• May 23, 2024
Pembaca pidato perpisahan PNPA menyuruh teman satu angkatan untuk meniru Robredo

Pembaca pidato perpisahan PNPA menyuruh teman satu angkatan untuk meniru Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

CAMP CASTANEDA, Silang, Cavite – Pembaca pidato perpisahan Akademi Kepolisian Nasional Filipina John Felix Pascual mendesak rekan satu timnya untuk meniru mendiang Sekretaris Jesse Robredo.

“Melalui contoh baik yang kami berikan, orang-orang akan menghormati kami. Melalui perbuatan baik kita, orang akan menghormati kita. Dan dengan sikap seorang PNS, serta kunci kehidupan nyata seperti pengorbanan, penyangkalan diri, penundaan kepuasan, dan kedisiplinan, masyarakat akan menghormati kita,” kata Pascual kepada rekan satu timnya dalam pidato penerimaannya, Jumat, 22 Maret.

DILG mengawasi Kepolisian Nasional Filipina, Biro Manajemen Penjara dan Penologi, dan Biro Perlindungan Kebakaran.

Pascual mendesak rekan satu timnya untuk menahan godaan. Dia mengatakan mereka harus berusaha untuk meningkatkan citra lembaga-lembaga pemerintah tersebut.

Presiden Benigno Aquino III yang menghadiri wisuda PNPA juga menyampaikan seruan serupa. Ia mendorong Pascual dan lulusan lainnya untuk memberikan contoh dalam pelayanan kepada masyarakat.

Pascual (22) adalah penduduk asli Iguig, Cagayan. Dia finis di posisi teratas di kelasnya dan 251 taruna lainnya dari Kelas “Selatan”.

Ia dianugerahi Penghargaan Kampilan Presiden, Plakat Kehormatan, dan Penghargaan Ketua PNP Kampilan oleh Ketua PNP Alan Purisima.

Pascual dianugerahi pangkat Inspektur. Katanya ingin ditugaskan di Wilayah 6, Visayas Barat. Ia mengaku memilih wilayah tersebut karena menginginkan tantangan yang datang dari wilayah asing.

Jika ibunya mengizinkan, Pascual seharusnya tidak menjadi polisi. Dia seharusnya menjadi seorang dokter.

Dia mengambil teknologi medis di perguruan tinggi. Namun alih-alih terus mendapatkan gelar kedokteran, ia malah mendaftar ke Akademi Kepolisian Nasional Filipina (PNPA). Dia kemudian memilih untuk bergabung dengan Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Bagaimanapun, ayahnya Felix Pascual adalah pensiunan polisi. Dia mengabdi di PNP selama 25 tahun. Ia pensiun dengan pangkat Polisi 3 di Iguig, Cagayan.

Ibunya, Shirley, adalah seorang guru sekolah negeri. Ia mengenang bagaimana awalnya ia menolak putra bungsunya diterima di PNPA.

“Awalnya saya tidak ingin dia bergabung dengan kepolisian,” katanya.

“Saya menentangnya. Ayahnya satu-satunya yang ingin dia datang, karena aku tidak ingin dia terpisah dariku.” – Rappler.com

Hk Pools