• April 19, 2024
Kenangan tentang seorang kakek yang tidak pernah kukenal

Kenangan tentang seorang kakek yang tidak pernah kukenal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saya tidak pernah mengenal kakek saya karena dia disiksa dan dibunuh oleh polisi rahasia Jepang pada tahun 1944

Memorial Day di Amerika Serikat menghormati mereka yang gugur membela negara ini.

Ini adalah waktu yang ideal untuk parade saat cuaca sedang hangat. Secara tidak resmi, ini adalah awal musim panas dan semua orang menuju ke pantai.

Karena flu yang parah, saya mengeluarkan buku catatan berusia lebih dari 30 tahun dari laci saya. Saya mencari nama kakek saya, seorang pria yang tidak pernah saya kenal karena dia disiksa dan dibunuh oleh polisi rahasia Jepang di Manila pada tahun 1944.

Namanya Alejandro Pastor y Barroga. Saya mendapatkan namanya saat meneliti silsilah keluarga di Kedutaan Besar Spanyol ketika masih berlokasi di Taft Avenue dekat Universitas La Salle pada awal tahun 1980-an sekitar waktu saya lulus dari Ateneo.

Kakek buyut saya mendaftarkan keluarganya dan saya mulai menuliskan nama anak-anaknya. Ada 8 anak, tapi anak pertama dan ketiga meninggal setahun setelah mereka lahir.

Kakek saya adalah anak ke 4st anak.

Ulang tahunnya adalah hari raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda, tanggal 8st bulan Desember 1906.

Saya selalu penasaran dengan pria ini sejak dia meninggal pada tahun 1944, hampir 17 tahun sebelum saya lahir.

Saya berhasil melacak saudara perempuannya, Consuelo, yang menyampaikan cerita tentang apa yang dia lakukan selama Perang Dunia II.

Kakek saya tumbuh menjadi kapten kapal pelayaran. Keluarganya mengira dia meninggal pada hari-hari awal perang di Mindanao utara ketika kapal mereka ditangkap, dibom dan ditenggelamkan oleh pesawat Jepang.

Dia dan awak kapal lainnya terdampar di Mindanao dan harus kembali ke Manila untuk berkumpul dengan keluarga mereka. Mereka ada di perahu kecil atau kios mereka bisa menemukan dan mulai mendayung. Untungnya saat itu sedang musim kemarau.

Grafik stok oleh Bobert Elyas

Sekitar empat bulan kemudian mereka tiba di Manila.

Ketika mereka melakukannya, dia sudah pergi,” (Mereka mengira dia sudah mati.) katanya kepada saya, sambil menambahkan bahwa keluarga tersebut sedang mempersiapkan pemakaman saat itu.

Sebagai seorang kapten laut yang berpengalaman, ia dan para perwira kapal lainnya dapat mengetahui kapan kapal-kapal Jepang yang berlabuh di Manila hendak berlayar.

Kakaknya mengatakan kakaknya bergabung dengan kelompok gerilya. Mereka akan mengirim kapal selam Amerika ke Teluk Manila untuk memikat kapal-kapal Jepang. Ketika kelompok itu ditangkap karena salah satu kapten kapal mabuk dan mengomel tentang hal itu kepada pelayan bar, kakek saya menolak melarikan diri karena dia takut Jepang akan membalas dendam terhadap istri dan keenam anaknya.

Nenek saya, Luisa, bercerita kepada saya bahwa dia disiksa selama berbulan-bulan di Fort Santiago di Intramuros dan meninggal pada tanggal 20 Oktober 1944 – hari yang sama ketika pasukan Amerika mendarat di Leyte.

Dia mengatakan Jepang mempunyai kebiasaan mengkremasi jenazah gerilyawan yang mereka tangkap. Tapi dia mendapat petunjuk, membawa ayahku bersamanya dan menemukan mayat yang dipukuli dengan parah.

Mereka buru-buru menguburkannya di Pemakaman Utara. Saya telah menemani ayah saya beberapa kali selama bertahun-tahun untuk mengunjungi makam pada tanggal 1 November. Jenazah kakek saya akhirnya kami pindahkan ke pemakaman lain di Mandaluyong. Nenek saya dimakamkan di samping mendiang suaminya ketika dia meninggal beberapa tahun kemudian.

Nenek saya berkata bahwa pada hari pecahnya perang, dia direkrut menjadi Angkatan Laut AS. Namun catatannya hilang dan dia baru diakui sebagai gerilyawan setelah konflik berakhir.

Cerita lain yang disampaikan saudara perempuannya adalah bahwa dia adalah seorang pencerita. Dia suka menari dan sedikit menyukai wanita. Tingginya 6’3 pada saat banyak pria Filipina hampir mencapai tinggi di atas 5’6. Dia tampak anggun dalam seragam kaptennya.

Ada banyak hal yang ingin kutanyakan padanya. Saya ingin tahu mengapa dia merasa harus bergabung dalam pertarungan itu. Sejak datang ke Amerika Serikat, sepertinya saya sering ditanyai pertanyaan itu pada Hari Peringatan.

Ketika saya melihat fotonya, dia mempunyai binar nakal di matanya yang sepertinya menunjukkan sifat nakalnya dan dia punya banyak ‘kisah perang’ untuk diceritakan. – Rappler.com

Rene Pastor adalah jurnalis lepas yang telah bekerja di kantor berita Reuters selama hampir 23 tahun. Ia lulus dengan gelar Master di bidang Hubungan Internasional dari New School di New York dan menerima gelar sarjana komunikasi dari Universitas Ateneo de Manila. Rene juga dosen di Middlesex County College di Edison, New Jersey.

Togel Hongkong Hari Ini