• February 25, 2024
Keputusan RH menunjukkan masyarakat Filipina menghargai perempuan – Cayetano

Keputusan RH menunjukkan masyarakat Filipina menghargai perempuan – Cayetano

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Setelah beberapa kolega laki-lakinya mendapat kemarahan dan cemoohan karena membela undang-undang Kesehatan Reproduksi (RH) yang kontroversial, Senator Pia Cayetano dengan wajah berseri-seri memuji keputusan Mahkamah Agung yang menjunjung tinggi legalitas ketentuan-ketentuan utama yang diratifikasinya.

“Ini pertama kalinya aku bisa dengan jujur ​​mengatakan aku mencintai pekerjaanku!” dia berkata.

Meski begitu, Cayetano, yang mensponsori RUU tersebut dalam perdebatan sengit selama dua tahun di Senat, mengatakan bahwa keputusan pengadilan pada akhirnya adalah tentang perempuan Filipina yang miskin.

“Perempuan yang banyak mempertanyakan, bahkan laki-laki, adalah masyarakat yang mempunyai akses (kesehatan reproduksi), jadi ini diperuntukkan bagi masyarakat miskin, terutama perempuan miskin, yang tidak mempunyai kemampuan untuk mengakses informasi dan layanannya sendiri,” kata Cayetano dalam jumpa pers, Selasa, 8 April.

“Keputusan Mahkamah Agung menunjukkan hal yang baik tentang sistem pemerintahan kita, hal yang baik tentang demokrasi kita. Hal ini memberitahukan kepada seluruh dunia bahwa perempuan Filipina penting di negara kita, bahwa hak-hak kesehatan reproduksi pada akhirnya akan diakui, bahwa pentingnya hak-hak individu dan pasangan kini akan dihormati.”

Sponsor utama dari tindakan tersebut mengatakan bahwa dia “sangat senang” dengan keputusan tersebut, yang menjunjung ketentuan-ketentuan utama seperti pendidikan seks yang sesuai dengan usia dan mengharuskan rumah sakit pemerintah untuk menawarkan layanan kesehatan reproduksi dan perangkat seperti kontrasepsi.

“Pemerintah (sekarang) dapat menggunakan kekuatan penuhnya untuk memastikan bahwa jutaan perempuan Filipina yang belum memiliki akses, yang bahkan tidak memiliki informasi tentang bagaimana merencanakan keluarga mereka, perempuan yang telah melakukan aborsi, kini akan memiliki informasi sehingga mereka dapat merencanakan dan tidak akan melakukan aborsi. Keluarga bisa merencanakan kapan ingin punya anak,” ujarnya.

“Setiap individu dapat memutuskan seperti apa masa depan mereka jika memiliki satu atau 10 anak. Semua informasi ini akan tersedia agar masyarakat Filipina dapat mengambil keputusan yang bertanggung jawab,” tambah Cayetano.

Senator Miriam Defensor Santiago, penulis undang-undang tersebut dan salah satu sponsornya, berterima kasih kepada Pengadilan atas keputusan tersebut.

“Aku mencintaimu karena kamu menghadapi ketakutan suatu bangsa dan menyapu bersihnya seperti sarang laba-laba.”

“Pendapat Mahkamah Agung adalah, mengutip sebuah kasus penting, sebuah keputusan mengenai konflik kepentingan yang diselesaikan hanya dengan kekuatan nalar, berdasarkan hukum, tanpa kekuatan tentara, beban patronase, atau memaksakan kemegahan. Singkatnya, ini adalah kemenangan nalar atas takhayul,” kata Santiago.

Dalam keputusan penting pada hari Selasa, Pengadilan mengumumkan bahwa UU Kesehatan Reproduksi adalah konstitusional kecuali untuk beberapa ketentuan seperti bagian Pasal 7 yang mengharuskan fasilitas kesehatan swasta milik kelompok agama untuk “pasien yang tidak berada dalam situasi darurat tidak, harus merujuk ke fasilitas kesehatan lain yang mudah dijangkau.”

Kongres membutuhkan waktu lebih dari 13 tahun untuk mengesahkan Undang-Undang Kesehatan Reproduksi pada tahun 2012 karena adanya tentangan kuat dari para uskup Katolik. Meski begitu, Presiden Benigno Aquino III tetap memberikan modal politiknya pada undang-undang tersebut, dan para pendukungnya berusaha keras untuk membuat undang-undang tersebut menjadi bagian bersejarah.

Sotto: Selama ini aku benar

Meskipun Cayetano menentang keputusan pengadilan untuk menghapus ketentuan-ketentuan tertentu, Senator Vicente “Tito” Sotto III yang menyebut dirinya sebagai “penentang nomor satu” undang-undang tersebut, mengatakan bahwa keputusannya terbukti benar.

Hal baiknya adalah Pasal 7 telah dihapus dan ketentuan lain yang kami pertanyakan. Selama ini saya benar,” kata Sotto kepada Rappler melalui pesan teks. (Untung saja mereka membatalkan Pasal 7.)

Dia menambahkan: “Saya mengharapkannya. Ketentuan lainnya benar-benar konstitusional karena disalin dari undang-undang perempuan, anak-anak dan lainnya.” (Ketentuan-ketentuan lainnya benar-benar konstitusional karena hanya meniru ketentuan-ketentuan dalam UU Perempuan, Anak-anak dan undang-undang lainnya.)

Senator JV Ejercito dari blok minoritas anti-RH juga menerima keputusan tersebut. “Kami hanya harus menghormati keputusan Mahkamah Agung. Mungkin akan ada yang mengajukan peninjauan kembali, jadi kita harus menunggu.”

Tantangan untuk memilih pemimpin yang pro perempuan

Cayetano mengatakan dia sangat yakin dengan ketentuan yang dinyatakan ilegal oleh pengadilan, seperti hukuman bagi pejabat yang menolak mendukung program kesehatan reproduksi. Meski begitu, dia mengatakan hal ini merupakan tantangan bagi para pendukung kesehatan reproduksi.

“Apakah mereka menginginkan walikota yang akan mencabut layanan kesehatan reproduksi mereka? Hal ini menantang suara perempuan, pemuda Filipina untuk memilih pejabat yang akan memenuhi kebutuhan mereka,” kata Cayetano.

Senator menambahkan bahwa para advokat juga dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut, atau mengajukan rancangan undang-undang ke Kongres.

Ketentuan lain yang ingin ditegakkan oleh Cayetano adalah ketentuan yang memperbolehkan individu yang sudah menikah “yang tidak berada dalam kasus yang mengancam nyawa” untuk mengakses prosedur kesehatan reproduksi tanpa persetujuan pasangannya.

“Bagaimana jika Anda seorang perempuan yang suaminya adalah pekerja migran Filipina atau hilang dalam tugas, apakah Anda bercerai tetapi tidak dibatalkan? Jadi Anda akan menunggu kondisi Anda berkembang menjadi kanker? Bagaimana jika Anda memiliki kutil, apakah Anda akan menunggunya menyebar? Saya percaya meski Anda sudah menikah, ini tetap tubuh saya,” katanya.

Rekan Cayetano di Dewan Perwakilan Rakyat pada Kongres ke-15, yang saat itu menjabat sebagai Perwakilan Albay, Edcel Lagman, mengatakan ketentuan yang dibatalkan oleh Mahkamah Agung tidak mengurangi undang-undang tersebut. Ia mencontohkan 6 ketentuan “inti” yang ditegakkan sepenuhnya.

Santiago juga mempertanyakan penghapusan beberapa ketentuan, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut memiliki praduga konstitusionalitas. Dia mengatakan dia “dengan sepenuh hati” mendukung langkah-langkah untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

“Beban pembuktian ada pada pihak yang menuduh inkonstitusionalitas. Dalam 8 ketentuan tersebut, para pemohon gagal memenuhi beban tersebut. Tidak sepenuhnya jelas bukti apa yang digunakan Mahkamah untuk mengatasi anggapan konstitusionalitas,” kata Santiago.

RUU anti-diskriminasi berikutnya

Presiden Senat Franklin Drilon juga menyambut baik keputusan tersebut dan mengatakan Senat akan memantau penerapan undang-undang tersebut untuk memastikan bahwa tujuannya tercapai.

“Mata kita harus tertuju pada lembaga-lembaga yang ditugaskan untuk melaksanakan hal ini, khususnya Departemen Kesehatan, untuk memastikan bahwa program-program yang sangat dibutuhkan untuk mengurangi angka kematian ibu dan komplikasi kesehatan lainnya yang mempengaruhi perempuan, istri dan ibu di negara ini akan dilaksanakan,” kata Drilon.

Senator Juan Edgardo “Sonny” Angara, yang sebagai anggota kongres memberikan suara mendukung undang-undang tersebut, mengatakan pengadilan mempertimbangkan beberapa kepentingan dalam keputusannya.

Kini setelah undang-undang tersebut ditegakkan, Cayetano mengatakan tantangan berikutnya bagi Kongres adalah mengesahkan undang-undang yang mengubah ketentuan-ketentuan diskriminatif dalam Kode Keluarga dan undang-undang lainnya.

Menanggapi kritik bahwa undang-undang tersebut hanya menerapkan status quo, Cayetano mengatakan langkah tersebut adalah untuk generasi penerus.

“Kita punya UU Kesehatan Reproduksi, jadi presiden masa depan, sekretaris kesehatan masa depan sekarang akan berpedoman pada UU Kesehatan Reproduksi. Sekretaris saat ini mungkin tidak membutuhkannya. Dia mungkin proaktif, tapi kami ingin memastikan bahwa semua orang akan bersikap proaktif dan oleh karena itu anggaran DOH tidak akan dipertanyakan setiap tahun karena undang-undang sekarang menyatakan bahwa anggaran tersebut harus diberikan.” – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini