• February 22, 2024
Kemarahan, kritik online tentang perbuatan

Kemarahan, kritik online tentang perbuatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Diskusi dengan cepat menyebar secara online, dengan mayoritas komentar dan postingan mengkritik tindakan tersebut

MANILA, Filipina – Diskusi seputar pencabutan pohon di Bukit Luneta Kota Baguio dengan cepat menyebar secara online, dan mayoritas warganet mengkritik tindakan tersebut.

Penebangan pohon dilakukan oleh pengembang mal SM, sebagai bagian dari rencana perluasan properti SM City Baguio. Pepohonan ditebang untuk dijadikan tempat parkir dan pusat hiburan.

Berdasarkan penuturan warga Baguio secara online, SM menumbangkan pepohonan di Bukit Luneta melalui proses earthballing pada Senin malam, 9 April. Hingga Selasa 10 April pukul 01.00, lebih dari 7 pohon ditebang.

Hal ini mendorong para pengunjuk rasa, terutama aktivis lingkungan hidup dan penduduk kota, untuk meminta bantuan sementara ke pengadilan Baguio.

Pada hari yang sama, Hakim Pengadilan Negeri Kota Baguio Cleto Villacorta mengeluarkan Perintah Perlindungan Lingkungan Sementara (TEPO) yang menghentikan aktivitas tersebut. Mosi tersebut diajukan oleh Persatuan Pengacara Rakyat Nasional.

Dalam wawancara dengan Rappler, Chief Counsel Cheryl Daytec Yangot mengungkapkan perintah tersebut akan disampaikan pada Selasa sore, 10 April, dan berlaku hanya selama 72 jam.

Sebagai tanggapan, SM mengatakan bahwa dia telah mulai menanam kembali pohon-pohon tersebut, yang akan dilakukan bersamaan dengan penanaman 50.000 pohon baru untuk mendukung “penghijauan kembali” kota tersebut.

“SM menegaskan kembali kepeduliannya terhadap lingkungan dan perluasan gedung akan menjaga kelestarian lingkungan, tidak hanya pepohonan, tetapi aspek lingkungan lainnya seperti kualitas udara dan efisiensi energi,” kata SM.

Sejak Januari tahun ini, warga Baguio telah mengeluhkan keputusan SM Development Corp yang menebang 182 pohon dari bukit tersebut, sebagai bagian dari rencana perluasannya.

Pembukaan lahan, kata SM, akan membantu melestarikan pepohonan, namun para ahli mengatakan hal tersebut masih akan membahayakan kota dalam jangka panjang.

Secara online, Rappler bertanya kepada para pengikutnya dan netizen lainnya mengenai reaksi mereka terhadap masalah ini.

Netizen pun mengutarakan pendapatnya di berbagai grup online, termasuk grup publik Facebook Boikot SM.

Sementara itu di halaman Facebook Tangina Itu! pengguna memulai meme baru dengan slogan SM, “kami menyediakan semuanya untuk Anda”, mengubahnya menjadi “kami memotong semuanya untuk Anda!” menggunakan adegan dari The Lord of the Rings.

Rappler.com

Sidney hari ini