• April 19, 2024
Kelebihan muatan truk di Commonwealth Avenue

Kelebihan muatan truk di Commonwealth Avenue

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Pekerjaan Umum Rogelio Singson memperingatkan bahaya kendaraan yang kelebihan beban

MANILA, Filipina – Truk-truk yang melaju di sepanjang jalan raya yang disebut “jalan raya mematikan” di ibu kota ditemukan kelebihan muatan.

Dari hampir 1.135 truk yang melintasi Commonwealth Avenue sepanjang 12,4 kilometer di Kota Quezon pada bulan Januari lalu, setidaknya 369 atau 33% memuat muatan melebihi batas berat kendaraan, menurut laporan dari Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH).

Jalan tersebut dikenal sebagai “jalan raya pembunuh” karena seringnya terjadi kecelakaan di daerah tersebut. Ini adalah jalan terluas di Filipina, menampung antara 6 dan 18 jalur.

Pada hari Sabtu, 1 Maret, setidaknya 11 orang-orang terluka di sepanjang Persemakmuran setelah sebuah bus menabrak 8 kendaraan lainnya.

Laporan DPWH didasarkan pada data yang dihasilkan dari stasiun penimbangan badan tersebut antara tanggal 10 dan 31 Januari.

Pada periode yang sama, DPWH juga menyita setidaknya 314 truk yang kelebihan muatan dari 1.243 truk yang diselidiki di Jalan Pacheco di Manila.

Di sepanjang Bonifacio Drive, 154 truk dari 2.142 truk yang ditimbang dilaporkan mengalami kelebihan beban. Setidaknya 109 kasus kelebihan beban juga tercatat di sepanjang Roxas Boulevard, Magallanes dan MIA Road.

Peringatan

Sekretaris DPWH Rogelio Singson sebelumnya memperingatkan bahaya kendaraan yang kelebihan muatan.

“(Pemerintah) tidak setelah memungut denda karena jumlah yang setara dengan 25% biaya pendaftaran untuk pemuatan di atas GVW (berat kotor kendaraan) yang ditentukan tidak cukup untuk memperbaiki kerusakan jalan raya dan jembatan, dan tingginya risiko kematian dan kerugian serius. cedera pada pengguna jalan dan masyarakat umum akibat kelebihan beban,” kata Singson.

DPWH sebelumnya menunda penerapan GVW maksimum baru untuk truk dan trailer yang termasuk dalam kode 12-2 dan 12-3 dengan muatan melebihi GVW masing-masing sebesar 41.500 kilogram dan 42.000 kilogram.

“Perpanjangan penangguhan hingga 31 Juli adalah waktu yang lebih dari cukup bagi operator dan pengemudi truk untuk meningkatkan armada transportasi mereka agar mematuhi GVW terbaru,” kata badan tersebut.

Namun, Manila terus menerapkan peraturannya yang melarang truk – kecuali truk yang mengangkut barang-barang mudah rusak atau mereka yang terlibat dalam proyek pemerintah – memasuki dan melewati kota dari jam 5 pagi hingga jam 9 malam.

Ini sebelumnya larangan tersebut diubah dan diperkenalkan periode jendela dari pukul 10:00 hingga 15:00. – Rappler.com

Data Hongkong