarakat untuk mengajukan prioritas anggaran mereka sendiri dan melihat bagaimana usulan mereka mempengaruhi sektor yang berbeda.

Ini merupakan iterasi pertama dari upaya antikorupsi Rappler yang berpindah dengan mudah antara forum nyata dengan pembuat berita, interaksi media sosial, dan tindakan virtual.

2. #ProjectAgos: Kami mengubah alur kerja yang telah terbukti sama untuk menangani adaptasi perubahan iklim dan pengurangan risiko bencana di negara yang rata-rata mengalami 20 topan setiap tahunnya. Menurut Laporan Bencana Dunia 2012, Filipina berada di peringkat ke-3rd negara paling rawan bencana di seluruh dunia.

Bekerja sama dengan Komisi Perubahan Iklim Filipina, Kantor Pertahanan Sipil, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, unit pemerintah nasional dan daerah lainnya, serta Kedutaan Besar Australia di Filipina Filipina, UNDP dan mitra sektor swasta, Rappler meluncurkan platform online terpadu yang menggabungkan tindakan pemerintah dari atas ke bawah dengan keterlibatan masyarakat dari bawah ke atas. Kami juga merupakan bagian dari Kemanusiaan Digital Patrick Meier, sebuah jaringan sukarelawan global yang dikerahkan selama bencana.

Project Agos mencakup database pengetahuan risiko dan alat interaktif seperti peta bahaya, pelacak kepatuhan yang membantu pejabat bersiap menghadapi badai. Situs mikro kami berisi berbagai informasi yang diperlukan sebelum, selama, dan setelah gangguan cuaca apa pun.

Saat terjadi topan, peta banjir dan permintaan bantuan menyediakan pelaporan real-time, dan petugas pertolongan pertama melihat dan merespons, sehingga memberikan pandangan yang lebih luas kepada orang lain yang ingin membantu. Kami sekarang menambahkan pembelajaran mesin, sebuah algoritme yang dapat secara efektif “mempelajari” orang banyak dan yang kemudian secara otomatis memetakan masukan dari media sosial berdasarkan hasil kerja Qatar Computing Research Institution (QCRI).

3. #HungerProject: Angka kelaparan di Filipina terus meningkat meskipun PDB negara tersebut meningkat, termasuk yang tertinggi di Asia dan dunia dalam beberapa tahun terakhir. Bekerja sama dengan Program Pangan Dunia dan DSWD Filipina, kami menceritakan kisah-kisah yang menunjukkan bagaimana hal ini dapat mempengaruhi masa depan kita.

Stabilisasi adalah masalah yang serius: kita berada di peringkat ke-9 secara global dari 14 negara yang 80% populasinya mengalami stunting. Anak-anak yang mengalami keterbelakangan mental tidak hanya secara fisik lebih kecil, namun mereka tumbuh dengan gangguan perkembangan kognitif dan menderita kondisi kesehatan lainnya.

4. #WhipIt: Kemitraan komersial dengan Pantene ini berfokus pada bias gender dan hak-hak perempuan dengan mempertanyakan label masyarakat. Rappler mengadakan forum perempuan untuk meluncurkan kampanye periklanan inovatif dan mengadakan survei untuk melihat bagaimana masyarakat memandang perempuan di Filipina saat ini. Riak online bergema di seluruh dunia. Kampanye ini mencapai titik kritis ketika COO Facebook Sheryl Sandberg memposting kampanye tersebut, mendorong P&G untuk mengumumkan bahwa mereka akan membawa kampanye kelahiran Filipina tersebut ke Barat.

RAHMAT DI BAWAH TEKANAN.  Bagi Feli, tantangan menjadi pemimpin adalah bagian dari permainan.  Foto oleh LeAnne Jazul/Rappler

Izinkan saya menyelesaikannya dengan analisis data besar dan jaringan sosial. Pada akhirnya, teknologi memberdayakan dengan menghilangkan hambatan terhadap akses dan keterlibatan. Big data tersedia untuk umum – dimulai dengan apa yang kami publikasikan secara sukarela di jejaring sosial, dan memahaminya serta cara pesan beredar melalui jejaring sosial memberi kami wawasan tambahan tentang jenis konten yang kami buat untuk audiens kami.

Saya memberikan dua contoh terakhir mengenai dampak big data terhadap masyarakat kita:

1. Dalam pemilihan paruh waktu kami, Rappler menandatangani perjanjian dengan Komisi Pemilihan Umum kami, yang memberi kami akses ke kumpulan data lengkap hasil pemungutan suara otomatis. Dengan itu kami menciptakan templat pelaporan waktu nyata yang rusak menghasilkan detail yang halus. Anda tidak perlu lagi menunggu pembawa acara televisi mengumumkan hasil yang Anda minati. Sekarang Anda dapat mencari secara instan – dan kembali ke masa lalu. Hal ini membuat pelaporan menjadi transparan dan menghapus tuduhan lama yang bias atau “bias” ketika melaporkan hasil pemilu. Ini adalah pertama kalinya di seluruh dunia rincian hasil pemungutan suara tersedia secara real-time.

2. Pada bulan Agustus 2013, sebuah postingan di Facebook yang menentang korupsi yang dilembagakan – sebuah skandal yang banyak dilaporkan oleh Rappler – membutuhkan waktu 7 hari untuk memobilisasi protes lebih dari 100.000 orang di jalanan. Kemarahan ini terus membara dan menuntut akuntabilitas baik dari sektor publik maupun swasta.

Ini adalah dunia baru yang berani dengan kemungkinan yang tak terbatas – yang semuanya memberikan kekuatan baru kepada warga negara, yang – dengan berbekal informasi – dapat bekerja sama dengan pemangku kepentingan lainnya untuk memecahkan masalah-masalah lama dan memperkuat proses demokrasi.

https://www.youtube.com/watch?v=Dvrubbweypk

Rappler.com

Diadaptasi dari postingan asli oleh penulis di + Kebaikan Sosial.

sbobet88