• February 29, 2024
5 Tips Bagaimana Pedagang Dapat Berkembang di Era Internet

5 Tips Bagaimana Pedagang Dapat Berkembang di Era Internet

MANILA, Filipina – Di era internet, apa yang dapat dilakukan pedagang untuk meningkatkan bisnis?

Para ahli di bidang pemasaran, media, ritel, pariwisata, dan telekomunikasi menyampaikan saran dan strategi terkini mereka kepada sekitar 200 pedagang yang menghadiri Forum Pedagang Mal Ayala yang ke-14 dari tanggal 19 hingga 20 Maret.

Wawasan datang dari orang-orang seperti Ramon Jimenez, Sekretaris Departemen Pariwisata, Martin Lorenzo, Ketua Pancake House, Chito Macapagal, Wakil Presiden Urusan Korporat Unilever Filipina, Maria Ressa, CEO Rappler, Anubha Sahasrabuddhe, Direktur Pemasaran Coca- Cola, dan Luis T. Villanueva, kepala telepon rumah Globe Telecoms. .

Inilah yang mereka katakan:

1. Memanfaatkan emosi orang Filipina

Coca-cola telah hadir di Filipina selama satu abad sehingga memberikan cukup waktu bagi perusahaan minuman ikonik tersebut untuk mempelajari konsumen Filipina.

“Yang unik dari Filipina adalah kedalaman emosi yang mereka rasakan,” kata Country Marketing Director Coca-Cola, Anubha Sahasrabuddhe.

“Baik saat senang maupun sedih, emosi adalah yang utama,” tegasnya.

EMOSIONAL.  Direktur pemasaran Coca-Cola, Anubha Sahasrabuddhe, mengatakan: "Orang ingin menangis.  Kedalaman emosi paling baik diungkapkan seperti ini, senang atau sedih."

Dia mengakui bahwa iklan Coca-Cola sengaja memanfaatkan inti emosional masyarakat Filipina.

Sebagai contoh, dia menyoroti iklan mereka yang mengharukan pada tahun 2011, yang menggambarkan kisah nyata tentang bagaimana Coke mensponsori perjalanan Natal kembali ke Filipina untuk 3 orang Filipina yang bekerja jauh dari rumah.

Seorang laki-laki yang mengasuh anak yang belum pernah melihat anaknya sendiri sejak ia berumur 1 tahun, 11 tahun yang lalu. Seorang laki-laki lain yang tidak mampu untuk berkunjung ke rumah karena dia bekerja untuk membeli obat untuk ayahnya yang hampir buta. Dan seorang pengasuh perempuan yang tidak melihat putri putrinya.

https://www.youtube.com/watch?v=x_9fQEqZCWs

“Jadi Anda akan melihat bahwa dalam kampanye lokal di Filipina, emosi yang ada sangat dalam, yang membuatnya sangat berbeda dari negara-negara lain di Asia dan negara-negara Barat,” kata Sahasrabuddhe.

Emosionalitas juga merupakan hal yang dicari orang Filipina dalam berita, jelas CEO Rappler Maria Ressa. Jurnalis veteran ini mengutip ukuran sentimen Rappler sebagai cara untuk menghubungkan sentimen pembaca dengan cerita faktual.

“Mengapa pengukur suasana hati itu penting? Ahli neurofisika memberi tahu kita bahwa 80% cara Anda mengambil setiap keputusan dalam hidup tidak didorong oleh kecerdasan Anda, tetapi oleh emosi Anda,” kata Ressa, mengacu pada ‘The Decisive Moment: How the Brain Makes Up Its Mind’ karya Jonah Lehrer.

2. Gunakan media sosial untuk menyebarkan berita untuk Anda

Kampanye “Lebih Menyenangkan di Filipina” yang baru-baru ini dilakukan oleh Departemen Pariwisata adalah contoh nyata dari masyarakat yang membiarkan sebuah merek melakukan kerja kerasnya.

Merek country ini memiliki jangkauan global di Twitter dan world wide web, semuanya dengan pengeluaran media yang sangat sedikit. Kampanye ini dibuat sebagai salah satu kampanye yang ingin diambil, dimainkan, dan disebarkan oleh pengguna media sosial. Dukungan publik adalah kuncinya.

Namun para pedagang ingin tahu bagaimana mereka dapat mengelola krisis ketika mereka tidak memiliki akses ke ruang redaksi, tanya moderator acara ANC, David Celdran.

Jurnalis veteran Maria Ressa menjawab: “Mereka seharusnya berada di surga. Hari-hari para penjaga gerbang sudah berakhir.”

PEMBERDAYAAN.  Jurnalis veteran Maria Ressa mengatakan kepada para pedagang, "Jika sesuatu terjadi, Andalah pembuat beritanya."

“Sekarang kamu mempunyai kekuatan yang sangat besar. Tapi Anda harus membangunnya,” tambah Ressa.

Dia menyarankan untuk memulai dengan mereka yang sudah percaya dan percaya pada merek tersebut, yaitu para karyawan. Siapa pun dapat mewakili merek di media sosial.

“Saat menyebarkan pesan di media sosial, peneliti menunjukkan 78% lebih efektif jika dikirim oleh teman,” kata Ressa.

“Jangan melihat Internet sebagai sebuah add-on, sekarang ini adalah suatu keharusan,” katanya, “Kembangkan reputasi online Anda sejak dini.”

3. Tawarkan opsi do-it-yourself, biarkan konsumen melatih kreativitasnya sendiri

Seperti dalam berita, desain dan bahkan pemasaran tidak lagi terbatas pada para profesional. Masyarakat sehari-hari dapat memainkan peran penting.

buatan sendiri.  Para penggiat gaya setuju bahwa konsumen memainkan peran lebih besar dalam membentuk mode, bahkan terkadang menciptakan desain sendiri.

Dengan beragam teknologi dan aplikasi yang mudah dijangkau, setiap orang dapat mewujudkan desain mereka sendiri. panel yang terdiri dari 4 pria gaya termasuk: desainer interior dan desainer perhiasan Bijou, Direktur Kreatif Santiago Mangada Puno Lady San Pedro, Direktur Kreatif Eksekutif Santiago Mangada Puno Marci Reyes dan Pemimpin Redaksi Tatler Filipina Mia Borromeo.

“Dengan Instagram dan inovasi baru lainnya, semua orang bisa menjadi DIY (do-it-yourself), fotografer atau dekorator Anda sendiri,” kata Lady San Pedro.

Mia Borromeo menekankan bahwa kampanye merek, seperti yang dilakukan Departemen Pariwisata, dapat berhasil membangkitkan kreativitas konsumen dan mentalitas DIY untuk menyebarkan pesan.

4. Menjadi yang terdepan dalam tren

“Sebelum hijau menjadi populer, kami merasa bahwa Anda harus memberikan sesuatu kembali kepada masyarakat,” kata wakil presiden Unilever untuk urusan korporasi, Chito Macapagal.

PERSYARATAN LUAR.  Wakil Presiden Urusan Korporat Unilever mengatakan, "Kami tidak diwajibkan untuk memiliki instalasi pengolahan air limbah domestik, namun kami telah melakukan lebih dari sekedar kepatuhan."

Unilever, perusahaan di balik merek-merek besar seperti Lipton, Dove dan Sunsilk, mulai menerapkan pertanian berkelanjutan pada tahun 1995. Pada tahun 2001, Unilever mengurangi konsumsi air di pabriknya sebesar 7,2% dibandingkan tahun sebelumnya. Inisiatif mereka mencakup penggunaan sumber produk hewani yang berkelanjutan, kemasan yang lebih ramah lingkungan, dan bahan bakar nabati.

Langkah ini mempunyai dampak yang besar karena produk Unilever tersedia di 90% rumah tangga di dunia. Misalnya, 14 juta cucian dilakukan dengan deterjen setiap jamnya, sehingga mendorong konsumen untuk mengurangi suhu air dan energi memiliki efek kumulatif yang sangat besar.

4. Konsumen haus akan keaslian

Menjadi autentik itu penting, beberapa panelis setuju.

“Jika iklan Anda bagus, maka akan menyentuh tombol emosional,” kata Ressa, “tetapi yang menjadi viral adalah hal-hal yang menghilangkan kepalsuan dan menyentuh kebenaran mendasar.”

Coca-Cola telah memiliki beberapa video viral yang sukses. Klip OFW mereka di YouTube saja telah ditonton lebih dari 1 juta kali. Direktur pemasaran negara mereka berpendapat bahwa penting untuk memanfaatkan orang-orang nyata dan kisah nyata, seperti seorang pria berusia 100 tahun dan perjalanannya untuk melihat kelahiran seorang cucu baru.

https://www.youtube.com/watch?v=LVJ3VONNKxI

“Apa yang kita tahu sekarang adalah bahwa lembaga-lembaga besar, pemerintah, dan perusahaan takut kehilangan kendali,” kata Ressa, “tetapi Anda sebenarnya harus kehilangan kendali untuk menjadi viral, untuk bergabung dengan media sosial.” – Rappler.com

Keluaran SDY