• April 15, 2024
Keluarga Basilan yang bertikai berdamai

Keluarga Basilan yang bertikai berdamai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Akbar dan Hataman mengakhiri persaingan politik yang sengit selama hampir satu dekade

BASILAN, Filipina – Dua keluarga yang terlibat perselisihan sengit menandatangani pakta perdamaian di sini pada Selasa, 5 Juni, mengakhiri persaingan politik selama hampir satu dekade.

Gubernur Basilan Jum Akbar dan Penjabat Gubernur Daerah Mujiv Hataman memimpin Basilan dalam penandatanganan Perjanjian Solidaritas untuk Perdamaian dan Pembangunan di Basilan di Basilan State College di ibu kota Isabela.

Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah menyaksikan penandatanganan tersebut dan menyambutnya sebagai langkah awal yang harus diikuti oleh keluarga-keluarga lain yang bertikai di negara tersebut.

Akbar menuduh Hataman – Mujiv dan saudaranya Jim, seorang anggota kongres dari provinsi tersebut – merencanakan pembunuhan pada tahun 2007 terhadap Basilan Rep Wahab Akbar, suami dari gubernur yang sedang menjabat.

Namun sebagai hasil rekonsiliasi, Akbar membatalkan tuduhan pembunuhan yang diajukan terhadap Hataman di pengadilan.

Rekonsiliasi hari Selasa juga membuka jalan bagi penataan kembali politik di Basilan. Kemungkinan besar Gubernur Akbar akan bergabung dengan Partai Liberal yang berkuasa pada pemilu 2013 dengan dukungan gabungan dari kedua keluarga.

Dalam pidatonya, ibu pemimpin Akbar, Gubernur Jum Akbar, mengatakan: “Kami menginginkan rekonsiliasi ini terlebih dahulu, dengan menaati perintah Tuhan kami tercinta, Allah. Yang kedua adalah mewujudkan impian lama sesama Basileño untuk mendamaikan kedua keluarga ini.” (Kami ingin rekonsiliasi ini terjadi karena ini adalah kehendak Allah. Rekan-rekan Basileño kami juga menginginkan agar kedua keluarga dapat berdamai.)

Pembicaraan awal antara kedua keluarga dimulai hampir 6 bulan yang lalu, dengan Mujiv Hataman mengirimkan utusan dari Dewan Agung Ulama Basilan ke Gubernur. Akbar mengirim.

PNoy sebagai saksi

Tak kalah pentingnya, Presiden Benigno Aquino III memimpin pertemuan kedua keluarga di Malacañang.

“Kami tentunya menantikan babak baru dalam kehidupan Basileños di mana pun,” kata Sekretaris Jenderal Basilan Ulama dan Anggota Dewan Provinsi Yusop Alano. “Kita semua harus menyambut keselarasan baru ini karena hal ini pasti akan membawa perdamaian dan pembangunan di Basilan.”

Keluarga Akbar dan Hataman dulunya merupakan sekutu politik hingga pemilu tahun 2004, ketika kedua keluarga tersebut berpisah dan bersaing satu sama lain untuk mendapatkan posisi lokal.

Persaingan ini memuncak pada 13 November 2007 ketika Rep. Wahab Akbar tewas dalam ledakan di Kompleks Batasang Pambansa di Kota Quezon.

Keluarga Akbar kemudian mengajukan tuntutan pembunuhan terhadap Hataman bersaudara dan mantan wakil ketua Gerry Salapuddin. – Rappler.com

Sidney siang ini