• February 26, 2024
Power Pinoys menempati posisi ke-7 dengan kemenangan thriller lima set atas Lebanon

Power Pinoys menempati posisi ke-7 dengan kemenangan thriller lima set atas Lebanon

Power Pinoys bangkit dari keterpurukan dan mengalahkan Lebanon yang bertangan pendek untuk finis di urutan ke-7 di Kejuaraan Bola Voli Klub Putra Asia

MANILA, Filipina – Kemarin, pelatih kepala Power Pinoys Francis Vicente menyerukan kemajuan setelah kekalahan memalukan melawan Irak.

Tim nasional tampaknya sudah selesai, tetapi 24 jam kemudian mereka mengalahkan Klub Al Zahra Lebanon tanpa Bruno Furtado untuk membawa pulang tempat ke-7 di Kejuaraan Bola Voli Klub Putra Asia PLDT Home Fiber 2014 pada hari Rabu, 16 April.

Power Pinoys bermain dengan penuh inspirasi sejak awal, dengan dorongan dan naluri membunuh yang Vicente cari, dan di saat-saat sulit mereka menunjukkan ketabahan yang luar biasa untuk melakukan serangan intens 25-19, 26-24, 23-25, 21-25, 15-13 kemenangan. di depan penonton yang riuh di Mall of Asia Arena.

Alnakran Abdilla, Jeffrey Malabanan, dan Cedric Legrand tampak terpuruk dan tertinggal 3-6 pada set terakhir dan melepaskan pukulan mematikan yang memicu kebangkitan gemilang bagi tim nasional.

Abdilla menembakkan 25 poin melalui 22 tembakan dan 3 blok, sementara Legrand dan Malabanan digabungkan untuk 21 tembakan lagi.

“Saya mengatakan kepada tim bahwa kami tidak akan rugi apa-apa, segalanya harus dimenangkan. Kami menikmati permainan ini karena kami telah mencapai tujuan kami. Tapi lebih baik mencapai prestasi yang berlebihan,” kata kapten Christian Fernandez.

Dengan keluarnya Furtado, Power Pinoys menampilkan performa yang solid di dua set pertama, membuka keunggulan dua set tanpa keunggulan, 25-19, 26-24, berlabuh di lantai murni dan paku cepat torpedo dari Abdilla.

Vicente juga memanfaatkan serangan berlari untuk keuntungan mereka, dengan Jayson Ramos mencetak banyak poin dari strategi ini.

Bruno Furtado mengalami demam selain karena salah memakai warna seragam dan terpaksa absen.

“Ketidakhadirannya tentu akan membuat perbedaan. Dia adalah pemaku utama kami. Dia adalah aset bagi kami, dan kami merasakan ketidakhadirannya,” kata kapten Al Zahra Louay El Sharif.

Namun, Al Zahra meningkatkan pertahanan mereka pada set berikutnya dan mengandalkan Jhonlenn Barreto yang terbang tinggi yang menerkam tim Filipina yang malang itu untuk merebut set ketiga 25-13.

Pada frame keempat, tidak ada dukungan yang kuat untuk Abdilla dalam menyerang saat Barreto dan Arthur Al Zayek mulai menjatuhkan bom untuk mendominasi set tersebut, 18-11.

Tapi Abdilla dan Peter Torres sudah berusaha mendapatkan match point, memulai pemberontakan yang membuat tim nasional unggul 21-22. Namun, Barreto terus memukul dengan belati untuk menyamakan skor pada dua set masing-masing.

Pada set penentuan, kesalahan membuat Lebanon unggul 6-3, sebelum reli yang hebat membawa tim nasionalnya unggul.

William Lewis mencetak gol dengan berbagai cara untuk menyamakan kedudukan menjadi 6, sebelum Lebanon bangkit di belakang Barreto, 8-6.

Jeffrey Malabanan kemudian menyerang dengan bom demi bom sabit.

Permainan kombinasi rugby Malabanan menekan Filipina 12-11.

Set tersebut terakhir kali imbang dengan skor 12-semuanya, tetapi dengan pukulan lain dan servis ace dari Malabanan, diikuti dengan pembunuhan lintas lapangan oleh Abdilla, rekan senegaranya mampu mengalahkan wilayah Bulan Sabit Subur dengan gaya 15-13.

Vicente senang dengan sekilas kemajuan yang dicapai kelompoknya, dan berterima kasih atas dukungan masyarakat setempat.

“Ini di luar dugaan jadi saya sangat bangga. Terima kasih untuk penontonnya. Mereka ada di sini meski masih pagi,” kata Vicente, yang menambahkan bahwa permainan bola voli yang cerdas memenangkan pertandingan bagi Filipina.

“Mereka memainkan pertahanan dan pemblokiran yang hebat. Kami memiliki lebih sedikit kesalahan dalam layanan. Mereka menyerang dengan cerdas.”

Barreto dan Al Zayek masing-masing menghitung 21 penanda untuk Lebanon. Power Pinoys juga mencatat lebih banyak blok (14-11) dan melakukan lebih sedikit pelanggaran (26-31) dalam kemenangan tersebut.

Filipina akan finis di urutan ke-7 dari 16 tim tahun ini. – Rappler.com