• April 14, 2024
Kunjungan Paulus VI dan Yohanes Paulus II

Kunjungan Paulus VI dan Yohanes Paulus II

Berpakaian seperti seorang pendeta dengan salib, pembunuh yang meneriakkan “kematian bagi takhayul” itu mendekati Paus saat dia berjalan melewati bandara di Manila dan menusukkan belati ke dadanya. Paus akan menderita luka yang fatal jika pukulan itu tidak ditangani oleh sekretaris pribadinya. Calon pembunuh, seorang seniman surealis gadungan Bolivia, berhasil ditundukkan dan ditangkap. Pada saat upaya pembunuhan terjadi, Paus Paulus VI sedang berada di Manila untuk kunjungan pastoral.

Pada tahun 1970, Paus pertama mengunjungi Filipina dan Timur Jauh. Salah satu awak media yang berada dekat dengan si pembunuh kemudian diberitahu oleh seorang pejabat untuk menyebarkan cerita bahwa Presiden Marcos-lah yang memberikan pukulan karate yang melumpuhkan penyerang dan Ibu Negara Imelda Marcos yang mengambil belati tersebut.

Pembunuh itu sendiri menandatangani pernyataan satu bulan setelah kejadian tersebut, mengklaim bahwa Marcos secara fisik mencegahnya membunuh Paus. Para pengamat akan mengatakan bahwa Marcos terlalu jauh dari Paus untuk melakukan apa yang ia klaim dan sekretaris pribadi Paus, Mr. Pasquale Macchi, dapat bersaksi sendiri bahwa hal itu tidak benar.

Marcos mempunyai banyak alasan untuk memutarbalikkan cerita tersebut, hanya untuk mengambil hati Filipina yang semakin bergolak. Pada saat kunjungan paus pada bulan Agustus 1970, Filipina sedang terguncang oleh protes keras sayap kiri, kenaikan harga minyak, rumor darurat militer, skandal seks yang melibatkan presiden, dan dua topan super. Negara ini berada dalam krisis ekonomi yang sebagian besar disebabkan oleh pengeluaran besar-besaran yang dilakukan Marcos untuk memenangkan pemilu kembali.

Luis Cardinal Tagle, yang saat itu berusia 13 tahun dan sekarang menjadi Uskup Agung Manila, menyesalkan bahwa orang-orang hanya mengingat kunjungan Paus Paulus VI karena serangan pembunuhan tersebut. Ia mengenang dengan penuh kasih bahwa Paus, meskipun memiliki jadwal yang padat, bertemu dengan berbagai kelompok awam, berbagai komunitas, mahasiswa, serta dengan para uskup Asia, yang dipimpin oleh Uskup Agung Manila Rufino Kardinal Santos.

Dalam sambutannya di Istana Malacañang, Paus mengatakan: “Tujuan kunjungan kami ke Manila adalah untuk tatanan spiritual; itu memiliki karakter apostolik. Kami akan sangat gembira jika umat Katolik menjadi teguh dalam iman mereka dan dalam ekspresi yang tulus dan koheren melalui kunjungan kami.”

Upaya teroris

Kunjungan Paus Yohanes Paulus II ke Filipina untuk memimpin Hari Pemuda Sedunia pada tahun 1995 dirusak oleh upaya serupa ketika teroris asing yang memiliki pemahaman Islam yang salah berencana meledakkan bom saat iring-iringan mobil Paus sedang dalam perjalanan ke San. Seminari Carlos di Kota Makati. Plot tersebut kemudian ditinggalkan setelah sebuah apartemen di Manila yang ditempati oleh komplotan tersebut terbakar sebelum Paus Yohanes Paulus II dapat mengunjungi negara tersebut pada 12 Januari. Ini seharusnya menjadi kunjungannya yang kedua ke Filipina, setelah kunjungan sebelumnya pada tahun 1981 untuk membeatifikasi beberapa martir, termasuk St. Lorenzo Ruiz, santo pertama di Filipina.

Ketika Paus Yohanes Paulus II datang untuk kunjungan kepausan pertamanya, kediktatoran Marcos sedang mencapai puncaknya. Sebelumnya, pemilihan kepala daerah pertama sejak diberlakukannya darurat militer diadakan, dengan partai Kilusang Bagong Lipunan memenangkan mayoritas kursi. Pada pergantian dekade, negara ini dilanda resesi berkepanjangan dan pemberontakan separatis. Korupsi dan nepotisme telah memperburuk kinerja perekonomian yang buruk. Kemiskinan tersebar luas. Untuk menenangkan Gereja Katolik sebelum kunjungan Paus Yohanes Paulus II, Marcos secara resmi mencabut darurat militer pada 17 Januari 1981.

Masyarakat Filipina menunjukkan apresiasi mereka yang sangat besar kepada Paus Yohanes Paulus II dengan meneriakkan “Mabuhay” dan “Viva il Papa” di Bandara Internasional Manila yang lama. Paus kelahiran Polandia itu menjawab kembali – “Rakyat Filipina tidak pernah jauh dari pikiran dan hati saya.”

Ratusan ribu orang berbaris di jalan-jalan dari bandara hingga Roxas Boulevard, Quirino Avenue dan Nunsiatur Apostolik di Taft Avenue untuk menyambutnya. Pada Misa suci untuk beatifikasi Yang Terberkati, sekarang St Lorenzo Ruiz, Paus Yohanes Paulus mengagungkan kepahlawanan 16 martir setia “melalui pelaksanaan imamat mereka – yaitu baptisan atau Tahbisan Suci – tindakan ibadah dan bercinta yang terbesar Tuhan melalui pengorbanan darah mereka yang dipersatukan dengan Kurban Salib Kristus sendiri. Dengan cara ini mereka meniru Kristus, sang imam dan korban dengan cara yang paling sempurna bagi umat manusia…”

Ia menasihati masyarakat miskin untuk tidak “tergoda oleh ideologi yang hanya menyatakan nilai-nilai material atau cita-cita yang murni bersifat sementara”. Beliau berkata, “Jalan menuju pembebasan total bukanlah jalan kekerasan, perjuangan kelas atau kebencian.”

Di tengah kemegahan dan sorak-sorai orang banyak, Yang Mulia bersabda: “Orang-orang miskin dan mereka yang didiskriminasi lebih mudah mengidentifikasi diri mereka dengan Kristus, karena di dalam Dia mereka menemukan diri mereka sendiri.” Beliau melanjutkan dengan memuji mereka yang “miskin dalam roh”, seperti “orang kaya yang tidak menutup hatinya namun menghadapi situasi yang tak tertahankan yang melanggengkan kemiskinan dan kesengsaraan dari mereka yang terus-menerus kelaparan dan kehilangan kesempatan sah mereka untuk tumbuh dan berkembang. mengembangkan potensi kemanusiaannya.” Presiden Marcos dan istrinya Imelda duduk dengan nyaman di samping Paus di panggung yang dibangun khusus dan mendengarkan.

Hari Pemuda Sedunia

Pada tahun 1995, sekitar 3 juta orang berbaris di jalan untuk menyambut Paus Yohanes Paulus II ketika ia tiba untuk memimpin perayaan Hari Pemuda Sedunia. Diperkirakan 4 juta orang menghadiri Misa di Luneta, pertemuan terbesar yang pernah ada. Paus Fransiskus berbicara kepada para pemuda dan mengundang mereka “…untuk melihat dunia di sekitar kalian dengan mata Yesus sendiri! Injil mengatakan bahwa ketika Dia melihat orang banyak, Dia merasa kasihan kepada mereka, karena mereka menderita dan tidak berdaya, seperti domba yang tidak bergembala.”

Ia bertemu dengan Presiden Fidel Ramos di Malacañang dan kemudian merayakan Misa untuk 233 delegasi Forum Pemuda Internasional di Kapel Seminari Pusat Universitas Sto Tomas (UST). Dia juga menyampaikan pidato selama 20 menit di hadapan sekitar 200.000 pelajar dan akademisi yang bersorak-sorai di UST Grandstand dan lapangan parade.

Dalam pertemuan pribadi dengan anggota Konferensi Waligereja Filipina, Paus mengeluarkan “komentar paling keras” untuk membela larangan Katolik terhadap kontrasepsi buatan. Dia juga mengutuk ketidakadilan di negaranya dan mencatat kesenjangan yang “melebar” antara si kaya dan si miskin. Ia memperjelas: “Ketika kepentingan yang kuat mendorong kebijakan yang bertentangan dengan hukum moral yang tertulis di hati manusia, mereka menghina martabat manusia yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah,” “Dengan melakukan hal tersebut, mereka merusak fondasi masyarakat.” itu sendiri,” tambahnya.

Kedua Paus dengan setia melayani Gereja yang paling mereka cintai. Paus Paulus VI akan dikenang sebagai Juru Mudi Agung Konsili Vatikan Kedua karena upayanya melaksanakan tujuan reformasi konsili ekumenis. Saat membeatifikasi Beato Paulus VI pada misa penutupan Sinode Para Uskup tentang keluarga, Paus Fransiskus memuji mendiang Paus sebagai “saksi yang rendah hati dan bersifat kenabian akan cinta terhadap Kristus dan gereja-Nya.”

St. Paus Yohanes Paulus II hebat dalam kehidupan dan kematian. Paus Emeritus Benediktus XVI berkata tentang dia: “Semua orang mengenal Yohanes Paulus II: wajahnya, cara bergerak dan berbicaranya yang khas; keasyikannya dalam berdoa dan keceriaannya yang spontan. Banyak dari kata-katanya yang tak terhapuskan terpatri dalam ingatan kita, dimulai dengan seruan berapi-api saat ia memperkenalkan dirinya kepada orang-orang di awal masa kepausannya: ‘Buka lebar-lebar pintu menuju Kristus, dan jangan takut kepada-Nya!’ Atau pepatah ini: ‘Tidak ada seorang pun yang dapat menjalani cobaan; tidak ada yang bisa mencintai secara eksperimental.’ Keseluruhan masa kepausan dirangkum dalam kata-kata seperti ini. Seolah-olah dia ingin membuka pintu bagi Kristus di mana pun dan bagi orang-orang untuk membuka gerbang menuju kehidupan sejati, menuju cinta sejati.”

Umat ​​​​beriman di Filipina memiliki kenangan indah akan pastoral kedua Paus ini, yang suci, heroik, dan berbudi luhur. Mereka mencintai orang-orang Filipina, yang dengan penuh rasa terima kasih membalas cinta ini kepada mereka. Tuhan benar-benar memberkati kami dengan kehadiran mereka, dan terutama karena kami dibawa lebih dekat kepada Yesus Kristus dengan melihat mereka. Tentu hal inilah yang akan kita alami dengan kedatangan Paus Fransiskus.

Seperti yang dikomentari oleh Presiden Ateneo de Davao Pastor Joel Tabora SJ di timeline saya, setelah saya memposting ulang khotbahnya pada hari Minggu lalu, Filipina memang berada dalam masa rahmat. – Rappler.com

pengeluaran hk