• June 22, 2024
Kesiapsiagaan bencana, aplikasi manajemen?  Ya!

Kesiapsiagaan bencana, aplikasi manajemen? Ya!

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang memberikan dukungannya pada aplikasi dan platform online yang dapat meningkatkan kesiapsiagaan bencana dan memfasilitasi keterlibatan masyarakat

MANILA, Filipina – Pemerintah memberikan dukungannya pada pengembangan aplikasi dan platform online untuk kesiapsiagaan dan manajemen bencana.

Dua acara di bulan April dan Mei akan mendorong para pengembang, ahli data, dan profesional teknologi informasi untuk membuat aplikasi dan program yang dapat membantu masyarakat mengidentifikasi risiko bencana dan mempersiapkan diri menghadapi bencana alam.

“Readysaster: Peretasan untuk Ketahanan,” sebuah forum yang diadakan pada tanggal 10 hingga 11 Mei memungkinkan para ahli teknologi untuk berkolaborasi dalam proyek-proyek tersebut.

Acara ini merupakan bagian dari proyek Fasilitas Global untuk Pengurangan dan Pemulihan Bencana (GFDRR) Bank Dunia yang bertujuan untuk membangun ketahanan masyarakat terhadap bencana alam melalui penggunaan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang inovatif.

Acara lainnya, “Kamp Teknologi Filipina: Pengurangan Risiko Bencana dan Respons untuk Ketahanan” yang pertama, akan diadakan pada 5 hingga 6 Mei. Ini diselenggarakan oleh Departemen Luar Negeri AS, Badan Pembangunan Internasional AS, dan Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kedua peristiwa tersebut saling melengkapi, kata Abigail Valte, wakil juru bicara pengusaha kepresidenan.

Keduanya mengungkapkan “komitmen bersama untuk menjajaki segala cara untuk memberikan solusi terhadap risiko dan bahaya bencana,” ujarnya di stasiun radio dzRB pada Sabtu, 26 April.

Aplikasi manajemen yang baik

Pemerintahan Aquino juga mendukung acara yang akan mempertemukan para advokat, pakar, dan akademisi untuk bertukar pikiran tentang bagaimana teknologi dapat digunakan untuk mendorong tata kelola pemerintahan yang baik dan keterlibatan masyarakat.

Forum Pusat Pengetahuan untuk Pembangunan yang diadakan di Taguig City pada tanggal 23-25 ​​April mengeksplorasi bagaimana platform online dapat membantu masyarakat memantau pelaksanaan program-program utama pemerintah seperti program bantuan tunai bersyarat (CCT).

Pemerintah juga berupaya mengejar ketertinggalan teknologi untuk memenuhi janjinya akan transparansi dan tata kelola yang baik.

“Pemerintah berencana untuk segera menerapkan mekanisme umpan balik nasional,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda, yang merupakan salah satu pembicara utama di forum tersebut.

“Mekanisme” ini adalah sebuah platform online yang akan menghubungkan pemerintah dengan masyarakat sipil. Melalui website, warga”akan dapat melibatkan pemerintah dengan meluncurkan petisi atau melakukan penyelidikan online,” tambahnya.

Platform baru ini akan memungkinkan masyarakat berkontribusi dalam pembuatan kebijakan dan memantau pelaksanaan program pemerintah.

Portal lengkap untuk layanan pemerintah juga sedang dibangun. Proyek yang dipimpin oleh Departemen Sains dan Teknologi ini bertujuan untuk mentransfer semua aplikasi layanan pemerintah secara online, sehingga menghilangkan kebutuhan untuk mengantri di kantor-kantor pemerintah.

Sejak tahun 2011, pemerintah telah meluncurkan beberapa portal online, antara lain Lembaran Resmi melalui kantor sekretaris pers, Anggaran kota oleh Departemen Anggaran dan Manajemen, dan Buka data untuk membuat dokumen dan informasi publik yang mempengaruhi kehidupan masyarakat tersedia untuk masyarakat umum. – Rappler.com

Teknologi bencana gambar dari Shutterstock

SDy Hari Ini