• June 21, 2024
Keluarlah dari hujan

Keluarlah dari hujan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tidak pernah hujan lagi, hanya hujan saja. Dan sekali lagi kita tenggelam dalam kekotoran kita sendiri, kelalaian kita, kita bergembira ketika mentari bersinar.

Manila, Filipina – Deja vu. Hujan yang tiada henti ini. Ini tahun 2012 dan sekali lagi kami mengemasi tas “bantuan” kami dan meminta jet ski dan perahu kecil. Saya merasa seperti sedang menonton tayangan ulang. Kami tidak pernah datang dari hujan.

Bencana, kematian dan kehancuran seharusnya menjadi pelajaran, namun kita terjebak dalam siklus kematian yang dihitung atau menghitung angka-angka untuk berseru demi keselamatan. Dan sekali lagi kita akan mencatat ratusan kematian, ribuan pengungsi, dan upaya penyelamatan dan pembangunan kembali dalam jumlah jutaan.

Mengapa? Karena saat cuaca cerah lagi, kita akan kembali membuang sampah ke setiap kali dan saluran; dan beberapa politisi kita yang sangat sibuk lupa membuka saluran air dan lebih memilih membangun jalan dan gudang penjagaan. Karena sungguh, apa bedanya kotoran yang kita buang agar tidak terlihat; siapa yang akan melihat pekerjaan bagus sia-sia?

Atau bagaimana dengan rencana reboisasi mangrove atau pengaturan keramba ikan yang terlupakan? Mereka menghasilkan suara yang bagus, terutama dalam kampanye, tapi sungguh, siapa yang ingat? Dan untuk apa semua peta geohazard itu? Membayar banyak uang kepada seseorang untuk memetakan daerah rawan bencana, dan ketika sampai di sana, abaikan saja.

Saya yakin jika seseorang memasang tanda: “BAHAYA: Anda bisa dikuburkan di sini saat hujan turun lagi,” tidak ada yang akan memperhatikan. Lihat saja banyaknya orang yang mancing di depan “No Fishing” atau kencing tepat di “Bawal Umihi Dito”. Kami tidak memperhatikan tanda-tanda.

Pelajaran

Tapi tanda apa lagi yang kita perlukan? Kami memperingati Ondoy, Pepeng, Sendong dan masih tidak ingat hikmahnya. Selain dampak dari perahu kecil dan mie instan, kenapa kita tidak bisa memberi sebanyak-banyaknya pahlawan mencari cara untuk mengendalikan banjir? Kami menjadi cukup kreatif dengan perahu sementara dan tekanan kawan, jadi mengapa kita tidak bisa berkreasi untuk mencegah begitu banyak air?

Dan mengapa kita tidak bisa melihat semua sampah itu dimuntahkan kembali kepada kita? Karena kita punya setidaknya 4 tanda dimana air banjir sedang naik, kita tidak bisa berasumsi bahwa tinggal di sana tidak aman? Atau mungkin, membangun sistem resapan air atau cara mengalirkan air?

AIR DI MANA SAJA.  Banjir sudah menjadi bagian dari kehidupan.  Foto oleh Maurits Van Linder

Saya memahami betapa masa-masa sulit memerlukan tindakan yang mendesak, namun sungguh, kita tidak dapat membangun rumah di sepanjang tepian sungai atau terutama di tempat yang sering terjadi tanah longsor saat kondisi basah. Politisi kita bersikap ambivalen dalam mencegah pemukiman informal di sepanjang saluran air atau bebatuan dan tanah lepas, namun saya berjanji kepada Anda, meskipun hal ini tidak akan menghasilkan suara, Anda akan menyelamatkan nyawa dan Anda akan dicintai oleh generasi ke generasi (yah, ketika ini bukan lagi masa jabatan Anda) tidak) .)

Dan tolong katakan tidak kepada mal-mal yang dibangun di atas saluran air, meskipun mereka berjanji akan tetap buka bagi orang-orang yang membutuhkan tempat berteduh dan mobil yang memerlukan tempat parkir ketika hujan tiba. Pelayanan publik yang sejati akan membuat Anda melakukan hal-hal yang tidak akan membuat Anda populer, namun hanya adil, bahkan terhormat.

Saat itu tanggal 9 Agustus 2012, Hari ke-6 musim hujan yang tidak kunjung berhenti. Hujan telah turun dan hutan kota kami masih belum memiliki pohon untuk meminum air dan saluran air kami terus-menerus tersumbat.

Tidak pernah hujan lagi, hanya hujan saja. Dan sekali lagi kita tenggelam dalam kekotoran kita sendiri, kelalaian kita, kita bergembira saat matahari bersinar, dan sikap santai kita yang membuat segalanya menjadi lebih baik di Filipina.

Deja vu. Hujan ini – Rappler.com

Paula Z. Aberasturi, yang menggeluti pertanian biodinamik, juga merupakan kontributor Rappler.

Pengeluaran Sydney