• May 27, 2024
Kesepakatan segel EDC yang dipimpin Lopez untuk ladang angin

Kesepakatan segel EDC yang dipimpin Lopez untuk ladang angin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

EDC menandatangani perjanjian dengan perusahaan Denmark Vesta untuk memasok 29 turbin angin untuk proyek Burgos, lebih dari 20 turbin angin yang kini dimiliki ladang angin Bangui

MANILA, Filipina – Unit energi terbarukan dari Lopez Business Group melanjutkan proyek pembangkit listrik tenaga anginnya di Ilocos Norte, barat laut Luzon.

Dalam keterbukaan informasi di bursa pada Jumat, 1 Maret, Energy Development Corp. (EDC) mengatakan pihaknya menandatangani kesepakatan senilai $300 juta dengan perusahaan Denmark Rompi untuk penyediaan turbin angin, pembangunan ladang angin, gardu induk dan jalur transmisi.

EDC telah mengumumkan rencananya untuk pembangkit listrik tenaga angin berkapasitas 87 MW di kota Burgos pada tahun 2009, namun mereka menunggu kebijakan pemerintah mengenai proyek energi terbarukan, termasuk skema feed-in tariff (FIT) yang memungkinkan investor swasta untuk berhasil. pada beberapa biaya modal mereka kepada konsumen.

Ketika EDC mengumumkan kesepakatan Vestas pada hari Jumat, mereka juga menyatakan ingin memulai proyek tersebut pada tahun 2014.

Vestas adalah produsen turbin angin terbesar di dunia, dan sebelumnya memasok 20 turbin angin ke NorthWind Power Development Corp., yang mengoperasikan ladang angin di kota terdekat Bangui. (Ayala Corp memiliki 50% saham di NorthWind melalui unit yang dimiliki sepenuhnya, Michigan Power Inc.).

Vestas memasok 29 turbin angin V90-3,0 MW ke EDC untuk Proyek Angin Burgos (BWP), yang diperkirakan akan menghasilkan 233 GWh setiap tahunnya dan memberi listrik pada lebih dari satu juta rumah tangga setelah beroperasi.

Proyek Angin Burgos mencakup sekitar 600 hektar di 3 barangay: Saoit, Poblacion dan Nagsurot.

Ladang angin ini akan dihubungkan ke jaringan listrik Luzon melalui jalur transmisi 115 kV ke gardu induk Burgos milik National Grid Corporation of the Philippines (NGCP).

“Kami telah mempersiapkan proyek ini sejak lama dan kami bertekad untuk mencapai komersialisasi sedini mungkin sehingga kami dapat menyediakan energi angin yang bersih dan berkelanjutan bagi jaringan listrik Luzon,” kata Federico Lopez, Ketua dan Chief Executive Officer dari EDC.

“Proyek ini sejalan dengan arahan strategis jangka panjang First Gen Corporation (perusahaan induk EDC) untuk menjadi perusahaan energi terbarukan terdiversifikasi yang terkemuka di negara ini. Hal ini akan menghilangkan sekitar 129.000 ton emisi karbon setiap tahunnya dan tentunya akan membantu mitigasi perubahan iklim,” kata Lopez.

EDC mencatat bahwa jaringan listrik Luzon membutuhkan tambahan 4.200 MW selama 10 tahun ke depan, berdasarkan proyeksi peningkatan permintaan listrik tahunan sebesar 4,5%.

EDC adalah produsen listrik panas bumi terbesar di negara ini.

PANGGILAN PRESIDEN.  Ketua Emeritus Perusahaan Pengembangan Energi (EDC) Oscar Lopez dan Ketua dan Chief Executive Officer Federico Lopez, serta Presiden dan Chief Executive Officer Vestas Wind Systems Ditlev Engel melakukan kunjungan kehormatan kepada Presiden Benigno S. Aquino III pada hari Jumat, 1 Maret di Malacañan-made sebuah istana  Foto oleh Biro Malacañang

– Rappler.com

Togel HK