• April 19, 2024
Kelompok masyarakat adat meminta dukungan Paus dalam memperjuangkan tanah

Kelompok masyarakat adat meminta dukungan Paus dalam memperjuangkan tanah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota Asosiasi Masyarakat Adat Filipina (PIPA) meminta perantaraan Paus Fransiskus untuk menekan pemerintah dan lembaga lain agar mengakui hak-hak mereka.

MANILA, Filipina – Melalui “pesta penyambutan” yang diadakan di depan Nunsiatur Apostolik di Taft Avenue pada Selasa, 13 Januari, masyarakat adat memohon kepada Paus Fransiskus untuk mendukung perjuangan mereka demi pengakuan hak-hak mereka.

Dijuluki sebagai “pesta masyarakat adat miskin”, para anggota Asosiasi Masyarakat Adat Filipina (CAMP) menyajikan tanaman umbi-umbian dan menyeduh kopi sehingga Bapa Suci “merasakan kehangatan dan keramahtamahan asli umat kami” selama kunjungannya dalam Kunjungan Apostolik ke Filipina

Menurut juru bicara Piya Macling Malayao, ini akan menjadi kesempatan besar bagi mereka untuk makan bersama Paus jika mereka mendapat kesempatan karena ada beberapa masalah yang perlu dibahas.


Melalui surat kepada Paus yang dikirimkan kepada karyawan Nuncio, anggota kelompok pribumi tersebut mengatakan mereka ingin Paus berdiri bersama mereka karena “keserakahan perusahaan, terutama di bidang pertambangan dan energi, mengancam kelangsungan hidup” komunitas mereka.

“Penindasan terhadap masyarakat adat dan pelanggaran hak asasi manusia akan menjadi bahan pembicaraan kami dengan Paus Fransiskus jika kami bisa makan bersama dengannya,” kata Malayao.

“Bersama dengan orang-orang miskin dan tertindas lainnya, kami menantikan kunjungan Anda dan menyambut Anda di tanah kami yang diberkati,” tulis kelompok tersebut.

Diperkirakan 100.000 masyarakat adat dari 39 kelompok menghadapi risiko pengungsian. Selain itu, mereka juga akan kehilangan mata pencaharian akibat tindakan “opresif”.

“Seperti yang nenek moyang kami ajarkan, kami berhutang tanah ini kepada generasi mendatang dan merupakan tanggung jawab kami untuk mempertahankan anugerah dari Pencipta kami,” demikian isi surat tersebut. “Tindakan baik kami dalam mempertahankan tanah dan sumber daya leluhur kami ditanggapi dengan kekerasan terutama dari aparat negara.”

MINORITAS YANG TERMARJINAL.  Aeta, Igorot, Mangyan dan Dumagat anggota Asosiasi Masyarakat Adat Filipina (CAMP) berkumpul di Nunsiatur Apostolik di Taft Avenue untuk pesta penyambutan Paus Fransiskus.

“Kami adalah domba kurban demi altar pembangunan palsu dan keuntungan segelintir orang,” tambah Malayao.

Kelompok tersebut meminta Paus Fransiskus untuk mengangkat masalah pelanggaran hak asasi manusia ketika ia bertemu dengan pejabat pemerintah, karena setidaknya 50 masyarakat adat – terutama perempuan dan anak-anak yang dibunuh yang merupakan “pembawa kehidupan dan masa depan” – telah terbunuh dalam kondisi saat ini. administrasi. .

Mereka juga menginginkan campur tangan Paus bagi Presiden Benigno Aquino III untuk mengesahkan RUU Pertambangan Rakyat yang akan “meliberalisasi industri pertambangan” demi “pembangunan nasional yang sejati dan pengakuan yang tulus” atas hak-hak mereka sebagai masyarakat adat.

“Kami dengan rendah hati meminta perantaraan Anda demi kesejahteraan dan martabat masyarakat adat, kelompok minoritas nasional di negara kami dan di seluruh dunia, serta keutuhan ciptaan demi kebaikan bersama masyarakat miskin dan tertindas,” kata KAMP. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

SDy Hari Ini