• June 21, 2024
Kenapa ada #ZeroCasualty di beberapa area yang terkena Ruby

Kenapa ada #ZeroCasualty di beberapa area yang terkena Ruby

Evakuasi preventif dan paksa yang dilakukan sejumlah pemerintah daerah tidak menimbulkan korban jiwa, jauh dibandingkan jumlah korban ketika topan super Yolanda melanda koridor yang sama pada tahun 2013.

MANILA, Filipina – Ketika Topan Ruby (nama internasional: Hagupit) terus melintasi kepulauan Filipina pada hari Senin, 8 Desember, di beberapa daerah sejauh ini tercatat tidak ada, atau bahkan sedikit, korban jiwa.

Jumlah tersebut jauh dari jumlah besar yang dilaporkan ketika topan super Yolanda melanda koridor yang sama pada tahun 2013.

Pada hari Senin, Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) melaporkan bahwa Topan Ruby merenggut 3 nyawa: dua di Iloilo dan satu di Dolores, Samar Timur. Namun, Palang Merah Filipina menyatakan hal itu 21 orang meninggal, 18 di antaranya di Samar Timur.

Menurut Alexander Pama, direktur eksekutif NDRRMC, mereka harus memverifikasi laporan tambahan sebelum mereka dapat memberikan jumlah akhir korban.

Topan Yolanda merenggut lebih dari 6.000 nyawa dan membuat jutaan orang mengungsi ketika menghancurkan Visayas pada bulan November 2013, dengan banyak tempat yang tidak terlindungi oleh gelombang badai.

Namun, dalam kasus Ruby, unit pemerintah daerah (LGU) dan penduduk di Visayas lebih siap. Bahkan sebelum topan memasuki Wilayah Tanggung Jawab Filipina, pejabat setempat berkoordinasi erat dengan pemerintah pusat, lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan berbagai lembaga lokal untuk menjamin keselamatan konstituennya. (BACA: LGU bersiap menghadapi #RubyPH)

Banyak LGU yang melakukan evakuasi preventif beberapa hari sebelum topan datang. Komunitas pesisir, seperti Barangay 88 di Kota Tacloban di Leyte, diprioritaskan. (MEMBACA: Kota yang paling parah dilanda pengungsi Haiyan jelang #RubyPH)

Kota Tacloban adalah daerah yang paling parah terkena dampak Yolanda tahun lalu, dengan jumlah korban jiwa terbanyak akibat gelombang badai tersebut. Kota ini tidak mau mengambil risiko menghadapi Topan Ruby.

Pada hari Jumat, 5 Desember, sehari sebelum pendaratan pertama Ruby di provinsi tetangga Samar Timur, Kota Tacloban di Leyte muncul dengan sebuah bencana. daftar 18 pusat evakuasi yang aman. Di antara tempat-tempat yang dianggap aman untuk menampung lebih dari 3.000 keluarga, termasuk Sekolah Menengah Nasional Leyte, Tacloban Astrodome, dan Astrodome.

Di Kota Ormoc, para responden segera berpindah ke tempat yang lebih aman dan lebih tinggi, setidaknya 260 orang yang sudah berada di 3 pusat evakuasi, yang kemudian terancam oleh gelombang badai. Penyelamatan kota tidak melaporkan adanya korban jiwa.

//

Wakil Walikota Fritzie Odron dari Giporlos, Samar Timur, melaporkan di Facebook bahwa kota pesisir mereka terhindar dari kerusakan maksimal dalam hal infrastruktur dan korban jiwa.

Selama topan super tahun lalu, kotamadya hancur dan lebih dari 10 orang tewas. Kini, dengan dilakukannya evakuasi sebelum dampak topan Ruby terasa, warga semuanya selamat dan sehat.

Samar Utara juga sejauh ini melaporkan tidak ada korban jiwa atau cedera, hanya kerusakan infrastruktur. Pemerintah setempat telah memerintahkan evakuasi paksa di 24 kota pada Kamis 4 Desember.

Di salah satu kota, Catarman, angin kencang dan hujan lebat yang dibawa oleh topan Ruby menghancurkan lebih dari 1.000 rumah. Untungnya, Jonathan Baldo dari Kantor Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen (DRRMO) kotamadya mengatakan dalam pesan yang disampaikan kepada operator radio HAM Roberto Vicencio bahwa sejauh ini belum ada korban jiwa.

Di Leyte Selatan, setidaknya 70.000 penduduk dievakuasi lebih dari sehari sebelum topan Ruby melanda provinsi mereka.

Kehidupan kembali normal di provinsi tersebut karena setiap pengungsi telah pulang, menurut Gubernur Roger Mercado. Tidak ada korban jiwa yang tercatat.

//

Albay, yang dikenal dengan program kesiapsiagaan bencana, sekali lagi tidak mencatatkan korban, kata Gubernur Joey Salceda. Seluruh wilayah Bicol juga melaporkan tidak ada kematian terkait topan.

//

Berdasarkan laporan yang dikumpulkan oleh NDDRMC dari rekan-rekan lokal mereka, evakuasi dini adalah salah satu faktor kunci di balik hasil nihil korban jiwa di sebagian besar kota dan kota.

Statistik pemerintah menunjukkan bahwa 1.034.464 orang dilayani di pusat evakuasi pada pukul 18.00 pada hari Senin, 8 Desember.

NDRRMC juga mencatat warga lebih kooperatif dan segera mematuhi perintah evakuasi. Mereka lebih sadar akan kemungkinan dampak Topan Ruby di wilayah mereka.

Selain itu, tingkat kesiapsiagaan terlihat lebih positif di beberapa LGU sejak topan Yolanda melanda negara tersebut.

Berbagai teknik penyebaran informasi yang diadopsi oleh berbagai Pemda dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) beberapa hari sebelum topan melanda membantu dalam kampanye. (BACA: Peran LGU dan DPRD saat Bencana)

Pembelajaran dari Topan Yolanda diterapkan sebelum dan saat Topan Ruby. Hal ini mencakup penempatan tim penyelamat, barang bantuan dan kebutuhan kesiapsiagaan dan tanggap bencana lainnya yang diperlukan. Misalnya saja, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan mengatakan pihaknya telah mengirimkan lebih dari 80.000 paket makanan di wilayah-wilayah penting sebelum topan datang.

Meski demikian, Pama mengimbau masyarakat tetap waspada dan bersiap-siap karena Topan Ruby diperkirakan masih akan terjadi di PAR hingga Rabu, 10 Desember. – Rappler.com

Result SDY