• April 13, 2024
Kelompok pemuda berkemah, kegiatan selama kunjungan Paus

Kelompok pemuda berkemah, kegiatan selama kunjungan Paus

Dipimpin oleh Gerakan Mahasiswa Kristen Filipina (SCMP), ribuan pemuda dari Metro Manila dan provinsi-provinsi sekitarnya diperkirakan akan berbondong-bondong mengunjungi tempat-tempat umum kegiatan Paus Fransiskus meskipun pengamanan ketat

MANILA, Filipina – Koalisi nasional kelompok pemuda mengumumkan pada Selasa, 13 Januari, bahwa mereka berencana mengadakan kamp pemuda, di antara kegiatan lainnya di Manila, selama kunjungan Paus Fransiskus dari tanggal 15 hingga 19 Januari.

Dipimpin oleh Gerakan Mahasiswa Kristen Filipina (SCMP), ribuan pemuda dari Metro Manila dan provinsi-provinsi sekitarnya diperkirakan akan berbondong-bondong ke tempat-tempat di mana Paus akan mengadakan kegiatan publik, kata penyelenggara.

“Pemuda Filipina akan menyambut Yang Mulia Paus Fransiskus ke Filipina dengan serangkaian kegiatan yang dimaksudkan untuk mengirimkan tidak hanya pesan dukungan kepada Paus tetapi juga pesan-pesan yang mencerminkan situasi nyata dari pemuda dan masyarakat di negara tersebut,” Enstein Recedes, kata juru bicara SCMP.

Berikut adalah rencana kelompok tersebut:

Rabu, 14 Januari – Festival Warna: Sebuah “Festival Warna” akan memulai aktivitas kelompok tersebut pada malam kedatangan Paus. Pemuda dan pelajar akan “melempar warna” pada pukul 16:00 di depan UST di España. Serangkaian presentasi yang menggambarkan situasi pemuda Filipina di negaranya akan menyusul.

Kamis 15 Januari – Sambutan masyarakat: Delegasi pemuda akan berbaris ke Liwasang Bonifacio pada pukul 10 pagi untuk bergabung dengan Misang Bayan guna menyambut Paus. Mereka akan kembali ke Espana pada pukul 16.00 untuk mengungkap permadani setinggi 30 kaki yang menggambarkan Paus dan perannya dalam perjuangan pemuda Filipina.

Jumat, 16 Januari – Pawai Rakyat: Ketika Paus Fransiskus bertemu dengan pejabat pemerintah di Malacanang, kelompok tersebut akan bergabung dengan mobilisasi multi-sektoral yang lebih besar di Mendiola untuk menyoroti penderitaan masyarakat Filipina.

Sabtu, 17 Januari – Pengawasan Remaja: Selama Paus berada di Leyte, kelompok pemuda akan mengadakan acara di Gerbang Dapitan UST. Sebuah kegiatan ekumenis dan konser pemuda akan menyoroti acara ini dari jam 3 sore hingga fajar.

Minggu 18 Januari – Pertemuan pemuda di UST dan Luneta: Kelompok pemuda akan berkumpul dengan umat Katolik lainnya untuk mengikuti kegiatan Paus di UST dan Luneta. Perwakilan dari Dewan Nasional Gereja-Gereja di Filipina (NCCP) akan menyerahkan lukisan dan surat dari kaum muda kepada Paus.

Bagaimana dengan keamanan?

Kelompok-kelompok tersebut akan tetap melanjutkan kegiatan kamp meskipun ada pengaturan keamanan yang ketat dari pemerintah selama kunjungan Paus asal Argentina. Perkemahan akan dilakukan di dekat area tersebut selama kunjungan kepausan ditolak oleh polisi.

Hanya di UST gerbang tertentu akan dibuka pada pukul 04:00 tanggal 18 Januari untuk pertemuan Paus dengan kaum muda. Di dalam Lunata, di mana jutaan umat Katolik diperkirakan akan berkumpul, sekitar 25.000 polisi dan 7.000 tentara militer akan memastikan bahwa tidak ada seorang pun yang memasuki lokasi tersebut sebelum jam 6 pagi. Pihak berwenang sebelumnya telah mengimbau masyarakat untuk mulai datang ke tempat tersebut hanya pada malam sebelum misa penutupan.

Vencer Crisostomo, Ketua Nasional Anakbayan, mengatakan generasi muda tidak bisa dihentikan karena ingin melihat sekilas sosok pemimpin yang karismatik.

“Pemuda Filipina, khususnya aktivis, sangat antusias dengan kedatangan Paus Fransiskus karena kita bisa merasakan karakternya yang aktivis, anti kapitalis, dan pro masyarakat miskin. Kami menyerukan kepada pemerintahan Aquino untuk menghentikan dan menutupi para penyebar rasa takut,” kata Crisostomo.

Dia menambahkan: “Dalam pernyataan sambutannya, Presiden menggunakan kata-kata ‘terburu-buru’, ‘kehilangan nyawa’ dan ‘panik?’ digunakan. Mengapa dia menyoroti hal-hal itu? Sungguh menjijikkan jika hal itu membuat orang takut terhadap pengaturan keamanan.”

Presiden Benigno Aquino III sebelumnya mendesak masyarakat Filipina untuk bekerja sama dan menjamin keselamatan Paus sehingga Filipina tidak akan dikenang sebagai “yang mengalami tragedi terkait dengan seorang Paus”.

Paus mendorong untuk mengunjungi orang miskin

Kelompok pemuda tersebut mempertahankan seruan mereka sebelumnya agar Paus menyimpang dari rencana perjalanan resminya untuk mengunjungi komunitas miskin di negara tersebut.

“Kami ingin Paus menjauh dari rencana perjalanan resminya untuk melihat wajah Filipina yang sebenarnya, melampaui apa yang pemerintah ingin dia lihat. Kita semua tahu bahwa mereka ingin menyembunyikan situasi sebenarnya di Filipina dari Paus Fransiskus,” kata Recedes.

Sarah Elago, presiden nasional Persatuan Pelajar Nasional Filipina (NUSP) juga mengatakan bahwa kelompok tersebut berharap Paus akan memperkuat perjuangan mereka.

“Kami ingin Paus mengetahui bahwa pendidikan di Filipina telah menjadi sebuah hak istimewa dan bukan hak. Kekhawatiran terbesar kami adalah menyelesaikan studi kami menjadi beban karena kendala keuangan,” katanya.

Elago menambahkan, “Kami ingin Paus Fransiskus bergabung dengan perjuangan kami dan berdiri bersama generasi muda yang menginginkan kesempatan pendidikan yang setara bagi semua.”

Kunjungan Paus Fransiskus ini terjadi 19 tahun setelah kunjungan pastoral Paus Yohanes Paulus II ke Filipina pada Hari Pemuda Sedunia tahun 1995. Dilihat sebagai pemimpin yang progresif, Paus asal Argentina ini akan bertemu dengan keluarga-keluarga Filipina dari berbagai sektor selama kunjungannya selama 5 hari. – Rappler.com

Togel Sidney