• February 22, 2024
Kemana perginya semua gadis muda kita?

Kemana perginya semua gadis muda kita?

Manila, Filipina – Saya baru-baru ini diminta untuk memberikan ceramah tentang seleksi gender dan kebijakan anak di seluruh wilayah. Apakah masyarakat Asia pada umumnya memilih anak laki-laki dibandingkan anak perempuan hingga melakukan aborsi berdasarkan jenis kelamin? Bagaimana hubungan gender di Asia Selatan dibandingkan dengan hubungan di Asia Timur dan Asia Tenggara?

Anak perempuan cenderung hidup lebih lama dari anak laki-laki pada umumnya di masa kanak-kanak, sehingga rasio jenis kelamin yang ideal adalah sekitar 105-106 anak laki-laki:100 anak perempuan (dibaca 1,05 atau 1,06). Jadi, apa pun yang berada di atas atau di bawah secara signifikan akan menjadi masalah demografis.

negara-negara Islam

Jika Anda harus menebak negara mana yang paling bersalah atas pembunuhan bayi perempuan, apa yang akan Anda katakan? Sebagai orang yang tidak ahli dalam Islam dan sudah lama memperjuangkan hak-hak perempuan, kesan pertama saya adalah bahwa Pakistan dan Bangladesh di Asia Selatan (dan Indonesia di Asia Tenggara) memiliki hubungan regional yang paling timpang.

Namun ternyata, kesan pertama bisa saja salah. Ternyata mereka mempunyai hubungan yang cukup mengesankan, banyak di antaranya berkaitan dengan Islam. Meskipun terdapat hubungan yang kompleks antara Al-Qur’an dan Al-Qur’an hadisserta perbedaan sektarian antara Sunni dan Syiah, di sana Mengerjakan tampaknya merupakan kesepakatan bersama mengenai pelarangan aborsi itu sendiri, tanpa memandang jenis kelamin janin.

Dalam Islam, aborsi dianggap sebagai kejahatan kecuali dilakukan untuk menyelamatkan nyawa perempuan atau untuk memberikan “perawatan yang diperlukan”. Dengan persetujuan perempuan, hal ini dapat mengakibatkan hukuman hingga 3 tahun; tanpanya, hingga 7 tahun.

Asia Selatan

Di Asia Selatan, salah satu tempat tersulit untuk melahirkan bayi perempuan tampaknya adalah India.

Dengan 112 laki-laki: 100 perempuan, kita dapat memahami meningkatnya kekhawatiran peraih Nobel Amartya Sen terhadap jutaan perempuan yang hilang di wilayah tersebut. Beberapa negara bagian seperti Punjab memiliki rasio jenis kelamin setinggi 1,20. Setiap hari, perempuan diperdagangkan di rumah bordil di Mumbai dan tempat lain.

Pertimbangkan sejarah budaya India: meskipun animisme Weda awal dan Budha agak menghormati perempuan, dan ada tokoh perempuan yang kuat (Kali dan Durga, misalnya) dalam agama Hindu sendiri, monoteisme Vedantik kemudian lebih bersifat patriarkal.

Dalam Mahabharata, Draupadi terkenal menikah dengan lima laki-laki Pandawa dalam satu keluarga, yang pada dasarnya harus dia “layani”, menunjukkan bagaimana perempuan diperlakukan dalam epos kuno ini. Islam, yang dibawa ke India Utara oleh orang Persia, juga sangat patriarki.

Asia Timur

Di Asia Timur, negara yang paling memprihatinkan tampaknya adalah Tiongkok, yang dikenal dengan kebijakan satu anak yang diperkenalkan pada tahun 1979 oleh pemerintah Komunis. Dengan jumlah penduduk sebesar 1,3 miliar jiwa, perubahan rasio jenis kelamin dari 1,08 menjadi 1,09 mewakili 13 juta anak perempuan yang belum dilahirkan.

Pada bulan Januari 2010, Akademi Ilmu Pengetahuan Sosial Tiongkok (CASS) mencatat bahwa 1 dari 5 laki-laki muda tidak akan dapat menemukan pengantin dalam 10 tahun karena kurangnya perempuan muda di negara tersebut – yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara yang damai. Hebatnya, angka ini mewakili 260 juta pria.

Sebuah studi besar yang dilakukan oleh Edlund dkk (“Sex Ratios and Crime: Evidence from China’s One Child Policy,” 2007) menunjukkan bahwa sebagian besar kejahatan kekerasan dan kejahatan properti cenderung dilakukan oleh laki-laki muda – yang bagi mereka, sebaliknya, pernikahan dapat menjadi sangat stabil.

Grafik cluster di atas menunjukkan tingkat kejahatan meningkat seiring dengan peningkatan rasio gender. Laki-laki miskin cenderung sangat terpengaruh oleh ketidaksetaraan rasio gender, yang meningkatkan kecenderungan terjadinya kejahatan dan kekerasan – sehingga angka tersebut semakin meningkat.

Namun, korupsi cenderung kurang dipengaruhi oleh relasi gender. Orang kaya dan korup biasanya mampu mempunyai istri – karena itu garisnya datar.

Meskipun secara resmi ateis, arus bawah Buddha (yang berfokus pada pencerahan dan keselamatan Diri) di Tiongkok sering kali dikalahkan oleh cita-cita Konfusianisme, yang cenderung berkisar pada tatanan patriarki yang dominan dan menempatkan keharmonisan keluarga dan sosial di atas segalanya.

Asia Tenggara

Baik Thailand yang beragama Buddha maupun Indonesia yang beragama Islam mengizinkan beberapa bentuk kontrasepsi, namun tetap tidak toleran terhadap aborsi, yang mungkin menjelaskan mengapa hubungan gender mereka tetap baik. Meskipun Vietnam dan Filipina mempunyai sejarah kolonial Katolik yang sama, keduanya mempunyai pandangan yang berlawanan dalam masalah ini.

Filipina memiliki undang-undang aborsi yang sangat ketat, sementara Vietnam (yang kini resmi menjadi ateis) menerapkan undang-undang aborsi tanpa batas sesuai permintaan. Para ahli demografi sudah khawatir bahwa negara ini akan mengikuti jejak Tiongkok dan rasio kelahiran bisa mencapai 1,25.

Sedangkan di Filipina, sulit mendapatkan data mengenai aborsi selektif karena masih ilegal di negara ini. Namun masalahnya di sini bukan pada hubungan gender, mengingat status perempuan yang cukup tinggi sebelum pemerintahan kolonial Spanyol dan di bawah tradisi masyarakat adat.

Memang benar, status perempuan menurut Indeks Pemberdayaan Gender (GEI) sangat kuat, setidaknya di kalangan elit dan kelas menengah.

Namun, kami mempunyai kekhawatiran mendesak lainnya. Saat ini, 221 ibu di Filipina meninggal untuk setiap 100.000 kelahiran hidup. Konflik nasional mengenai RUU Kesehatan Reproduksi (RH) sangat membebani masyarakat miskin: angka kelahiran pada 20% masyarakat termiskin kira-kira dua kali lipat dari rata-rata nasional.

Saat ini kita mempunyai salah satu tingkat kelahiran tertinggi di Asia, situasi kemiskinan terburuk di kawasan Asean ke-4, dan peringkat ke-12.st negara terpadat di dunia.

Setiap negara, tentu saja, adalah unik. Namun yang jelas budaya keagamaan mempunyai dampak yang kuat terhadap hubungan gender di setiap negara di kawasan ini. Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperkirakan pembunuhan sistematis terhadap perempuan – atau femisida – terjadi pada lebih dari 100 juta anak perempuan.

Jika kita tidak segera bertindak, dampaknya terhadap kejahatan, kekerasan, dan kelangsungan hidup spesies itu sendiri dapat meresahkan kita semua. Dan pertanyaan sedih Sen – kemana perginya semua gadis muda kita? – akan tetap menjadi salah satu pertanyaan paling tragis, jika tidak terjawab, di seluruh generasi ini. – Rappler.com

Lila Ramos Shahani adalah Asisten Sekretaris dan Kepala Komunikasi Klaster Kabinet untuk Pembangunan Manusia dan Kemiskinan (mencakup 20 lembaga pemerintah yang menangani kemiskinan dan pembangunan). Artikel ini didasarkan pada kuliah yang ia berikan di Pusat Manajemen Pembangunan di Institut Manajemen Asia, di mana ia menjadi anggota fakultas tambahan. Dia setengah orang Filipina dan setengah orang India.

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney hari ini