• February 28, 2024
Kepala MRT: ‘Saya akan mundur segera setelah selesai’

Kepala MRT: ‘Saya akan mundur segera setelah selesai’

Kepala MRT Al Vitangcol III, yang menyatakan dirinya tidak memiliki pelindung di pemerintahan, sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap semua orang yang menuduhnya melakukan korupsi.

MANILA, Filipina – Kepala Metro Rail Transit (MRT) yang diperangi, Al Vitangcol III, bersumpah pada hari Jumat, 11 April, untuk “mengundurkan diri secara sukarela” setelah dia dibebaskan dari tuduhan korupsi yang dilontarkan oleh Duta Besar Ceko Josef Rychtar.

Vitangcol juga mengatakan dalam sebuah wawancara dengan ANCs Keuntungan bahwa dia sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap “semua orang” yang mengklaim dia mencoba memeras $30 juta dari perusahaan Ceko Inekon untuk mendapatkan kontrak pemerintah guna memasok kereta api baru.

Saat dimintai pengunduran dirinya karena dugaan korupsi dan ketidakmampuannya, Vitangcol berkata: “Saya mempertimbangkan untuk mengundurkan diri, namun belum pada tahap ini. Karena kalau saya mengundurkan diri saat ini, bisa diartikan sebagai pengakuan bersalah. Setelah saya dinyatakan bersih oleh semua badan investigasi, tidak seorang pun (seharusnya) meminta saya untuk mengundurkan diri. Saya akan mengundurkan diri secara sukarela.”

Vitangcol mengatakan dia akan kembali ke sektor swasta setelah namanya bersih.

Ditanya mengapa dia harus mengundurkan diri bahkan setelah dibebaskan dari tuduhan terhadapnya, pimpinan MRT berkata: “Karena saya tidak menyangka pelayanan publik akan seperti ini.”

Tampaknya ia mengacu pada kontroversi yang disebabkan oleh tuduhan terhadap dirinya oleh Duta Besar Ceko Josef Rychtar, yang kemudian berkembang menjadi tuduhan bahwa ia “tidak dapat disentuh” ​​karena dugaan hubungannya dengan Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II, yang merupakan Menteri Transportasi. ketika dia diangkat ke MRT.

Vitangcol juga mengatakan serangan terhadap dirinya mungkin datang dari kelompok yang kehilangan bisnis ketika ia bergabung dengan MRT pada bulan Januari 2012.

“Saya kira ada yang ingin saya keluar dari MRT 3. (Siapa mereka), saya tidak tahu. Saya tidak tahu sama sekali. Ada begitu banyak orang; banyak sekali peluang usaha yang terhenti saat saya di MRT 3,” ujarnya.

Aksi legal

Ketika ditanya apakah dia kesal dengan Rychtar karena menuduhnya melakukan korupsi, dan pengusaha Wilson de Vera karena diduga menampilkan dirinya sebagai “broker” kepala MRT kepada utusan dan pejabat Inekon, Vitangcol berkata : “Saya kesal dengan semua orang.”

“Kami sedang mempersiapkan semua tuntutan hukum terhadap semua orang ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia baru bertindak sekarang karena dia akhirnya memiliki salinan pernyataan tertulis Rychtar yang merinci dugaan upaya pemerasan yang dilakukan De Vera oleh kepala MRT terhadap Inekon.

Ia mengaku tidak mengenal De Vera secara pribadi.

Vitangcol mempertahankan pendiriannya bahwa Rychtar mengarang tuduhan terhadapnya, namun tidak dapat mengatakan dengan pasti apa motif utusan tersebut.

“Saya tidak begitu tahu apa yang ada dalam pikirannya, tapi saya yakin dia mungkin sudah membuat kesepakatan dengan orang lain dan kemudian tidak terwujud karena kami melakukan penawaran umum,” ujarnya.

Kantor Ombudsman mengirimkan undangan kedua kepada duta besar Ceko untuk menjelaskan tuduhan yang dibuatnya terhadap Vitangcol dan individu lainnya.

Rychtar telah mengeluarkan pernyataan kepada media dan pernyataan tertulis kepada komite kongres yang menyelidiki kasus ini, namun belum bekerja sama dengan Ombudsman sejak ia memulai penyelidikannya pada tahun 2013.

Vitangcol mengatakan Inekon mengusulkan perjanjian antar pemerintah mengenai penyediaan 52 kendaraan kereta ringan baru untuk MRT 3, dengan harga $174,46 juta atau $3,35 juta per gerbong, namun hal ini hanya dapat dilakukan dalam kondisi yang tidak ada.

Setelah penawaran publik, kontrak diberikan kepada Perusahaan Lokomotif dan Rolling Stock Dalian Tiongkok.

“Saya satu-satunya yang tidak menerima perjanjian antar pemerintah dan menyatakan bahwa sistem ini terlalu mahal. Saya telah menyetujui jumlah pelatih yang lebih rendah kepada departemen sehingga pemerintah dapat membeli lebih banyak pelatih,” kata Vitangcol.

Menanggapi pertanyaan, pimpinan MRT mengatakan “mungkin saja” De Vera memperkenalkan dirinya sebagai perantara atau perwakilannya tanpa sepengetahuan Vitangcol. Ia mengaku masih harus “menghadapi” De Vera karena pengusaha tersebut sedang berada di luar negeri.

‘Tidak tersentuh’

Vitangcol menegaskan kembali bahwa ia tidak memiliki pelindung di pemerintahan, dan ia bukan anggota Partai Liberal yang berkuasa.

“Tidak ada yang melindungiku. Saya bukan seorang politisi; Saya seorang teknokrat.”

Ia mengatakan, meski diangkat menjadi General Manager MRT saat Roxas mengepalai Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC), mereka tidak saling mengenal. Vitangcol mengatakan mantan profesornya di Universitas Filipina merekomendasikan dia untuk posisi tersebut.

“Saya tidak punya hubungan apa pun dengan Sekretaris (Roxas)… Saya hanyalah pegawai baginya,” katanya.

Vitangcol juga mengatakan bahwa Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya telah menyelidikinya oleh kantor hukum departemen tersebut, yang tidak menemukan bukti untuk mengajukan kasus administratif terhadapnya karena Rychtar belum mengajukan pengaduan resmi.

Ketika ditanya kualifikasinya sebagai Kepala MRT, Vitangcol menjawab bahwa dia adalah seorang pengacara dan insinyur sipil dengan gelar ilmu komputer. “Saya yakin semua kualifikasi ini bagus untuk pekerjaan itu,” katanya.

Kelompok seperti Jaringan Riles Laan sa Sambayanan (Riles) mempertanyakan kompetensinya dan menyalahkannya atas antrian panjang yang dialami penumpang pada jam sibuk, serta gangguan berkala dalam operasional kereta api.

Riles Network menuntut dia mundur karena dugaan korupsi dan manajemen MRT yang tidak efisien.

Namun, Vitangcol mengatakan MRT kini akan lebih efisien jika kereta baru dibeli pada awal tahun 2008.

Kepala MRT juga mengeluarkan permintaan maaf publik atas kondisi MRT 3 saat ini, dan berjanji kepada para penumpang bahwa situasinya akan membaik setelah gelombang pertama kereta baru tiba pada bulan Februari 2015.

“Saya meminta maaf kepada seluruh penumpang kami atas ketidaknyamanan yang dialami, namun MRT 3 berupaya semaksimal mungkin untuk meringankan jalur dan kami berupaya meningkatkan pelayanan. Kalau kereta baru datang, saya yakin tidak akan ada kemacetan lagi,” kata Vitangcol. – Rappler.com

Live Result HK