• June 21, 2024
Kesulitan penyesuaian Ginebra terus berlanjut

Kesulitan penyesuaian Ginebra terus berlanjut

MANILA, Filipina – Kembali untuk keempat kalinya di Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA), Gabe Freeman melakukan semuanya.

Dia menikmati suasana unik di Smart Araneta Coliseum yang bersejarah; unik untuk penggemar bola basket Filipina; dan unik untuk tim barunya Barangay Ginebra San Miguel.

Freeman (28) kembali tampil dengan mencetak 17 poin di kuarter pertama melawan Rain or Shine Elasto Painters pada Minggu, 20 April.

Dia menuntut kerumunan yang riuh dan dengan senang hati menanggapinya sambil mengangkat tangannya ke udara. Energinya sangat terasa. Meskipun timnya kalah, Freeman, yang menyelesaikan pertandingan itu dengan 29 poin dan 17 rebound, menunjukkan intensitas yang mengalir ke tribun penonton dan mengalir kembali ke dirinya.

Namun kejadian itu tidak terjadi lagi di game keduanya, dengan Ginebra berjuang untuk tetap hidup dua hari kemudian pada Selasa malam, 22 April, melawan pemain yang mengalahkan dua kali dan unggulan teratas Talk ‘N Text Tropang Texters.

Kembalinya Freeman ke PBA terhenti ketika timnya digulingkan oleh Texters 97-84. Itu adalah akhir yang pahit dari sebuah konferensi yang bisa saja terjadi.

Dengan konferensi mereka yang dipertaruhkan, Ginebra gagal memberikan Talk ‘N Text perlawanan yang seharusnya mereka tunjukkan. Lawan mereka menguasai kedua ujung lapangan dan tidak ada apa pun, bahkan 19 poin veteran Mark Caguioa, yang bisa menyelamatkan Ginebra dari hal yang tak terhindarkan.

Menara Kembar Greg Slaughter dan Japeth Aguilar digabungkan hanya di 13 titik tenang sepanjang malam. Mereka tampaknya tidak memiliki peluang melawan importir garis depan Richard Howell, Ranidel de Ocampo dan Harvey Carey.

Sebelum pertandingan Selasa malam, Freeman impor ketiga Ginebra berjanji bahwa dia dan tim akan bekerja untuk mengembalikan semangat “Never Say Die” yang mewujudkan franchise tersebut.

“Para kritikus mengatakan kami tidak memiliki sikap seperti itu lagi, jadi kami akan menanamkannya lagi dalam diri kami,” tegasnya.

Dan untuk satu malam, Freeman menghidupkan kembali hati Ginebra yang tampaknya gagal dengan intensitas dan sikap berapi-apinya di lapangan melawan Rain or Shine. Setelah sebelumnya bermain untuk tim lain seperti San Miguel Beermen dan Barako Bull, pemain asli Phoenix, Arizona setinggi 6 kaki 5 inci ini jelas akrab dengan sikap yang dikenal Ginebra, serta energi yang mereka butuhkan — dan dia adalah terlalu bersemangat untuk menjadi bagian darinya.

“Kamu pasti mengira aku sudah berada di sini selama 6 tahun. Saya memainkan tahun pertama saya melawan Ginebra dan kami mengalahkan mereka di kejuaraan. Mereka bermain keras saat itu dan banyak konferensi lainnya,” jelas Freeman, yang tidak bermain sejak November 2013 setelah tangannya patah saat berkunjung ke National Basketball League of Canada.

“Itu membuat saya lebih mudah bermain dengan mereka dan sikap Never Say Die. Sekarang saya adalah bagian darinya. Ini membuatku merasa lebih baik. Itu membuat saya merasa nyaman sebagai atlet profesional.”

Nyeri penyesuaian

LA Tenorio keluar dari ruang ganti dengan ekspresi yang sama seperti yang terlihat di wajahnya lebih dari dua bulan lalu, setelah semifinal Game 7 melawan San Mig Coffee.

Di lain waktu, konferensi lain, jadwalnya sedikit berbeda, tetapi hasilnya tetap sama, atau bahkan lebih buruk.

Jika saya pergi satu per satu, kita tidak akan selesai hari ini,” kata point guard berusia 29 tahun itu ketika ditanya apa masalah Ginebra dalam konferensi ini. (Jika kita membahasnya satu per satu, kita tidak akan pernah menyelesaikannya sekarang.)

Adaptasi, tampaknya, adalah masalah besar bagi para penonton.

Ginebra, tim yang tampaknya ditakdirkan untuk hal-hal besar jika melihat roster mereka di atas kertas, mengalami keterpurukan selama konferensi Piala Komisaris 2014.

Mereka finis 3-6 di akhir babak playoff, nyaris tidak bisa mendapatkan momentum menjelang babak playoff, dan tertunduk hanya pada game pertama di perempat final.

Hal ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa mereka mengalami kesulitan dalam hal impor.

(Alasan) nomor satu, kami tidak senang mengikuti konferensi iniTenorio mengeluh. “Dalam konferensi yang sangat singkat, impor kita berubah tiga kali.” (Alasan nomor satu, kami tidak puas dengan masukan kami dari konferensi ini. Dalam konferensi yang sangat singkat, kami mengubah masukan sebanyak 3 kali.)

Konferensi ini, Ginebra telah melalui 3 kali impor dengan Freeman menjadi yang ketiga. Sebagai permulaan, mereka memiliki Leon Rodgers yang berpikiran ofensif, yang rata-rata mencetak 30,33 poin dan 10,17 rebound, per pba-online.net.

Namun setelah sedikit sukses bersamanya dalam 6 pertandingan, di mana Ginebra unggul 2-4, tim memutuskan untuk mendatangkan Josh Powell.

Keberuntungan masih belum berpihak pada Raja Gin.

Setelah hanya satu pertandingan, di mana ia mencetak 16 poin dan meraih 15 papan dalam kemenangan 88-78 atas Meralco Bolts, Powell akhirnya dipanggil oleh Houston Rockets ketika babak playoff NBA dimulai, membuat Ginebra kurang penting di pertandingan terakhir yang penting. sebelum pembayaran lokal.

Saat itulah Ginebra memutuskan untuk bergabung dengan veteran PBA Freeman.

“Karena pengalamannya bermain di PBA,” pelatih Juno Sauler menjelaskan keputusan mereka. “Dan energi serta intensitas yang bisa dia berikan, itulah yang dia tunjukkan. Lalu juga batas waktunya, itu faktor lainnya. Tapi juga dengan apa yang dia lakukan di konferensi-konferensi sebelumnya.”

Freeman telah mencetak lebih dari 22 poin dalam tiga pertandingan terakhirnya di PBA sejak musim 2008-2009. Dan untuk dua pertandingan konferensi ini, Freeman juga mencetak rata-rata 22 poin.

Pencampuran impor

Pada Piala Filipina sebelumnya, Ginebra secara umum mampu memaksimalkan rosternya. Dan untuk pertama kalinya, sepertinya tim berada di jalur cepat untuk kembali ke masa kejayaannya.

Meski gagal di semifinal, harapan dan semangat masih belum surut. Konferensi berikutnya, pendukung tim berjanji, Ginebra akan berbuat lebih baik.

Namun, mereka tidak dapat mengulangi performa mereka di Piala Filipina karena memasukkan impor ke dalam sistem mereka hanya menghambat upaya mereka untuk mempertahankan performa kemenangan mereka.

Dengan impor, pelanggaran Ginebra tidak begitu lancar.

Center pendatang baru Greg Slaughter adalah salah satu senjata terbesar Ginebra di Piala Filipina, namun mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan permainan yang sarat impor.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Penuh dengan ancaman ofensif, impor membatasi pergerakan bola dan menghalangi ledakan pemain dari bangku cadangan – sesuatu yang diandalkan Ginebra selama Piala Filipina. Pelanggaran kini terfokus pada impor. Dan itu adalah penyesuaian yang Ginebra masih belum bisa melakukannya.

Begitu bola sampai ke tangan pemain impor, Anda hampir selalu bisa berharap dia akan melakukan tembakan, melawan alur permainan mereka.

Apa yang dibutuhkan Ginebra adalah pemain yang berpikiran ofensif yang kecenderungannya masih mengoper bola terlebih dahulu dan melibatkan anggota tim lainnya. Mereka juga membutuhkan impor bahan peledak yang terutama merupakan sumber energi.

Tenorio juga mencatat penurunan pertahanan mereka.

“Kami memulai dengan datar (konferensi ini) jadi saya pikir kami perlu meningkatkan pertahanan dan ofensif. Chemistry kami dalam bertahan tidak ada. Jadi saya pikir kita perlu memperbaikinya.”

Dia menambahkan, “Saya pikir kami telah meningkat (Saya pikir kami telah meningkat). Talk ‘N Text terlalu berlebihan bagi kami.”

Terakhir kali Ginebra mendapatkan impor yang berhasil bagi mereka adalah pada konferensi yang sama setahun yang lalu, dengan Vernon Macklin untuk Piala Komisaris 2013.

Dalam konferensi besar itu, dengan Alfrancis Chua sebagai pelatih kepala, Ginebra tidak sepenuhnya kebal terhadap nasib buruk dan perjuangan, namun mereka juga tidak kebal terhadap Never Say Die.

Dengan pemimpin mereka, Caguioa, absen hampir sepanjang konferensi itu karena cedera lutut, rekan satu timnya bangkit dan membalikkan kekalahan serupa di perempat final sebagai unggulan ke-7 melawan Rain or Shine. Mereka kemudian melanjutkan perjalanan Cinderella mereka, mengalahkan Talk ‘N Text 3-2 di semifinal best-of-5.

Meskipun mereka kalah dari Alaska di final, konferensi itu masih patut dikenang. Macklin adalah faktor X mereka saat itu. Dia cocok dengan semua rekan satu timnya, terutama Tenorio, yang sering dikaitkan dengannya untuk melakukan lob ke arah pemain lawan.

Betapa besar perbedaan yang bisa dihasilkan satu tahun penuh bagi sebuah tim.

‘Tim terbaik di PBA’

Freeman, yang hanya berhasil mencetak 15 poin dan 22 rebound dalam pertandingan melawan Talk ‘N Text, masih senang dengan permainan tim barunya meski kalah.

Bahkan, ia melanjutkan dengan menyatakan bahwa Ginebra “adalah tim terbaik di PBA”.

Menurutnya, dari segi bakat, Ginebra merupakan ancaman di semua posisi. Tim ini dipenuhi pemain bagus yang bisa mengambil alih tim kapan saja. Mata rantai yang hilang, katanya, adalah kohesi tim.

“Kami harus menemukan cara untuk bermain dengan semua orang,” jelasnya. “Kami harus melibatkan pihak-pihak besar, kami harus mulai dari dalam dan terus meningkat. Dengan point guard yang baik, kita harus melibatkan mereka. Kita harus memasukkan mereka ke dalam campuran.”

Tenorio juga menyuarakan sentimen yang sama untuk tim yang ia yakini akan segera memecahkan kode tersebut dan akhirnya mengakhiri paceklik gelar selama 6 tahun.

“Dalam hal pemain individu, kami tidak diragukan lagi adalah tim paling bertalenta,” kata Tenorio. “Tetapi bakat saja tidak cukup.”

‘Lembut’ dan ‘malas’

Hanya beberapa jam setelah kekalahan Ginebra yang tidak menguntungkan, penjaga veteran Caguioa mengkritik rekan satu timnya di Twitter, mengatakan bahwa Ginebra saat ini jauh dari tim yang mengintimidasi seperti dulu.

Dia mengatakan rekan satu timnya “lembut” dan “malas” dan bahkan jika Phil Jackson yang legendaris melatih mereka, mereka tetap tidak akan menang.

Namun, meskipun banyak perubahan dan periode penyesuaian yang goyah yang dialami Ginebra, Tenorio dapat melihat cahaya di ujung terowongan.

Saya melihat masa depan cerah tim ini. Dan semua orang mengatakan kami masih melakukan penyesuaian karena staf kami masih baru di tim. Anda juga bisa mendapatkannya. Semua orang sebenarnya memulai dari bawah.”

(Saya melihat masa depan yang cerah untuk tim ini. Dan semua orang mengatakan kami masih melakukan penyesuaian karena ada banyak orang baru di tim. Kami akan mencapainya. Semua orang memulai dari bawah tentunya.)

Never Say Die tampaknya absen untuk Ginebra sepanjang Piala Komisaris. Mereka adalah tim yang sangat berbeda dibandingkan dengan mereka di Piala Filipina.

Kekalahan dari Talk ‘N Text merangkum kisah konferensi pertengahan musim Ginebra – kilasan kecemerlangan yang tidak dapat dipertahankan.

Mereka memiliki bagian-bagian yang membentuk tim juara. Namun Ginebra harus belajar untuk membuat semua bagian tersebut berfungsi sebagai satu unit yang terkelola dengan baik – sebuah unit yang hanya akan muncul seiring berjalannya waktu dan komitmen kolektif dari setiap anggota tim untuk menerapkan sistem tersebut.

Ironisnya, tidak ada waktu yang lebih tepat bagi mereka untuk tetap berpegang pada mantra tim populer mereka selain ketika mantra tersebut sepertinya tidak dapat ditemukan.

“Kadang-kadang Anda mungkin sudah mengetahui semua bagian dari teka-teki itu, tetapi tidak mengetahui instruksi untuk teka-teki itu,” kata Freeman dengan sangat baik. Di atas kertas kami adalah salah satu tim terbaik, namun di lapangan kami harus menyatukannya.” – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini