• June 21, 2024
Bantuan pangan dan papan sangat dibutuhkan di Samar

Bantuan pangan dan papan sangat dibutuhkan di Samar

(DIPERBARUI) Banyak dari 31,137 keluarga atau 115,685 orang di pusat evakuasi di seluruh provinsi juga kehilangan mata pencaharian karena Ruby

CATBALOGAN, Filipina (DIPERBARUI) – Samar sangat membutuhkan lebih banyak bantuan makanan dan tempat tinggal setelah topan Ruby (nama internasional: Hagupit) melanda provinsi tersebut akhir pekan ini.

Hingga Senin, 8 Desember pukul 10 pagi, pihak berwenang melaporkan terdapat 31.137 keluarga atau 115.685 orang di 339 pusat evakuasi di seluruh provinsi, namun banyak dari mereka dilaporkan sudah pulang.

Tiga korban jiwa juga dilaporkan pada hari Senin, namun tidak semuanya terkait dengan topan.

Gubernur Sharee Ann Tan mengatakan kepada Rappler bahwa anak bungsu dari ketiganya adalah seorang gadis berusia 4 bulan yang meninggal ketika pohon kelapa tumbang di rumah keluarganya di Calbayog City.

Seorang berusia 85 tahun di kota Basey meninggal karena hipotermia, sedangkan korban ketiga, seorang anak berusia 4 tahun di Marabut, meninggal karena penyakit yang konon dideritanya sebelum Ruby.

Tan mengatakan tim penilaian cepat masih memverifikasi laporan korban lainnya di provinsi tersebut.

Beras, kaleng, mie diperlukan

Pemerintah provinsi sejauh ini telah menyalurkan 5.000 karung beras kepada keluarga yang terkena dampak. Mereka sedang mencoba untuk mendapatkan 1.000 tas lagi dari Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD).

“Kami membutuhkan lebih banyak beras, makanan kaleng, dan mie. Begitu kami dapat, kami akan mengemasnya kembali dan kemudian mengirimkannya,” kata Tan.

(Mereka yang ingin membantu atau berdonasi untuk upaya bantuan topan dapat melihat: #ReliefPH for #RubyPH: Orang Filipina membantu orang Filipina.)

“Kami baik-baik saja. Dengan rahmat Tuhan kita bisa rukun. Kami mendapat nasi, Maggi (mie) dan sarden, tapi kami baik-baik saja. Kami mungkin akan kembali ke rumah sore hari,” kata Marisa Señor, seorang pengungsi berusia 43 tahun.

“Kami tidak pulang ke rumah karena tidak ada tempat untuk tidur di rumah kami,” kata Señor, warga Catbalogan yang kini berada di rumah tersebut. Pusat evakuasi biara San Bartolome.

Dia dan ketiga anaknya masih belum bisa kembali rumah mereka di tepi laut setelah rusak akibat gelombang badai.

Prioritas pulau-pulau terpencil

Walikota Catbalogan Stephany Uy Tan mengatakan prioritasnya adalah mengirimkan barang bantuan ke 11 desa pulau di kotanya.

“Kami distribusikan kepada mereka terlebih dahulu karena secara geografis mereka terisolasi dan merekalah yang paling terkena dampaknya. Kami mengirimkannya hari ini dan tim penilaian cepat telah pergi,” katanya kepada Rappler.

Laporan awal menyebutkan bahwa 50% hingga 70% rumah di desa-desa di pulau tersebut rusak total.

Ruby juga menghambat mata pencaharian penduduk di kota-kota tersebut – yang sebagian besar adalah nelayan.

Perusahaan penangkapan ikan besar yang menyediakan lapangan kerja di banyak pulau kehilangan 4 dari 5 kapal penangkap ikannya, yang masing-masing menelan biaya jutaan peso, kata Tan. Belum ada kepastian kapan perahu-perahu tersebut akan beroperasi kembali dan kapan para nelayan yang bekerja dapat kembali memperoleh penghasilan untuk keluarganya.

“Jadi kendala saya, keringannya berapa hari? Karena kalaupun mau sembuh, mereka tidak punya perahu, tidak punya penghasilan,” kata Wali Kota.

Sekitar 5.000 pengungsi di kota-kota kepulauan menerima makanan enak selama dua hari. Dibutuhkan seluruh dana pemerintah daerah untuk memenuhi kebutuhan mereka yang terkena dampak, namun Uy-Tan mengatakan hal terburuk bisa saja terjadi.

“Saya lebih suka memberi makan satu juta orang daripada hanya menyisakan satu korban jiwa,” kata walikota.

Bantuan Palang Merah

Di Kota Davao, Komite Palang Merah Internasional menyatakan hal yang sama mengerahkan konvoi 26 truk untuk mengirimkan perbekalan makanan warga yang terkena dampak bencana di Samar.

Petugas komunikasi ICRC Albert Madrazo mengatakan truk-truk tersebut telah pergi
Kota Davao pada hari Minggu pagi hari, 7 Desember, dan akan berusaha segera menghubunginya
kota-kota yang terkena dampak setelah pelabuhan di Kota Surigao dibersihkan kembali beroperasi.

26 truk tersebut membawa jatah makanan untuk 25.000 orang dan peralatan penyediaan air yang mampu menyediakan air bersih dan layak minum air seharga 5.000.

Sebuah bus van yang membawa perbekalan medis untuk fasilitas kesehatan di kota-kota yang terkena dampak juga menjadi bagian dari konvoi, kata Madrazo. dengan laporan dari Karlos Manlupig/Rappler.com

sbobet terpercaya