• June 21, 2024
Kemiskinan, kelangkaan dan kekuasaan Gereja Katolik

Kemiskinan, kelangkaan dan kekuasaan Gereja Katolik

Dalam upaya lain untuk memanipulasi fakta mengenai RUU Kesehatan Reproduksi (RH), Konferensi Waligereja Filipina baru-baru ini mencatat bahwa, di antara 215 anggota kongres yang disurvei, jumlah pendukung pro-RH di House of Commons hanya tinggal sedikit. 49 perwakilan.

Ini adalah tambahan terbaru dari serangkaian taktik yang bertujuan untuk meredam gelombang besar dukungan terhadap RUU Kesehatan Reproduksi. Namun, ada laporan yang bertentangan yang mengatakan bahwa 143 perwakilan kini mendukung RUU tersebut dan jumlahnya masih terus bertambah.

Selama lebih dari satu dekade, Filipina telah berjuang untuk mencapai apa yang tampaknya telah dicapai oleh negara-negara Asia lainnya sejauh ini: memberlakukan undang-undang kesehatan reproduksi yang efektif. Penentang utama undang-undang ini dalam kasus ini: sektor-sektor tertentu dalam hierarki Gereja Katolik, dengan kontrasepsi sebagai sumber utama perdebatan.

Meskipun RUU Kesehatan Reproduksi menawarkan kontrasepsi yang dapat diandalkan bagi mereka yang meminta kesempatan untuk mengatur kehamilan, RUU ini juga memungkinkan pemerintah untuk melanjutkan upaya jangka panjangnya untuk secara signifikan meningkatkan kualitas hidup perempuan, terutama mereka yang miskin.

Marcos ke Arroyo tahun

Salah satu cara untuk menilai manfaat kebijakan kesehatan reproduksi adalah dengan melihat tidak hanya negara-negara lain di kawasan ini, namun juga pemerintahan sebelumnya.

Tentu saja, ada kemajuan yang signifikan di setiap pemerintahan: masa pemerintahan Marcos melahirkan pembentukan Komisi Nasional Peran Perempuan Filipina (sekarang Komisi Perempuan Filipina). Sebaliknya, masa pemerintahan Cory memperkuat undang-undang tentang Kode Keluarga dan Rencana Pembangunan Filipina untuk Perempuan. Dengan Rencana Filipina untuk Pembangunan Responsif Gender, masa pemerintahan Ramos mendorong keprihatinan perempuan lebih jauh lagi.

Namun bagaimana jika kita menggunakan matriks tunggal untuk mengukur kualitas hidup perempuan dan memeriksa perubahannya dari waktu ke waktu? Misalnya, angka kematian ibu (MMR) – berapa banyak perempuan yang meninggal untuk setiap 100.000 kelahiran hidup – dapat menjadi salah satu penanda penting.

Selama masa pemerintahan Marcos, rata-rata MMR adalah 140; pada masa pemerintahan Cory, angka kematian meningkat secara signifikan, turun menjadi 90 kematian, dan angka ini tetap sama sepanjang masa pemerintahan Ramos.

Sayangnya, terlepas dari Agenda Pemberdayaan Perempuan Filipina yang diusung Estrada, angka kematian ibu meningkat menjadi 100 pada masa pemerintahannya. Negara ini juga berada di peringkat ke-48 dari 194 indeks ketidaksetaraan gender Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yang menunjukkan, antara lain, bahwa masih banyak perempuan yang tidak menyadari hak-hak dasar mereka.

Rencana Kerangka Kerja Perempuan yang dibuat oleh Arroyo—dengan tujuan meningkatkan pemberdayaan ekonomi, perlindungan dan pemenuhan hak asasi perempuan, serta tata kelola yang berwawasan gender—juga tidak mampu meredam angka terburuk yang pernah terjadi di pemerintahan mana pun hingga saat ini: angka MMR yang sangat mengejutkan, yaitu 230 kematian.

pemerintahan Aquino

Saat ini, angka tersebut telah menurun, namun angka 221 masih tetap meresahkan. Kita masih mempunyai salah satu negara dengan tingkat kelahiran tertinggi di Asia, situasi kemiskinan terburuk di seluruh kawasan ASEAN 4, dan status kita sebagai negara dengan populasi terbesar ke-12 di dunia.

Yang mengkhawatirkan, Badan Statistik Nasional memproyeksikan bahwa pada tahun 2015 jumlah penduduk kita akan mencapai 103 juta jiwa. Kita tentu saja tidak mempunyai sumber daya lingkungan yang dapat menampung lebih banyak sumber daya tanpa menghadapi tingkat kelangkaan yang mengkhawatirkan.

Persoalan-persoalan ini kini telah menjadi persoalan kelangsungan hidup manusia belaka.

Saat ini kita sedang menghadapi berbagai permasalahan baru. Dengan angka 37%, virus HIV yang mematikan sedang meningkat secara berbahaya, dan PBB terus mengamati bahwa Filipina tidak memiliki kemauan politik untuk menghadapinya secara sistematis.

Menurut Survei Keluarga Berencana tahun 2006, 44% kehamilan tidak diinginkan terjadi pada 10% wanita usia subur termiskin; 22% berharap untuk menghindari kehamilan tetapi tidak menggunakan keluarga berencana; dan setidaknya 41% tidak menggunakan alat kontrasepsi sama sekali.

Bukti di seluruh Asia menunjukkan bahwa kebijakan pemerintah yang kuat mengenai kependudukan dan keluarga berencana sangat penting untuk mencapai kebijakan ekonomi dan pengentasan kemiskinan yang baik. Namun perebutan RUU Kesehatan Reproduksi masih menjadi sumber perdebatan legislatif yang sengit di negara ini.

Umumnya masyarakat miskinlah yang paling menderita. Survei Demografi dan Kesehatan Nasional melaporkan bahwa perempuan di kelompok 20% termiskin, tidak seperti perempuan kaya, memiliki jarak kelahiran terpendek. Namun demikian, RUU Kesehatan Reproduksi terutama ditentang oleh mereka yang hidup dalam kemewahan dan kenyamanan, termasuk para uskup dan legislator kita.

Kesamaan ditemukan dalam pernyataan kebijakan lainnya – Magna Carta untuk Perempuan, Keputusan Presiden No. 965 dan Surat Perintah Administrasi Departemen Kesehatan No. 2008-0029 – tidak cukup untuk sepenuhnya mengabaikan RUU tersebut.

Namun, para pendukung RUU tersebut tetap terbuka terhadap amandemen. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa tanpa disahkannya RUU Kesehatan Reproduksi ini, akan terdapat pembatasan yang signifikan terhadap jenis layanan kesehatan yang dapat diakses oleh perempuan dan keluarga secara keseluruhan.

Pemilih kita

Kepedulian kita harus tertuju pada masyarakat miskin yang suaranya tidak didengarkan dan kepentingannya masih belum terlindungi hingga saat ini. Memang benar, mereka harus menjadi pemain kunci dalam menentukan masa depan mereka sendiri dan kontribusinya kepada masyarakat: keluarga dengan jumlah anak yang diinginkan, dan jarak tanam yang tepat, akan lebih memiliki kendali atas pengasuhan dan pendidikan anak mereka sendiri.

Pada akhirnya, mengasuh anak yang bertanggung jawab harus selalu mengutamakan pilihan yang tepat. Kisah-kisah perempuan dan anak-anak – sering kali mentah, mendalam, dan pada akhirnya tentang kemiskinan yang menggerogoti – bergema di sini. Oleh karena itu, pengesahan RUU ini memberi kita peluang penting untuk memperluas pilihan masyarakat Filipina dengan cara-cara baru dan belum pernah terjadi sebelumnya.

Waktunya telah tiba, dan inilah saatnya. – Rappler.com

Lila Ramos Shahani adalah Asisten Sekretaris dan Kepala Komunikasi Gugus Kabinet untuk Pembangunan Manusia dan Pengentasan Kemiskinan, yang mencakup 20 lembaga pemerintah yang menangani kemiskinan dan pembangunan.

Togel Sydney