• February 29, 2024
Kelompok-kelompok mendorong ‘Kode Pemberontak’ di Davao

Kelompok-kelompok mendorong ‘Kode Pemberontak’ di Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Berbagai kelompok mencari keadilan atas pembunuhan putri seorang komandan pemberontak

Kota Davao, FILIPINA – Tiga tahun setelah pembunuhan brutal terhadap putri seorang pemimpin pemberontak komunis, anggota dewan kota di sini mendesak agar peraturan daerah disahkan untuk mendukung para korban pelanggaran hak asasi manusia dan keluarga mereka.

Rebelyn Pitao, seorang guru berusia 20 tahun di St. Peter’s College di Kota Davao, sedang dalam perjalanan pulang dengan sepeda roda tiga pada tanggal 4 Maret 2009, ketika orang-orang bersenjata menyerangnya. Keesokan harinya, dia ditemukan tewas di saluran irigasi di Carmen, Davao del Norte, dengan 5 luka tusuk dan bekas pelecehan seksual.

Ibunya, Evangeline Pitao, mengatakan bahwa Rebelyn tidak terlibat dalam organisasi politik apa pun, dan menambahkan bahwa satu-satunya alasan dia dibunuh adalah karena dia adalah putri Leoncio “Ka Parago” Pitao, komandan komando Pulang Bagani dari Tentara Rakyat Baru. . yang beroperasi di wilayah Davao.

Pembunuhan itu tidak terpecahkan.

Anggota Dewan Kota Davao Karlo Bello saat ini sedang mendorong persetujuan peraturan hak asasi manusia kota, yang diberi nama Rebel Code.

“Rebelyn Code merupakan sistem pendukung yang akan memberikan bantuan langsung kepada para korban pelanggaran HAM dan keluarganya, termasuk dukungan hukum dan intervensi psikososial. Mayoritas korban yang datang kepada kami untuk meminta bantuan juga kesulitan untuk kembali ke rumah mereka karena takut diserang di sana. Oleh karena itu kami juga akan menyediakan tempat pengungsian bagi para korban dan memberi mereka makanan serta akomodasi,” kata Bello.

Peraturan ini juga berupaya untuk membentuk tim pemantau yang terdiri dari organisasi swasta dan publik untuk mengawasi pelanggaran hak asasi manusia khususnya di wilayah konflik.

“Mudah-mudahan Rebel Code akan memberikan pemerintah daerah Davao peran aktif dalam kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia, terutama dalam mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut,” kata Bello.

Bello meyakinkan bahwa Rebel Code tidak akan menduplikasi fungsi Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) dan lembaga hak asasi manusia lainnya.

“Faktanya, hal ini akan melengkapi fungsi Kantor Hukum Kota dan CHR,” kata Bello.

Evangeline Pitao mengatakan bahwa dia berterima kasih kepada Bello dan Anggota Dewan Kota Davao Leah Librado atas dukungan mereka.

“Kami juga menyerukan kepada anggota dewan kota lainnya, dan khususnya Walikota Sara Duterte dan Wakil Walikota Rodrigo Duterte, untuk mendukung dan memberikan persetujuan mereka terhadap Rebel Code,” kata Pitao.

Militer membantah terlibat dalam pembunuhan Pitao. – Rappler.com

Toto sdy