• April 14, 2024
Kekuatan cinta di Manila

Kekuatan cinta di Manila

Penyanyi-penulis lagu itu kembali menunjukkan kecakapan memainkan pertunjukan dan hatinya untuk para penggemar Pinoy

MANILA, Filipina – Merupakan tanda kasih karunia dan kerendahan hati yang sejati bahwa Jason Mraz tampil di panggung pada Selasa malam, 14 Mei tepat pukul 20.00 bukan untuk memulai pertunjukan, namun untuk memperkenalkan penampilan pembukanya. Penonton dengan cepat bangkit dan mengekspresikan kegembiraan mereka atas penampilan tak terduga dari artis tenda tersebut, namun Mraz hanya berterima kasih kepada semua orang yang telah datang, mengatakan bahwa ini akan menjadi malam yang menyenangkan dan terus memperkenalkan penyanyi lokal pendatang baru, Zendee, kepada panggilan

Setelah beberapa lagu dari sensasi YouTube – termasuk membawakan lagu “Go The Distance” karya Michael Bolton dan “Hallelujah” karya Leonard Cohen mendapat tepuk tangan – penonton harus menunggu 30 menit lagi sementara kru panggung bersiap untuk membawakan headliner. Mraz sendiri muncul kembali sekitar jam 9 malam dengan mengenakan T-shirt sederhana, jeans, sneakers, dan fedora khasnya. Dia juga memiliki garis biru dan putih yang tampak seperti cat di pipi kanannya dan coretan seperti tato henna dengan warna biru serupa di lengan kanannya.

Berbeda dengan pertunjukan terakhirnya di Manila pada bulan Oktober 2011 — sebuah pertunjukan akustik sederhana yang hanya menampilkan dirinya dan sahabat karibnya Toca Rivera — kali ini Mraz membawakan band lengkap. Mereka membuka dengan lagu “Everything Is Sound”, sebuah lagu yang menyenangkan dengan chorus “la-la-la” yang menarik dari album terbarunya, “Love Is A Four Letter Word.” Pertunjukan tersebut merupakan bagian dari tur artis saat ini untuk mendukung album tersebut.

Pada lagu kedua, “The Remedy” yang sekarang menjadi klasik dari rekaman debutnya yang dirilis lebih dari 10 tahun yang lalu, menjadi jelas bahwa hampir tidak ada yang berubah dalam kemampuan penampilan Mraz. Salah satu penyanyi dan penulis lagu paling berbakat yang muncul dari deretan penyanyi-penulis lagu dalam satu dekade terakhir, Mraz sekali lagi membuktikan daya tariknya yang abadi, tidak hanya dengan suaranya yang luar biasa, namun juga kemampuannya bernyanyi dengan senyuman sederhana. . , anggukan kepala, dan goyangan pinggul.

Lihat vlog ini yang diposting oleh MozaVlog di YouTube:

Dia menampilkan bagian terompet yang terdiri dari 3 pria botak pada saksofon, trombon, dan terompet yang menambahkan lapisan ekstra kecakapan memainkan pertunjukan pada nomor tersebut.

Saya harus bertanya kepada seorang teman tentang lagu berikutnya, lagu lama yang belum pernah dirilis berjudul “Who I Am Today”. Liriknya berbunyi: “Aku berterima kasih kepada laki-laki yang menendang pantatku ketika aku berusia 17 tahun / Aku berterima kasih kepada orang yang memilih untuk tertawa dan orang yang bertindak jahat / Aku berterima kasih kepada para pengganggu atas bantingan tubuh dan kecelakaan dan kemudian beberapa / Mereka membentuk hidupku . membuatku menjadi seperti sekarang ini.” Mraz memainkannya secara solo dengan gitar akustik, lebih jauh menyoroti seberapa jauh pemenang Grammy berusia 35 tahun itu telah berkembang dari masa mudanya sebagai musisi yang berjuang keras.

Sisa pertunjukan berganti-ganti antara favorit lama dan baru, dengan Mraz memilih untuk tampil solo secara akustik pada beberapa nomor dan membawa seluruh anggota geng kembali untuk memainkan beberapa lagu yang lebih besar untuk suara yang lebih penuh. Dia merekam “Butterfly”, “3 Things”, “Frank D. Fixer”, “You and I Both” (yang menurut teman penggemar obsesif saya muncul secara konsisten di hampir semua pertunjukan live-nya), “Living In The Moment” Selesai. ,” “Lucky,” “Make It Mine” ditampilkan dalam “Live High,” “Only Human,” versi luar biasa dari “Plane” dan lagu yang tidak sopan dan riang berjudul “You F***n’ Did Dit.”

Mraz menggunakan aksen Inggris palsu saat dia memperkenalkan lagu berikutnya, “I’m Coming Over.”

Berikut video Jason Mraz membawakan ‘Plane’ yang diposting oleh happyredpanda:

“Salah satu pertunjukan paling berkesan yang pernah saya mainkan adalah bermain kayak di depan penguin di Antartika. Jika lagu ini cukup bagus untuk para penguin, maka itu juga cukup bagus untuk Anda.” Akhirnya, dia mengumpulkan semua musisi di satu sisi panggung untuk membawakan cover lagu Canned Heat, “Going Up the Country.” Ini adalah salah satu bagian favorit saya dalam acara tersebut karena Mraz membuatnya terasa seperti jam session yang intim di ruang tamu seseorang tepat di dalam Smart Araneta Coliseum. (Pada hari-hari awalnya sebagai seorang musisi, salinan bajakan dari pertunjukan semacam itu diperdagangkan tanpa henti oleh para penggemar yang memujanya.)

Zendee kembali berduet dengan Mraz di “Lucky.” Dia melakukan tugasnya dengan baik dan jelas dia mendapat persetujuan penonton.

“Lagu selanjutnya ini untuk semuanya,” katanya. “Karena kita semua tahu bagaimana para wanita terkadang menjadi sedikit gila. Mereka menangis dan merengek dan mereka lupa betapa besarnya mereka.” Itulah isyarat untuk “The Woman I Love”, sebuah balada yang mengharukan dan cukup jelas yang muncul di album baru. 3 lagu terakhir di set reguler mengikuti tema lambat yang sama: “A Beautiful Mess”, “93 Million Miles”, dan “I Won’t Give Up”.

Dia kembali untuk dua encore: “Song For a Friend” dan mega-hitnya, “I’m Yours,” sebelum mengungkapkan rasa terima kasihnya dan memberi hormat kepada anggota band lainnya.

Berikut video dari MTV EXIT tentang kunjungan Jason Mraz ke Filipina pada tahun 2011 di Visayan Forum Foundation:

Dengan dua pertunjukan di tahun 2004 (satu di Dish lama di Rockwell dan satu lagi di Teater Aliw) dan dua di tahun 2006 (Tenda Rockwell dan Tenda NBC) dan pertunjukan terakhirnya di Big Dome pada tahun 2011, ini adalah kali keenam saya melihat Jason lihat Mraz tampil langsung. Setiap kali itu merupakan pengalaman yang menggembirakan dan transenden. Dia cocok dengan bakatnya dalam mengungkapkan cuplikan pengalaman universal manusia dengan kata-kata dengan kemampuan vokal luar biasa yang masih belum tertandingi oleh penyanyi-penulis lagu aktif lainnya.

Dugaan saya, dia bisa terus datang kembali ke sini dan respon penonton akan selalu sama. Saya yakin dia akan menerima semua penghinaan itu dengan cara yang sama: dengan penuh rahmat dan kerendahan hati. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncanaA.

HK Prize