• February 23, 2024
Kerugian induk PAL meningkat empat kali lipat hingga hampir P12B

Kerugian induk PAL meningkat empat kali lipat hingga hampir P12B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maskapai lama ini mengalami peningkatan kerugian dalam operasinya seiring dengan menurunnya volume penumpang

MANILA, Filipina – Perusahaan induk dari maskapai penerbangan lama Philippine Airlines (PAL) mengalami kerugian sebesar 332% dalam 9 bulan pertama tahun fiskal 2013 karena pendapatan penumpang yang lebih rendah serta biaya dan tarif yang tinggi.

PAL Holdings Inc., yang dimiliki bersama oleh taipan Lucio Tan dan San Miguel Group, mengatakan kerugian bersihnya mencapai P11,85 miliar dalam 9 bulan yang berakhir pada bulan Desember, lebih dari 4 kali lipat kerugian bersihnya sebesar P2,74 miliar pada periode yang sama. periode fiskalnya. tahun 2012.

Dikatakan pihaknya membukukan kerugian operasional sebesar P5,51 miliar, yang terdiri dari biaya lain-lain sebesar P5,09 miliar serta biaya pendanaan sebesar P1,31 miliar.

“Beban lain-lain yang timbul terutama disebabkan oleh kerugian penurunan nilai yang diakui atas pesawat penumpang tertentu yang dilarang terbang atau diidentifikasi pensiun pada tahun 2014,” jelasnya.

Total kerugian komprehensif maskapai ini berjumlah P9,12 miliar.

Dikatakan total pendapatan hampir tidak berubah pada P55,97 miliar, dibandingkan dengan P55,68 miliar pada tahun fiskal sebelumnya. Pendapatan penumpang, yang menyumbang 81% dari total, turun 3% menjadi P45,5 miliar.

PAL melaporkan jumlah penumpang yang diangkutnya turun menjadi sekitar 5 juta dari 7,6 juta.

Sementara itu, total beban naik 5,2% menjadi P61,5 miliar dari P58,43 miliar karena beban operasional penerbangan, terutama biaya bahan bakar jet, naik 6,7% menjadi P36,4 miliar dari P34,1 miliar.

Beban pemeliharaan naik 6,6% menjadi P7,41 miliar, sedangkan beban pesawat dan penanganan di darat, yang terutama terdiri dari biaya pendaratan dan lepas landas serta penanganan di darat, naik 4,3% menjadi P7,26 miliar.

Selama tahun anggaran 2013, PAL mengoperasikan penerbangan baru ke London, Abu Dhabi, Riyadh, Dammam, Brisbane dan Guangzhou, namun juga menghentikan layanan ke Delhi.

Anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh San Miguel Corporation, San Miguel Equity Investments Inc. memegang 49% saham di PAL Holdings. Sejak masuknya perusahaan ini ke dalam industri penerbangan, PAL telah mengakuisisi hampir 65 pesawat dari Airbus senilai sekitar $10 miliar. Grup Lucio Tan memiliki 51% sisanya.

PAL sedang mencari penerbangan tambahan ke AS menyusul langkah Administrasi Penerbangan Federal AS yang meningkatkan status Filipina ke Kategori 1.

Itu terlihat di New York, Chicago dan kota-kota lain. Dikatakan pihaknya akan meningkatkan armadanya untuk rute AS saat ini, yaitu Las Vegas, San Francisco, Honolulu dan Guam.

PAL juga akan memulai penerbangan langsung tambahan ke Eropa setelah Uni Eropa mencabut larangan terhadap maskapai tersebut pada bulan Juli tahun lalu. PAL sekarang terbang ke London. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong