• June 22, 2024
Keluarga Napoles, tersangka penipuan ‘babi’ tidak bisa menyentuh aset

Keluarga Napoles, tersangka penipuan ‘babi’ tidak bisa menyentuh aset

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota keluarga tersangka dalang penipuan tong babi Janet Napoles tidak akan dapat menyentuh aset tertentu atas nama mereka sampai ada keputusan pengadilan akhir.

MANILA, Filipina – Anggota keluarga tersangka dalang penipuan tong babi Janet Napoles dan tersangka penipuan lainnya tidak akan dapat menyentuh aset tertentu atas nama mereka sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Hal ini terjadi setelah Pengadilan Pengadilan Regional Manila (RTC) Cabang 22 mengeluarkan Perintah Pelestarian Aset (APO) yang secara efektif membekukan properti yang diyakini diperoleh dengan uang dari penyedotan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) yang dilakukan secara ilegal oleh anggota parlemen.

Dalam perintah setebal 33 halaman tertanggal 25 Maret namun dirilis pada Kamis, 3 April, Hakim Eksekutif Mariano dela Cruz Jr. mengatakan ada alasan yang masuk akal untuk meyakini bahwa properti yang dikenai pajak tersebut “terkait dengan aktivitas ilegal”.

Pada tanggal 26 Februari, Hakim Dela Cruz mengeluarkan perintah serupa yang hanya berlaku selama 20 hari. (BACA: Keluarga Napoleon tidak boleh menyentuh aset – pengadilan)

“Secara prosedural, karena Pengadilan telah menerbitkan Surat Perintah Pengamanan Aset Sementara (PAPO), maka beban pembuktian dialihkan kepada tergugat untuk menunjukkan kepada Pengadilan mengapa PAPO harus dicabut atau diubah atau mengapa APO tidak boleh diterbitkan,” kata membaca pesanan baru.

Sidang ringkasan penerapan APO sebagaimana diminta oleh Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) oleh Kejaksaan Agung disidangkan oleh pengadilan pada 7 Maret.

Pembelaan Napoles bahwa aset-aset yang diajukan AMLC dalam kasus penyitaan diperoleh melalui jalur hukum “harus diungkapkan dalam sidang skala penuh di mana pihak-pihak yang bertikai akan menyajikan bukti masing-masing secara lengkap,” kata pengadilan.

Pengadilan menolak banding Luy tanpa batas waktu

Dengan terbitnya APO tersebut, pengadilan juga sekaligus menolak permohonan Benhur Luy untuk dibebaskan dari pembekuan aset. Luy, seorang anggota keluarga dan mantan pegawai lama di Napoles, adalah saksi utama pemerintah yang menentangnya.

Luy mengutip putusan Mahkamah Agung yang berlabel proses penyitaan aset “kriminal”, yang menyatakan kekebalannya dari tuntutan pidana sebagai saksi negara. (BACA: Benhur Luy: Bebaskan Saya dari Pembekuan Aset)

Pengacara Raji Mendoza, penasihat hukum Luy, mengatakan kepada Rappler bahwa mereka “menghormati” perintah tanggal 25 Maret, namun mengisyaratkan “mengajukan permohonan yang diperlukan ke pengadilan untuk menyerang APO”.

“Kami tetap teguh pada pendirian bahwa aset klien kami diperoleh secara sah dan bukan produk penipuan PDAF. Lebih lanjut, kami yakin klien kami berhak menikmati hak dan manfaat program perlindungan saksi,” ujarnya.

Penipuan PDAF, sebuah taktik rumit untuk mengalihkan PDAF anggota parlemen ke proyek palsu yang dilakukan oleh LSM palsu, diduga didalangi oleh Napoles.

LSM-LSM Napoles, yang aset-asetnya juga ditanggung oleh APO, di atas kertas berperan sebagai pelaksana proyek dari proyek-proyek yang didanai PDAF.

Kepalsuan itu diungkap oleh Luy, yang diselamatkan oleh agen Biro Investigasi Nasional pada Maret 2013. Dia diduga ditahan secara ilegal oleh dua sepupunya, Napoles, dan saudara laki-lakinya Reynald Lim. (BACA: Benhur Luy tidak pernah ditahan, kata pengadilan) – Rappler.com

Data Hongkong