• April 22, 2024
Kenaikan harga tidak dapat mengurangi pengeluaran Noche Buena

Kenaikan harga tidak dapat mengurangi pengeluaran Noche Buena

MANILA, Filipina – Saat itulah Rosalie Busilig bertemu keluarganya untuk makan malam lezat, dibumbui dengan percakapan nostalgia.

Di atas meja: sepiring ayam afritada (hidangan dengan irisan ayam yang direbus dengan saus tomat, bawang bombay, dan wortel), dan dua makanan yang paling banyak dicari di malam Natal: salad buah dan ham manis.

“Ini adalah tradisi, dan anak-anak kami akan selalu mencarinya,” kata Busilig, 30 tahun, seorang penjaga klub pantai eksklusif di Nasugbu, Batangas.

malam Natal tanpa salad buah dan ham, melanggar tradisi di mana keluarga besar datang setahun sekali, kata Busilig.

Seperti rumah tangga Busilig, sebagian besar keluarga Filipina melakukan persiapan malam Natal makanan yang dimaksudkan untuk dibagikan kepada anggota keluarga untuk merayakan Natal.

Noche Buena (Malam Natal dengan makan malam keluarga tradisional) adalah hal yang umum di negara-negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik Roma seperti Filipina, dan berasal dari perayaan Romawi atas kelahiran kembali dewa matahari, Sol Invictus, setelah ia gagal dalam bidang meteorologi pada titik balik matahari musim dingin.

Noche Buena adalah acara yang berorientasi keluarga, dan mengikuti Misa de Gallo (Misa Ayam).

Bagi sebagian besar rumah tangga Filipina, meja makan pada Malam Natal jarang tanpa hal-hal berikut: salad buah, ham, Bola keju (keju edam), spageti, dan favorit liburan lainnya.

Jadi menjaga tradisi berarti mengambil sejumlah uang hasil jerih payah setiap keluarga.

Ham adalah suatu keharusan

Jadi setiap bulan Desember, Busilig berbagi dengan pasangannya, Henry Bautista, 38 tahun, P1,000 ($22.34)* untuk membeli barang-barang supermarket yang mereka butuhkan pada Malam Natal.

Harga barang Noche Buena telah meningkat selama bertahun-tahun.

Perhatikan harga ham, favorit Noche Buena. Satu kilo ham manis King Sue pada tahun 2011 adalah P350 ($7.82) pada tahun 2011. Saat ini, harga eceran yang disarankan (SRP) berkisar pada P430,50 ($9.62), menurut Departemen Perdagangan dan Perindustrian (DTI).

Sebuah asosiasi importir menunjuk kemacetan di pelabuhan Manila sebagai salah satu kemungkinan penyebab kenaikan harga produk-produk tersebut.

“Keterlambatan dalam pengiriman barang-barang ini dari pelabuhan ke pemasok dan kemudian ke pengecer seperti supermarket menempatkan konsumen biasa pada akhir kesepakatan,” kata Mary Zapanta, presiden Aduana Business Club, pada bulan Oktober.

Namun, untuk memenuhi kebutuhan konsumen, supermarket menjual barang musiman di bawah harga yang disarankan. Misalnya, Hypermart SM menjual merek ham yang sama seharga P410 ($9.16).

“Selama liburan, kami berusaha sebaik mungkin untuk membuat semua item Noche Buena tersedia di toko kami sambil menjaga harga sekompetitif mungkin,” kata kepala SM Food Retail Frances Corsiga kepada Rappler.

Peningkatan ini mungkin tidak berarti apa-apa bagi individu kelas menengah yang berpenghasilan rata-rata P65,631 ($1,466.12) per bulan.

Tapi untuk Busilig, yaitu P303 ($6.77) sehari sebagai pengamat telinga, itu berarti lebih sedikit pilihan tentang apa yang harus dibeli untuk Noche Buena.

Mencari makanan untuk Malam Natal lebih sulit bagi Busilig tahun lalu, ketika pasangannya, Bautista, tidak memiliki pekerjaan. Keduanya telah hidup bersama selama 14 tahun, dengan anak berusia 13 dan 8 tahun.

Namun dalam banyak kasus, mereka menyisihkan uang untuk membeli ham, yang menurut mereka melengkapi pertemuan tahunan anggota keluarga dari pihak pasangannya.

Bautista, yang sekarang bekerja sebagai pencatat waktu di kantor pemerintah di Calaca, Batangas, mendapat penghasilan P360 ($8.04) suatu hari, yang bisa menjadi kabar baik bagi rumah tangga pasangan pada Natal mendatang.

Ikatan keluarga

Di Manila, Dan Templonuevo, petugas layanan pelanggan di sebuah perusahaan penerbitan dan pencari nafkah di rumah tangga, menghabiskan setidaknya P2.000 ($44.68) setiap Noche Buena, jumlah yang tidak banyak berubah dalam beberapa tahun terakhir.

“Setiap tahun kami mengubah menu. Kali ini akan menjadi Asia sehingga anggarannya tidak berlebihan,” katanya kepada Rappler. Anggarannya P2.000 ($44,68) melayani 8 orang dewasa dan dua anak di rumahnya di Kota Muntinlupa.

VARIASI.  Bagi Dan Templonuevo, ini tentang mengubah menu Noche Buena agar sesuai anggaran.  Tahun ini akan menjadi Noche Buena bertema Asia untuk mereka.  Foto oleh Dan Templonuevo

Menurut Wakil Sekretaris DTI Victorio Mario Dimagiba, produk Noche Buena meningkat 0,72% menjadi 28,67% dibandingkan harga tahun 2013.

DTI menerbitkan pengamatan harga mingguan untuk barang-barang musiman tertentu di surat kabar, memperingatkan supermarket terhadap penimbunan produk konsumen yang tidak bermoral. Hal ini sebagai upaya untuk menjaga harga tetap dalam kisaran pasar.

Namun, kenaikan harga barang-barang Noche Buena dapat dengan mudah diredam oleh bantuan anggota keluarga, kata Busilig.

Di tengah banyaknya anggota keluarga yang berbondong-bondong pulang ke rumahnya di Batangas untuk berkumpul, setiap anggota keluarga besar ditugasi membawa sesuatu yang melengkapi acara kumpul Natal tersebut.

“Itulah mengapa kita tidak perlu menghabiskan segalanya untuk memberi makan mereka,” kata Busilig.

Di mana pun di Filipina, praktik serupa sangat mirip – yang dalam banyak kasus – membantu meringankan beban pembelian produk-produk Malam Natal yang mahal.

Di Kota Davao, insinyur kimia berusia 25 tahun Karlo James Bringas setuju.

Bringas mengatakan setiap tahun dia membawa antara P500 ($11.17) dan P750 ($16.75) dari apa yang dibelanjakan orang tuanya saat mereka membeli barang Noche Buena di supermarket.

Apa yang mereka harapkan seminggu dari sekarang: Nasi Valencia (hidangan nasi Amerika Latin dengan daging dan hiasan sayuran yang dimasak dengan bir atau anggur putih); embutido (daging cincang); nasi, dan makanan penutup.

NOCHE BUENA MEMPERSATUKAN KELUARGA.  Tidak ada yang bisa menghentikan masyarakat Filipina berbelanja untuk Noche Buena.  Mereka bilang tidak ada yang lebih dari ini yang bisa menyatukan keluarga.  Gambar dari Shutterstock

Menurut Kantar WorldPanel, masyarakat Filipina adalah orang yang menghabiskan banyak uang selama liburan. Pada tahun 2013, mereka rata-rata memperoleh P16 ($0,36) lebih banyak tentang item musiman.

Selain itu, menurut hasil survei terbaru Pulse Asia yang dirilis pada tanggal 15 Desember, lebih banyak warga Filipina (34%) yang merasakan perayaan Natal dan Tahun Baru bersama keluarga mereka lebih sejahtera dibandingkan tahun lalu (22%). Persentase warga Filipina yang mengalami sentimen ini meningkat secara keseluruhan, dan juga di Metro Manila, Visayas, dan kelas A, B, C, dan D.

Namun, sekitar 14% memperkirakan musim liburan keluarga mereka akan lebih lemah. Persentase masyarakat Filipina yang menganut pandangan ini telah menurun selama setahun terakhir di tingkat nasional, serta di Visayas dan Kelas D.

Jadi, meskipun harga Noche Buena menyulitkan banyak orang Filipina untuk membelinya, tidak ada yang bisa menghentikan orang Filipina untuk membeli barang-barang tersebut. Mereka bilang tidak ada yang lebih dari ini yang bisa menyatukan keluarga.

“Makanan ternama menjadi perekat yang mempersatukan acara,” kata Bringas. – Rappler.com

*$1 = Rp44,77

Keluaran SGP Hari Ini