• May 24, 2024
Keluarga Tejada menemukan penyebab kematian Kristel

Keluarga Tejada menemukan penyebab kematian Kristel

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keluarga Tejada melakukan demonstrasi bersama simpatisan militan dan menyerukan subsidi pemerintah yang lebih besar untuk pendidikan

MANILA, Filipina – Mereka menemukan penyebab kematian putri dan saudara perempuan mereka Kristel Tejada – menyerukan subsidi pemerintah yang lebih besar untuk pendidikan.

Pada hari Jumat, 22 Maret, sehari sebelum pemakaman Mahasiswa Universitas Filipina (UP) Manilakeluarga Tejada berbaris dengan simpatisan dari UP Manila ke Lawton di Manila, meminta subsidi pemerintah yang lebih besar untuk pendidikan dan pengunduran diri pejabat penting UP Manila.

Mereka mengenakan warna favorit Kristel – merah – yang menyatu dengan warna simpatisan militan.

Sebagian besar pengunjuk rasa adalah aktivis mahasiswa yang sebelumnya dikritik karena menunjukkan kemarahan dan aksi terorganisir yang menarik perhatian. Anggota keluarga, sahabat, sesama mahasiswa UP dan pendukung juga turut serta memberikan penghormatan terakhir.

Saat ini kita gagal. Tapi melihat banyak orang yang menyayangi putramu, banyak yang menyayangi Kristel, sungguh membuatnya merasa lebih baik,kata Blesilda ‘Bles’ Tejada, ibu dari Tejada yang berusia 16 tahun. (Saat ini kami tertindas. Tapi melihat bagaimana cinta yang dicurahkan untuk anak Anda, untuk Kristel, itu meringankan rasa sakitnya)

MARET MERAH.  Aktivis berbaris dengan warna merah, warna favorit Kristel Tejada.  Foto oleh Rafael Ligsay

Kaum muda, sebagian besar anggota anak muda Partylist dan Persatuan Mahasiswa Nasional Filipina (NUSP), menemani keluarga kembali ke rumah duka di Sta. Cruz, Manila untuk malam terakhir kebangkitan Kristel.

Sepertinya saya punya anak tambahan (Sepertinya saya punya anak baru),” kata Bles.

surat Kristel

Setelah kejadian tersebut, sebuah surat yang diyakini ditulis oleh Kristel yang meminta bantuan keuangan dari seorang anggota dewan kota Manila terpampang dengan jelas.

Dalam suratnya, Kristel mengatakan dalam bahasa Filipina bahwa pendidikan adalah “satu-satunya harta” masyarakat miskin.

SURAT KRISTEL.  Permohonan bantuan keuangan sebelum mahasiswa UP Manila tersebut bunuh diri, diduga karena kegagalan membayar uang sekolah tepat waktu.  Foto oleh Rafael Ligsay

Setelah gagal membayar uang sekolah, Tejada mengajukan cuti (LOA) dari UP Manila sehari sebelum dia bunuh diri.

Pada saat Kristel meninggal, UP Manila menerapkan kebijakan “tidak ada keterlambatan pembayaran”. Kebijakan tersebut mengharuskan siswa membayar penuh uang sekolah pada tanggal yang ditentukan jika tidak, nama mereka akan dihapus dari daftar kelas dan disarankan untuk mengajukan LOA.

Presiden UP Alfredo Pascual telah mencabut kebijakan yang banyak dikritik sehari kemudian Rektor UP Manila Manuel Agulto mengumumkan kepada media bahwa dia tidak merasa bersalah atas kematian Tejada.

Dalam mencabut kebijakan “tidak ada keterlambatan pembayaran”, pihak administrasi UP mengakui bahwa kode UP yang menjadi dasar kebijakan tersebut sudah kuno dan tidak fleksibel..

Malam budaya dan acara semalam, awalnya diadakan di Mendiola, akan diadakan pada hari Jumat, 22 Maret di Universitas Filipina Diliman dengan acara “Keadilan untuk Kristel!” persekutuan. – Rappler.com

Togel HK