• June 19, 2024
Kerusakan Ruby pada pertanian sekarang P1.02B

Kerusakan Ruby pada pertanian sekarang P1.02B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah memberikan jaminan tidak akan terjadi kenaikan harga komoditas utama pertanian di Metro Manila

MANILA, Filipina – Badai tropis Ruby (Hagupit) telah merusak pertanian senilai P1,02 miliar ($22,89 juta*) di lahan seluas 55.850 hektar di Bicol, Visayas Barat, dan Visayas Timur.

Pada hari Senin, 8 Desember, kerusakan pada subsektor tanaman pangan, perikanan dan peternakan mencapai P990,07 juta ($22,14 juta).

Kerusakan infrastruktur pertanian dan perikanan mencapai P29,99 juta ($670,793.15).

Area budidaya padi, jagung, dan tanaman bernilai tinggi paling terkena dampak serangan Ruby, yang pertama kali melanda Samar Timur pada Sabtu malam, 6 Desember.

Pada subsektor perikanan, wilayah budidaya rumput laut di Samar Utara, Leyte, Samar Timur dan Biliran paling terkena dampaknya.

Di wilayah Bicol saja, kerusakan pada pertanian diperkirakan mencapai P90,46 juta ($2,02 juta), Kantor Pertahanan Sipil (OCD) melaporkan pada tanggal 7 Desember.

Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) juga siap mengerahkan 26 kapal berukuran 30 kaki untuk kebutuhan tanggap bencana pemerintah, kata Direktur BFAR Asis Perez.

Pembaruan harga

Departemen Pertanian (DA) memberikan jaminan bahwa harga komoditas pertanian utama di Metro Manila tidak akan naik drastis.

Kawasan produksi terpenting untuk peternakan, unggas, dan tanaman bernilai tinggi tidak berada di kawasan yang terkena dampak badai, kata DA pada Senin 8 Desember.

Sebagian besar petani padi, yang lahan budidayanya terletak di dekat jalur Ruby, mampu memanen tanaman dewasa sebelum musim tanam tiba, kata Menteri Pertanian Proceso Alcala.

“Sebagian besar petani padi sudah bisa memanen tanaman dewasa. Banyak di antaranya yang ditanam lebih awal untuk mengantisipasi musim kemarau (di triwulan terakhir tahun ini). Oleh karena itu, kami tidak melihat dampak buruknya beras produksi,” kata Alcala dalam konferensi pers.

DA juga telah mengajukan benih yang akan digunakan untuk penanaman kembali darurat di daerah yang terkena dampak. Tersedia untuk didistribusikan ke wilayah yang terkena dampak adalah 78.479 karung benih padi berukuran 50 kilogram (kg); 17.854 karung jagung 50 kg; dan 3.337 kg benih untuk tanaman bernilai tinggi.

Wilayah Tagalog Selatan (klaster provinsi CALABARZON dan MIMAROPA) – yang merupakan wilayah produksi utama produk ternak dan unggas di Luzon – diperkirakan tidak akan terkena dampak serius akibat topan ini, tidak seperti ketika Topan Glenda (Rammasun) yang telah memusnahkan populasi unggas di wilayah tersebut. .

“Kami aman dalam pasokan produk unggas. Harga tidak harus naik. Seperti yang kita lihat (prakiraan cuaca), area produksi utama akan terhindar,” kata Alcala.

Harga sayuran juga tidak boleh naik secara signifikan karena area produksi utama tidak akan terkena dampak buruk dari Ruby, kata Alcala.

Pembekuan harga

Sementara itu, Departemen Perdagangan dan Perindustrian (DTI) telah menerapkan pembekuan harga di Albay dan Camarines Sur – yang telah dinyatakan dalam keadaan bencana.

Masbate dan Catanduanes di Wilayah 5; Pilar, Capiz di Wilayah 6; dan provinsi Leyte dan Samar di Wilayah 8 diawasi secara ketat oleh DTI. Harga dan pasokan komoditas di Romblon dan Occidental dan Oriental Mindoro juga dipantau secara ketat oleh DTI. Peningkatan pemantauan harga juga diterapkan di Samar Utara, Samar Timur, Samar, Leyte, dan Leyte Selatan.

Harga harus berada pada level yang sama sebelum keadaan bencana diumumkan. Rappler.com

*($1 = P44.71)

sbobet mobile