• May 26, 2024
Kepada generasi muda masa kini sekitar tahun 1986

Kepada generasi muda masa kini sekitar tahun 1986

‘Kita harus menjaga impian kita untuk negara ini tetap hidup dan terus melakukan apa yang baik, benar, dan adil’

Saya berusia 13 tahun ketika People Power mengubah arah sejarah pada bulan Februari 1986. Saya masih terlalu muda untuk memahami dampaknya, namun cukup dewasa untuk menyadari bahwa apa yang terjadi adalah unik dan luar biasa.

Jika saya tidak dapat memahami relevansi Revolusi EDSA secara keseluruhan ketika Revolusi EDSA terjadi 27 tahun yang lalu, apa lagi bagi Anda, generasi muda masa kini, yang lahir jauh setelah revolusi tersebut terjadi? Anda harus bergantung pada buku-buku sejarah, video-video kasar, dan laporan-laporan bekas, dan tidak cukup tahu untuk membedakan antara sejarah yang nyata dan sejarah yang telah direvisi dengan mudah.

Oleh karena itu, tantangan kami sebagai orang tua dan mentor Anda adalah memastikan bahwa Anda mengetahui secara pasti apa yang terjadi dan menjadikan peristiwa tersebut relevan bagi Anda saat ini.

Fakta-fakta dasar dari cerita EDSA seharusnya sudah familiar bagi Anda sekarang dan tidak perlu dibahas secara rinci, namun izinkan saya memberi tahu Anda bagaimana rasanya secara pribadi selama dan segera setelah revolusi damai.

Rangkaian peristiwa yang menyebabkan kaburnya sang diktator benar-benar merupakan kasus dimana semua bagian bersatu pada tempat dan waktu yang tepat. Dapatkah Anda membayangkan usaha yang berlangsung begitu cepat, spontan, dan relatif damai tanpa memanfaatkan media sosial yang berbasis internet saat ini?

Komunikasi yang jelas dan jujur ​​adalah perekat yang menyatukan semuanya. Masyarakat dapat dihubungi melalui siaran radio (Radyo Veritas, Radyo Bandido) dan kemudian, melalui televisi gratis setelah stasiun TV milik negara diambil alih oleh “pemberontak”. Tanpa hal ini, tidak akan ada revolusi kemanusiaan yang bisa kita bayangkan. Itu sungguh sebuah keajaiban.

Ketika keadaan sudah tenang, energi positif di negara ini terlihat jelas. Media dipenuhi dengan pesan-pesan harapan, persatuan dan kebanggaan. Menjadi orang Filipina memiliki arti. Kami dapat mengangkat kepala dan bangga dengan kenyataan bahwa kami telah mencapai sesuatu yang belum pernah disaksikan oleh dunia sebelumnya. Ada perasaan nyata bahwa tahun 1986 adalah titik balik terjadinya hal-hal besar di negara kita.

Jangan kehilangan harapan

Namun, hampir 3 dekade kemudian, kita bertanya: apa yang sebenarnya telah kita capai sejak saat itu? Apakah ada yang benar-benar berubah? Dalam menghadapi kemiskinan, ketidakadilan, keangkuhan politik dan korupsi, terdapat godaan besar untuk percaya bahwa tidak ada yang berubah, bahwa situasi telah memburuk dan bahwa akan lebih mudah untuk menyerah begitu saja.

Mungkin sebagian di antaranya mungkin benar. Namun demikian, seruan saya kepada Anda adalah seruan yang sama yang meresap bertahun-tahun sebelum puncak keajaiban 4 hari pada tahun 1986: jangan putus asa.

Meskipun banyak berita yang Anda lihat negatif, jangan putus asa.

Sekalipun masyarakat miskin dan lemah sedang berjuang keras melawan kemiskinan sementara politisi yang tidak jujur ​​menghabiskan uang pembayar pajak untuk kantong mereka sendiri, jangan putus asa.

Meski pertikaian antar faksi di negeri kita terus bergemuruh, jangan putus asa.

Coba pikirkan sejenak: bagaimana jika, setelah Ferdinand Marcos “resmi” dinyatakan sebagai pemenang pemilu 1986, pihak oposisi hanya mengangkat bahu dan mengakui kekalahan?

Bagaimana jika, setelah Radyo Veritas ditutup oleh pemerintah, Radyo Bandido tidak mulai mengudara dari studio RJ?

Bagaimana jika, setelah Jaime Cardinal Sin memberikan instruksinya untuk melindungi pemberontak dari kedatangan pasukan militer dengan memblokir EDSA, tidak ada yang muncul?

Lakukan apa yang benar

Sejarah adalah bagian permanen dari diri kita, namun sejarah juga tidak sepenuhnya mendefinisikan kita. Oleh karena itu, kita harus tetap menghidupkan impian kita untuk negara dan terus melakukan apa yang baik, benar, dan adil. Karena betapapun suramnya masa depan, harapan memberi kita kekuatan dan ketekunan untuk mengubahnya.

Siapa yang tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan? Kita mungkin harus menunggu 30 tahun lagi sebelum semua bagian yang tepat dapat digunakan kembali. Namun agar hal itu bisa terjadi, kita harus mengerjakannya, membentuk potongan-potongannya, dan menyatukannya satu per satu.

Banyak dari kita, orang dewasa, bukanlah panutan yang paling ideal, dan saya minta maaf. Namun ada di antara kita yang terus berjuang atau mati saat mencoba. Belajarlah dari mereka, ikuti jejak mereka.

Dan seperti ribuan orang yang bersatu pada tahun lalu untuk membentuk revolusi People Power yang pertama di dunia, kita semua juga akan bersatu kembali. Mungkin tidak secara fisik di jalanan, tapi secara moral dan spiritual, semua fokus mengejar impian untuk kembali bersatu dan bangganya negara kita. – Rappler.com

Michael Gohu Yu adalah ayah penyayang yang bisa berubah menjadi Homer Simpson di saat berikutnya. Dia suka menulis tentang parenting.

Togel Hongkong Hari Ini