• May 24, 2024
Kelompok LGBT berupaya untuk mengakhiri kejahatan rasial

Kelompok LGBT berupaya untuk mengakhiri kejahatan rasial

Pengawas Kejahatan Kebencian LGBT Filipina mengatakan bahwa sejak tahun 1996 telah terjadi 164 kasus pembunuhan terhadap kelompok LGBT, 16 di antaranya terjadi pada tahun 2012 saja.

MANILA, Filipina – Para pembuat undang-undang dan pejabat pemerintah harus menghukum mereka yang berada di balik kejahatan rasial terhadap kelompok LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transeksual), tegas para pembela hak asasi manusia.

Marlon Lacsamana yang emosional mengetahui kejahatan terhadap LGTB dengan sangat baik. “Dua teman saya tewas, satu dengan 72 luka tusuk dan satu lagi dicekik hingga tewas.”

Kematian-kematian ini, bersama dengan insiden-insiden diskriminasi dan kekerasan lain yang bermotif kebencian terhadap kelompok LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transeksual), menjadi perekat yang mempersatukan beberapa aktivis hak asasi manusia saat mereka berunjuk rasa menuju Komisi Rakyat pada Kamis pagi, 17 Mei. . Kantor pusat sebenarnya merayakan Hari Internasional Melawan Homofobia, Bifobia dan Transfobia (Idaho).

Pawai ini diakhiri dengan sebuah program di mana Loretta ‘Etta’ Rosales, Ketua Komisi Hak Asasi Manusia (CHR), menandatangani dokumen yang menegaskan dukungannya terhadap penderitaan LGBT. Dia juga memimpin penanaman “Pohon Pelangi” untuk mengenang para LGBT yang telah meninggal.

INGATAN.  Peta plakat tempat ditanamnya pohon untuk mengenang mereka yang meninggal.  Foto oleh Fajar Fabrero

Dalam pidatonya, Rosales mengakui kemajuan gerakan LGBT selama bertahun-tahun, mengutip keputusan Mahkamah Agung tahun 2010 yang membatalkan keputusan Comelec yang melarang Ang Ladlad, yang merupakan anggota partai hak-hak gay, untuk ikut serta dalam pemilu. Ia juga menantang masyarakat sipil untuk menyadari bahwa kekerasan sewenang-wenang yang ditujukan pada kelompok tertentu harus dikutuk secara universal.

Rosales menulis usulan undang-undang anti-diskriminasi pertama sebagai perwakilan daftar partai Akbayan pada tahun 1998. Berbagai versi telah muncul di Kongres, namun hingga saat ini belum ada undang-undang yang disahkan.

PEMIMPIN.  Loretta Ann P. Rosales menandatangani a "sertifikat" penghargaan atas semua kontribusinya terhadap gerakan LGBT.  Foto oleh Fajar Fabrero

Perlunya reformasi hukum

Mengetahui bahwa perlawanan terhadap kebencian lebih baik dilakukan melalui undang-undang, komunitas LGBT dengan tegas menyatakan perlunya upaya hukum untuk melindungi martabat dan hak asasi manusia mereka, dan untuk mengatasi keluhan mereka.

Karena kurangnya mekanisme investigasi dan identifikasi oleh pemerintah, para pembela hak-hak LGBT hanya bergantung pada laporan independen yang hanya memberikan gambaran sekilas tentang situasi sebenarnya dari kejadian kejahatan rasial terkait gender di negara tersebut.

“Pemerintah harus mengakui, menyelidiki, mendokumentasikan dan mengadili kejahatan rasial berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender (SOGI),” kata Lacsamana, yang termotivasi oleh kematian dua temannya, mulai mengumpulkan insiden kekerasan yang menyasar LGBT sejak tahun 2009. .

LGBT Hate Crime Watch di Filipina mengatakan bahwa sejak tahun 1996, terdapat 164 kasus pembunuhan terhadap kelompok LGBT, 16 di antaranya terjadi pada tahun 2012 saja. Bersama dengan para pengunjuk rasa lainnya, kelompok independen tersebut menyerukan pengesahan Resolusi DPR 1432 yang menyerukan penyelidikan kongres terhadap kejahatan rasial yang menargetkan LGBT untuk membantu undang-undang.

Undang-undang lain yang ingin dipromosikan oleh para pembela hak-hak LGBT adalah RUU DPR 1483 atau Undang-Undang Anti-Diskriminasi tahun 2010, yang dibuat oleh perwakilan partai Bayan Muna, Teddy Casino, pada bulan Agustus 2010.

Alvin Dakis, yang mewakili biseksual dalam komunitas LGBT, berbicara tentang keunggulan undang-undang Anti-Bullying yang disahkan oleh Kongres Filipina.

“Sekarang mereka tidak punya alasan untuk tidak mengesahkan RUU Anti Diskriminasi,” kata Dakis dalam pidato solidaritasnya.

Apa akar dari kebencian?

Dalam sebuah wawancara, Ron De Vera dari Amnesty International – Filipina (AIP) mengatakan bahwa meskipun reformasi legislatif penting, keterlibatan masyarakat juga penting dalam perjuangan hak-hak LGBT.

De Vera menjelaskan, ketakutan akan ketidaktahuan dan ketidaktahuan akan ilmu pengetahuan di balik LGBTlah yang berujung pada prasangka, yang kemudian melahirkan kebencian dan kekerasan.

Galang, sebuah organisasi hak asasi manusia feminis yang diprakarsai oleh lesbian dan dikelola oleh lesbian, juga menyatakan hal yang sama, dengan menyatakan bahwa kebencian berasal dari ketakutan masyarakat terhadap sesuatu yang berbeda dan tidak sesuai dengan norma yang ada.

Dengan ilustrasi pemerintah sebagai pengemban tugas dan warga negara sebagai pemilik hak, De Vera menegaskan bahwa pendidikan dan kesadaran terhadap isu LGBT adalah kunci untuk menghilangkan ketakutan dan prasangka masyarakat. Selain itu, pemerintah perlu dipaksa untuk memenuhi tugasnya melindungi hak-hak warga negara dari kekerasan sewenang-wenang.

Kelompok diskusi, kampanye daring, dan penyertaan isu gender dalam pendidikan formal merupakan sarana untuk mencapai hal ini, tambahnya.

Idaho

Hari Internasional Melawan Homofobia, Bifobia dan Transfobia (IDAHO) memperingati keputusan Organisasi Kesehatan Dunia tanggal 17 Mei 1990 yang menghapus homoseksualitas dari daftar gangguan jiwa.

Di antara kelompok yang mengikuti pawai Idaho adalah

  • Pengawasan Kejahatan Kebencian LGBT Filipina
  • Daftar pesta Ladlad
  • Amnesti Internasional Filipina
  • Pemikir Bebas Filipina
  • Gereja Komunitas Metropolitan Kota Quezon
  • Asosiasi Ateis dan Agnostik Filipina (PATAS)
  • Universitas Filipina Babaylan
  • Pelangi Tuli Filipina
  • Pemanah Aneh
  • Gay Geeks, Asosiasi Wanita Transgender Filipina
  • Lesbian mendukung Filipina
  • Hormat
  • Komisi Hak Asasi Manusia Gay dan Lesbian Internasional
  • Hak Pelangi, Task Force Pride (TFP) Filipina
  • Biro Hukum Wanita
  • Perempuan Sosialis Demokrat Filipina (DSWP)
  • KamiDpro – Rappler.com

Erratum: Pada postingan sebelumnya, kami salah melaporkan bahwa keputusan Organisasi Kesehatan Dunia untuk menghapus homoseksualitas dari daftar gangguan mental tertanggal 17 Mei 1975. Kami telah memperbaikinya hingga 17 Mei 1990.

Angka Sdy