• February 28, 2024
Kelompok militan kepada ADB: Mundur!

Kelompok militan kepada ADB: Mundur!

Para pengunjuk rasa menyambut gubernur ADB, yang berada di Manila untuk pertemuan tahunan mereka selama 4 hari. Mereka mengatakan ADB telah gagal dalam mencapai tujuannya untuk mengentaskan kemiskinan di wilayah tersebut

MANILA, Filipina – Ratusan pengunjuk rasa menyambut gubernur Bank Pembangunan Asia (ADB) saat mereka mengadakan pertemuan tahunan ke-45 di Manila pada Rabu, 2 Mei.

Kelompok masyarakat sipil mengkritik pemberi pinjaman multilateral tersebut karena mempromosikan program-program yang menurut mereka hanya memperburuk kemiskinan dan merusak lingkungan.

Di pagi hari, kelompok militan Bagong Alyansang Makabayan (Bayan) mengadakan protes yang mengecam pemerintah Aquino karena memberikan karpet merah pada pertemuan ADB.

Sore harinya, Koalisi Kebebasan dari Utang (FDC) mengadakan “pawai protes” terhadap ADB atas dugaan kegagalannya mencapai tujuannya untuk membebaskan Asia dari kemiskinan.

Karena dihalangi oleh polisi, tidak ada kelompok yang bisa mendekati Pusat Konvensi Internasional Filipina (PICC), tempat para pejabat keuangan, bank sentral dan pemerintah dari 67 negara anggota ADB berkumpul untuk membahas cara mengatasi kemiskinan dan mendorong pertumbuhan inklusif di wilayah tersebut.

Lebih dari 4.000 delegasi diperkirakan akan menghadiri acara 4 hari tersebut, yang berakhir pada Sabtu 5 Mei.

ADB ‘pro-kaya’

Para pengunjuk rasa mengklaim bahwa kebijakan ADB pro-kaya.

Dengan spanduk yang jelas-jelas menampilkan slogan, “ADB: Melayani Orang Kaya Sejak 1966,” para anggota FDC mengatakan ADB mempromosikan “keserakahan perusahaan” di AS, Jepang, dan perusahaan global dengan mengorbankan masyarakat dan lingkungan.

ADB.  Bank anti pembangunan?  Foto oleh FDC

Sementara itu, aktivis Bayan meneriakkan, “ADB, mundur! Filipina tidak untuk dijual!”

Kelompok militan tersebut juga membakar logo ADB yang didesain ulang untuk mengejek nama dan tagline pemberi pinjaman tersebut.

Pada salah satu spanduk kelompok tersebut, tertulis ADB sebagai “Bank Anti Pembangunan”, sedangkan tagline “Memerangi Kemiskinan di Asia dan Pasifik” diubah menjadi “Mempromosikan Kemiskinan di Asia dan Pasifik”.

“Tema yang dipilih ADB untuk Pertemuan Gubernur ke-45 ditentang oleh banyaknya proyek yang anti-pembangunan. Secara umum, pertumbuhan hanya menguntungkan perusahaan-perusahaan besar dan perbankan,” kata juru bicara Bayan, Renato Reyes.

ADB memberikan pinjaman miliaran dolar setiap tahunnya kepada negara-negara berkembang dalam upaya mengurangi kemiskinan di Asia-Pasifik.

Pemberi pinjaman multilateral ini mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah mengumpulkan dana baru sebesar $12,4 miliar untuk upaya pengentasan kemiskinan meskipun kondisi ekonomi global lemah.

“Dana tambahan ini akan membantu negara-negara peminjam mendorong pertumbuhan inklusif dan ramah lingkungan melalui investasi di bidang infrastruktur, pendidikan, jaring pengaman sosial, serta energi bersih dan terbarukan,” kata Presiden ADB Haruhiko Koruda.

Layanan sosial yang mahal

Namun kelompok militan mengklaim bahwa ADB mengusulkan dan mendanai program pemerintah anti-miskin untuk privatisasi layanan dan barang sosial di wilayah tersebut.

Menurut mereka, program tersebut menyebabkan kenaikan harga listrik dan air di dalam negeri.

Bayan mengutip Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik (Epira), yang menurut kelompok tersebut “adalah alasan mengapa Manila kini memiliki tarif listrik termahal di Asia” setelah 10 tahun penerapannya.

Menurut lembaga pemikir militan IBON Foundation, Epira ditransfer sebagai syarat pinjaman $300 juta dari ADB.

Sementara itu, FDC menyatakan ADB bertanggung jawab atas privatisasi air di Asia.

Merujuk pada kasus privatisasi Metropolitan Waterworks and Sewerage System (MWSS) di Filipina, FDC melaporkan bahwa “hanya dalam 12 tahun, tarif air telah meningkat secara eksponensial hampir 1000%. Air yang dikeluarkan melalui kebocoran di Zona Barat hilang sebesar lebih tinggi dibandingkan tingkat sebelum privatisasi. MWSS terus mengambil lebih banyak utang.”

IBON juga mencatat bahwa ADB mendanai sebagian program bantuan tunai bersyarat (CCT) pemerintah Aquino.

Dikatakan bahwa program tersebut tidak memiliki studi komprehensif mengenai efektivitasnya dan merupakan beban utang lain bagi Filipina “yang akan membayar ADB sekitar $508,5 juta dalam 25 tahun.”

“ADB tidak hanya meningkatkan ketergantungan Filipina pada utang, namun juga menjadikan pinjaman ini sebagai alat untuk menerapkan kebijakan ekonomi yang merugikan seperti liberalisasi perdagangan dan privatisasi layanan sosial dan publik,” kata IBON.

Namun, ADB mengatakan program CCT sangat penting untuk mempersempit kesenjangan pendapatan di negara ini, yang pada gilirannya akan membantu mengurangi kemiskinan.

Program CCT memberikan bantuan keuangan kepada keluarga miskin dengan beberapa syarat, termasuk menjaga anak-anak mereka tetap bersekolah.

Pemerintahan Aquino mengalokasikan lebih dari P34 miliar anggaran tahun ini untuk program tersebut, yang diharapkan dapat mencakup 4,8 juta keluarga miskin pada tahun 2014.

Pertemuan ADB: ‘Coming Out Party’

Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan Filipina akan mendapatkan keuntungan dengan menjadi tuan rumah pertemuan tahunan ADB, yang disebut sebagai “coming out party” negara tersebut.

Dia mengatakan pertemuan itu merupakan kesempatan untuk mempromosikan negara sebagai tujuan investasi dan pariwisata. – Rappler.com