• April 15, 2024
Kesimpulan: Perempat final Euro 2012

Kesimpulan: Perempat final Euro 2012

Tahun ini Portugal, Jerman, Spanyol, dan Italia menjadi timnas papan atas Eropa.

NYALA, Sudan — Perempat final turnamen sepak bola paling kompetitif dan spektakuler di dunia ini baru saja selesai di Ukraina dan Polandia, dua negara tuan rumah bersama Kejuaraan Sepak Bola Eropa 2012 yang diselenggarakan oleh Persatuan Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) .

UEFA Euro 2012 telah diselenggarakan sejak 8 Juni, dengan 16 negara sepak bola terbaik Eropa bersaing memperebutkan gelar kontinental Eropa, sebuah turnamen yang diadakan setiap 4 tahun sekali sejak tahun 1960.

Tim sepak bola papan atas dunia hadir di Euro 2012, selain dua raksasa Amerika Selatan Brazil dan Argentina.

Tahun ini, Portugal, Jerman, Spanyol, dan Italia menjadi 4 tim nasional sepak bola terbaik Eropa – atau begitulah hasil pertandingannya.

Ini adalah kesimpulan yang logis.

Keempat tim tersebut menunjukkan potensi paling besar sejak awal Euro 2012. Mereka menunjukkan penguasaan bola yang hebat, kemampuan mengubah strategi dan formasi tim, serta kemampuan memvariasikan ritme permainan selama bermain.

Tidak ada tim lain yang bisa menunjukkan fleksibilitas dan teknik seperti 4 tim ini selama turnamen.

Portugal

Portugal secara logis menang melawan Republik Ceko yang tidak pernah bisa menandingi potensi ofensif Portugal yang perkasa.

Begitu Cristiano Ronaldo bangun (setelah pertandingan dimulai selama 30 menit) hanya ada satu tim di lapangan. Portugal mendominasi permainan dengan banyak peluang dan banyak penyelamatan yang dilakukan Petr Cech.

Hal yang tak terhindarkan terjadi 11 menit sebelum babak kedua berakhir, ketika lari brilian Ronaldo membuat lawannya asal Ceko itu keluar dari posisinya dan mencetak gol melalui tendangan menyelam yang berada di luar jangkauan kiper.

Cristiano Ronaldo kini dalam kondisi prima dan mengukuhkan status superstarnya, berharap bisa mengangkat tim nasionalnya. Kita lihat saja apakah dia bisa memimpin negaranya meraih gelar juara, sama seperti superstar lainnya, Maradona, yang mengangkat Argentina meraih gelar Piala Dunia di Meksiko pada tahun 1986.

Jerman

Jerman memenangkan perempat finalnya melawan Yunani 4-2 di hadapan Kanselir Angela Merkel yang terlihat sangat menikmati pertandingan tersebut, terutama ketika tim nasionalnya mencetak gol.

Kecuali di 6 menit pertama babak kedua pertandingan, kemenangan Jerman tak pernah diragukan, bahkan saat Yunani menyamakan kedudukan menjadi 1-1.

Supremasi Jerman dengan cepat kembali terjalin dan mereka berhasil mencapai babak semifinal Euro 2012. Untuk menunjukkan betapa percaya diri Jerman, manajer mereka bahkan mengganti seluruh lini serang dengan 3 pemain baru, termasuk Mario Gomez yang berada di bangku cadangan, digantikan oleh si rubah tua Miroslav Klose yang mencetak gol ketiga Jerman.

Jerman akan menghadapi Italia di semifinal.

Spanyol

Spanyol menjalani malam yang tenang, mengalahkan Prancis yang sedih 2-0, tidak mampu menciptakan bahaya apa pun di babak Spanyol.

Prancis, yang sudah terguncang akibat kekalahannya dari Swedia dan kembali terkoyak oleh perselisihan internal di dalam skuad, memulai dengan tim yang terlalu defensif, takut akan penguasaan bola oleh Spanyol.

Taktik pertahanan Prancis menunjukkan batasnya pada menit ke-19 ketika pemain Real Madrid Xavi Alonso mencetak gol melalui sundulan yang mengakhiri pergerakan yang benar-benar mengungguli pertahanan Prancis.

Terlepas dari dua gerakan menyerang Prancis yang malu-malu, Spanyol dengan tenang mengendalikan pertandingan, bermain di gigi satu dan terkesan sedang menghemat tenaga untuk laga semifinal melawan Portugal.

Spanyol menutup kemenangannya melalui penalti yang kembali dicetak oleh Xavi Alonso yang menjalani malam luar biasa untuk pertandingannya yang ke-100 untuk Spanyol.

Bagi Prancis, gambaran mengenai kampanye buruk mereka di Afrika Selatan muncul kembali dengan beberapa pemain mereka menunjukkan perilaku buruk di depan umum. Negara ini sekali lagi berada dalam mode krisis, karena merasa muak dengan beberapa pemainnya.

Italia

Perempat final keempat mempertemukan Italia melawan Inggris. Meskipun tidak ada gol hingga akhir perpanjangan waktu, ini adalah pertandingan yang fantastis dengan Italia yang energik mengendalikan permainan dan banyak peluang mencetak gol yang dipimpin oleh playmaker luar biasa mereka, Andrea Pirlo.

Tidak ada orang lain yang bisa mengoper bola seperti pemain jenius asal Italia itu.

Inggris menghabiskan sebagian besar waktunya mempertahankan gawangnya di bawah komando kuat pemimpin pertahanannya John Terry. Pertandingan ditentukan melalui adu penalti yang lebih mengutamakan karakter daripada teknik: seorang pemain, yang biasanya kelelahan dalam pertandingan yang berlangsung selama 120 menit, harus mengalahkan pemain lain yang mencetak gol di depan 60.000 orang yang berteriak dan TV. – kamera dipertahankan.

Inggris memimpin lebih awal tetapi Italia bangkit berkat dua pemain. Pirlo mengakhiri permainannya dengan tendangan penalti yang luar biasa, hanya dengan menggigit bola yang meluncur melewati kiper Inggris Joe Hart yang sudah lebih dulu menukik ke sudut kanannya.

Kecemerlangan Pirlo membunuh kepercayaan diri Hart terhadap tembakan indahnya dan penampilannya.

Kemudian kiper Italia, Gianluigi Buffon, menunjukkan kepada semua orang mengapa dia masih masuk dalam 5 kiper terbaik dunia.

Buffon menghabisi Inggris dengan menghentikan penalti Ashley Cole. – Rappler.com

Christoph Sutter adalah penggemar berat olahraga dan Filipina, tempat dia tinggal dan bekerja selama beberapa tahun. Kini ia ditempatkan di negara lain, dan terus menjaga hubungan baik dengan Filipina dan rakyatnya. Kecintaannya pada sepak bola adalah salah satu cara untuk tetap berhubungan dan berbagi momen penuh emosi dengan teman dan masyarakat Filipina.

Cerita terkait:

Keluaran Sidney