• June 16, 2024
Kematian seorang saksi di Filipina

Kematian seorang saksi di Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembunuhan Dennix Sakal merupakan pengingat bagi para aktivis, jurnalis, dan politisi akan status quo yang jahat di Filipina, di mana orang-orang bersenjata yang memiliki pendukung kuat sering kali lolos dari pembunuhan.

Dennix Sakal tidak akan pernah bisa hadir di pengadilan untuk bersaksi melawan tersangka pelaku pembantaian Maguindanao tahun 2009.

Pada hari Selasa, 18 November, orang-orang bersenjata tak dikenal membunuh Sakal, seorang saksi kunci pembantaian tersebut, dan melukai rekannya dan sesama saksi Butch Saudagal di ibu kota provinsi Maguindanao, Shariff Aguak, saat melakukan perjalanan untuk bertemu dengan jaksa.

Kedua laki-laki tersebut adalah pegawai keluarga Ampatuan yang berkuasa, yang kepala keluarga mereka menjadi tersangka utama dalam pembunuhan tanggal 23 November 2009, yang diduga dilakukan oleh “tentara swasta” keluarga tersebut, yang menyebabkan 58 orang tewas. (BACA: ‘Backhoe tidak bisa mengubur kenangan 58 nyawa’)

Lima tahun setelah jenazah para korban ditemukan di kuburan massal di sepanjang jalan raya dekat kota Ampatuan, pembantaian tersebut – dan jumlah korban tewas yang terus meningkat – masih menjadi contoh impunitas yang memalukan di Filipina. (BACA: INFOGRAFIS: Kasus Pembantaian Maguindanao, 5 Tahun Kemudian)

Mereka yang terbunuh termasuk istri politisi oposisi Esmael Mangudadatu, pendukung dan anggota keluarga, serta lebih dari 30 pekerja media.

Gubernur Maguindanao Esmael Mangudadatu mengaitkan serangan terhadap kedua saksi tersebut dengan tersangka pembantaian Maguindanao yang tidak disebutkan namanya “yang cukup putus asa untuk menemukan cara untuk menyerang orang-orang yang akan menjatuhkan mereka.”

Namun kematian Sakal juga menunjukkan ketidakmampuan atau keengganan pemerintah Filipina untuk melindungi para saksi yang merupakan kunci untuk menjamin hukuman bagi para tersangka – termasuk polisi dan tentara setempat – yang terlibat dalam pembunuhan tersebut.

Kasus ini berada dalam ketidakpastian hukum yang efektif. Sebanyak 87 tersangka masih buron. Petisi jaminan dan tuntutan pembuktian oleh pengacara dari 110 tersangka yang ditahan membuat pengadilan kewalahan.

Pembunuhan Dennix Sakal adalah pengingat bagi para aktivis, jurnalis dan politisi akan status quo yang jahat di Filipina di mana orang-orang bersenjata yang memiliki pendukung kuat sering kali lolos dari pembunuhan.

Terlepas dari retorika hak asasi manusia yang dilancarkan pemerintahan Presiden Benigno Aquino III, individu yang menentang status quo akan menanggung risikonya sendiri.

Ketika Aquino memasuki dua tahun terakhir masa jabatannya, ia harus mengakui bahwa kegagalannya mengatasi meningkatnya jumlah korban tewas dalam pembantaian Maguindanao mungkin merupakan tolak ukur akhir dari 6 tahun masa jabatannya. – Rappler.com

Felim Cina adalah wakil direktur divisi Asia Human Rights Watch. Ia telah banyak menulis tentang isu-isu hak asasi manusia, termasuk impunitas militer, korupsi, pariwisata seks anak, intoleransi beragama, dan penyitaan tanah ilegal.

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected]

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

daftar sbobet