• July 24, 2024
Kenaikan harga minyak kini mempunyai risiko yang lebih besar dibandingkan krisis Eropa

Kenaikan harga minyak kini mempunyai risiko yang lebih besar dibandingkan krisis Eropa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Risiko memburuknya krisis di Zona Euro telah digantikan oleh risiko yang sama buruknya, yaitu kenaikan harga minyak

MANILA, Filipina – Sebuah kelompok industri penerbangan global telah memangkas perkiraan laba tahun 2012 untuk maskapai penerbangan di seluruh dunia sebesar $500 juta karena harga minyak terus meningkat.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) yang berbasis di Jenewa mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, 20 Maret, bahwa mereka memperkirakan harga minyak, berdasarkan minyak mentah Brent, akan mencapai rata-rata $115 per barel pada tahun 2012 dari perkiraan sebelumnya sebesar $99.

“Tahun 2012 tetap menjadi tahun yang penuh tantangan bagi maskapai penerbangan. Risiko memburuknya krisis di Zona Euro telah digantikan oleh risiko yang sama buruknya, yaitu kenaikan harga minyak. Dampaknya sudah terasa dengan penurunan laba operasional menjadi $3,0 miliar,” kata Direktur Jenderal dan CEO IATA Tony Tyler.

Bahan bakar jet menyumbang 40% hingga 60% dari total biaya operasional maskapai penerbangan.

Maskapai penerbangan lokal Cebu Pacific dan Philippine Airlines melaporkan bahwa keuntungan mereka berkurang drastis pada tahun 2011. Cebu Pacific secara khusus menyalahkan tingginya harga minyak sebagai penyebab penurunan laba sebesar 48%.

Hal ini menyebabkan maskapai penerbangan mengajukan petisi kepada Otoritas Penerbangan Sipil Filipina untuk mengizinkan mereka menaikkan “biaya tambahan bahan bakar” atau sebagian dari harga tiket pesawat yang dapat mereka bebankan kepada konsumen.

Ketegangan di negara-negara kaya minyak

Harga rata-rata tahun ini mendekati $120. Hal ini akan meningkatkan biaya bahan bakar hingga 34% dari biaya operasional rata-rata dan meningkatkan total tagihan bahan bakar industri hingga $213 miliar.

Kenaikan harga global sebagian besar disebabkan oleh ketegangan geopolitik dan ketegangan lain yang dialami negara-negara kaya minyak di Timur Tengah dan Afrika Utara yang “dapat menyebabkan kerugian bagi industri minyak,” kata IATA.

IATA secara khusus memantau krisis di Iran karena skenario yang memburuk di Iran dapat menyebabkan penutupan Selat Hormuz, sehingga memutus jalur pasokan minyak yang penting.

“Dalam skenario ini, harga minyak bisa naik menjadi $150/barel untuk minyak mentah Brent pada pertengahan tahun, dengan rata-rata setahun penuh sebesar $135. Dalam skenario seperti itu, pertumbuhan PDB global akan turun menjadi 1,7%, sehingga seluruh industri mengalami kerugian lebih dari $5 miliar,” kata IATA.

Kerugian

IATA mengatakan kenaikan harga minyak mengurangi perbaikan pada faktor-faktor berikut yang biasanya mempengaruhi maskapai penerbangan:

  • menghindari memburuknya krisis Zona Euro secara signifikan
  • perbaikan perekonomian AS
  • stabilisasi pasar kargo
  • ekspansi kapasitas yang lebih lambat dari perkiraan

“Meskipun kita telah melihat beberapa perbaikan dalam prospek ekonomi, kenaikan harga bahan bakar yang signifikan hampir pasti akan mengubah keuntungan yang lemah menjadi kerugian,” kata Tyler.

Strategi pemerintah

IATA telah meminta pemerintah untuk mengambil pendekatan yang lebih strategis terhadap industri penerbangan.

“Maskapai penerbangan dilanda banyak kekuatan di luar kendali mereka. Perkiraan hari ini menunjukkan betapa cepatnya perubahan lingkungan operasi. Empat bulan lalu, kekhawatiran utama adalah bencana keuangan Eropa; saat ini harga minyak meningkat pesat. Ketangkasan dan efisiensi operasional sangat penting untuk mempertahankan daya saing dan mengelola melalui perubahan dramatis seperti ini,” kata Tyler.

“Industri penerbangan yang berkelanjutan dapat memberikan lebih banyak manfaat bagi perekonomian global. Namun konsekuensi yang tidak diinginkan dari banyak kebijakan pemerintah telah menyebabkan industri ini berada di ujung tanduk antara untung dan rugi. Pengumpulan pajak berlebihan yang bersifat jangka pendek di banyak negara melemahkan kemampuan sektor penerbangan dalam menyediakan akses terhadap konektivitas yang mendorong bisnis global,” kata Tyler.

Sebelumnya, IATA mengeluarkan pernyataan tegas yang mendesak pemerintah Filipina meninjau ulang rezim pajak maskapai asing.

“Situasi industri saat ini memperkuat perlunya pemerintah untuk mengambil pendekatan yang lebih strategis terhadap penerbangan dengan kebijakan yang mendukung daya saing yang akan memberikan manfaat ekonomi yang luas,” tegas Tyler. – Rappler.com

Data SDY