• April 22, 2024
Ketidakadilan menyebabkan kehancuran pahlawan super

Ketidakadilan menyebabkan kehancuran pahlawan super

Rappler mengulas game ‘Injustice: Gods Among Us’

(Lihat gambar aslinya www.ketidakadilan.com)

Format yang tersedia: XB360, PS3, WII U

Ulasan tentang: XB360

Peringkat: T untuk Remaja

MANILA, Filipina – Bagi banyak penggemar, hanya ada satu game pertarungan superhero yang menentukan genre: game yang sudah berjalan lama Marvel vs Capcom seri. Pertama Marvel vs Capcom permainan keluar pada pertengahan tahun 90an pada puncak popularitas genre ini. Capcom, seperti kita ketahui, adalah pengembangnya petarung jalanan seri. Seorang familiar petarung jalanan lawan pada saat itu adalah yang paling kejam Mortal Kombat. Mortal Kombat vs DC Universe tiba pada tahun 2008, sangat terlambat dalam perebutan mahkota superhero crossover.

Sebagai game pertarungan pahlawan super DC, Dewa ketidakadilan di antara kita mengklaim silsilahnya dari Mortal Kombat waralaba. Game tersebut dikembangkan oleh NetherRealm Studios yang kini menjadi Sisir FanaT game setelah mengambil alih dari Midway Games yang sudah tidak ada lagi. Tidak adil menghilangkan elemen crossover dan mengisi roster petarungnya dengan pahlawan super dan penjahat super dari alam semesta DC.

Video game selalu menjadi alat yang efektif untuk pemberdayaan virtual dan melampaui keterbatasan fisik individu. Game telah berkembang menjadi simulasi yang sangat kompleks untuk kesenangan kita sendiri. Tidak adil tidak cukup “mensimulasikan” apa pun secara akurat, namun dapat bermanfaat bagi mereka yang menemui jalan buntu yang masih belum pasti sejak awal. hari-hari di halaman sekolah. Siapa yang benar-benar menang dalam baku hantam berkekuatan super: Superman atau Shazam? Batman atau Panah Hijau? Flash atau Lentera Hijau? Di pihak penjahat super: Solomon Grundy atau Bane? Harley Quinn atau Catwoman? Kiamat atau Adam Hitam?

BATMAN VS.  manusia super.  Bagi mereka yang tidak puas dengan hasil pertarungan mereka di The Dark Knight Returns, inilah waktunya untuk pertandingan ulang

(Lihat gambar aslinya www.ketidakadilan.com)

Dari sudut pandang komik, mengadu Batman (tanpa baju besi bertenaga dan persenjataan berbahan Kryptonite) melawan Superman atau Wonder Woman melawan Green Arrow bukanlah proposisi yang adil. Bahkan membuang logika buku komik ke angin, Tidak adil beralih ke logika video game menyiapkan pertandingan antara metahuman yang memiliki tingkat kekuatan super berbeda. Seperti kebanyakan diskusi yang pernah dilakukan seseorang semasa kanak-kanak di halaman sekolah, penggunaan logika bersifat opsional, terutama jika hal itu menghalangi perdebatan verbal yang baik.

Dengan materi sumber alam semesta DC yang luas di belakangnya, seperti yang diharapkan Tidak adil untuk memiliki latar belakang bintang. Seperti cerita DC yang epik Kerajaan datang atau Krisis di Bumi Tanpa Batas terlintas dalam pikiran. Sayangnya, seperti kebanyakan game pertarungan, ceritanya berada di urutan belakang, meski masih mengalahkan mode cerita game pertarungan lain di luar sana.

Dimaksudkan sebagai twist yang mengejutkan, penjahat utama dalam mode cerita adalah Superman, atau lebih tepatnya, Superman dari realitas alternatif. Karena pembunuhan keluarganya di tangan Joker yang melakukan genosida, pengganti Superman telah memutuskan bahwa negara polisi adalah bentuk pemerintahan dunia yang ideal. Entah melalui paksaan dan intimidasi, dia membuat anggota Justice League lainnya menuruti keinginannya. Pengecualiannya adalah Batman pengganti yang memilih memihak para pemberontak.

PANAH VS.  LASO.  Green Arrow mencoba melawan Amazon yang paling terkenal

(Lihat gambar aslinya www.ketidakadilan.com)

Keretakan dimensional mengirimkan versi utama Wonder Woman, Aquaman, Green Lantern, Green Arrow, dan Batman (dengan Joker di belakangnya) ke dalam realitas alternatif ini. Prime Superman bergabung dengan pesta tersebut jauh di kemudian hari di alterverse dengan bantuan gerbang dimensional yang ditenagai oleh Flash di atas treadmill. Kami tidak mengejekmu. Seiring berjalannya cerita, kedengarannya semakin seperti itu Teman Super sebagai Krisis Tanpa Batas. Sebagian besar potongan adegannya timpang dengan akting suara yang tidak bagus. Pengecualian adalah karya suara luar biasa dari pengisi suara lama Batman, Kevin Conroy.

Hal menyakitkan lainnya untuk Tidak adil adalah desain karakter. Meskipun desainnya sangat detail, NetherRealm tampaknya berusaha terlalu keras dengan interpretasi ulang terhadap kostum ikonik. Superman akhirnya memiliki bantalan bahu berwarna merah atau penampilan Batman seperti di film Joel Schumacher. Kostum Flash, Aquaman, dan Wonder Woman juga terlihat terlalu mencolok. Meskipun wajar jika seseorang seperti Joker memiliki wajah yang cacat, sama sekali tidak masuk akal jika Aquaman dan Wonder Woman memiliki wajah yang sangat jelek. Sekali melihat Wonder Woman dan Anda akan mulai berpikir bahwa judul game tersebut merujuk padanya: ketidakadilan yang dilakukan terhadap tubuh cantik Amazonnya.

Terlepas dari plot turunan dan dialog konyol, kita semua tahu bahwa cerita tersebut hanyalah alasan untuk ledakan pahlawan super dalam proporsi yang epik. Di arena ini, Tidak adil memberikan pukulan yang sangat kuat sekaligus mengatasi masalah ketidakseimbangan karakter. Di dunia Tidak adil, tidak ada karakter yang terlalu lemah atau terlalu kuat untuk mencegah mereka bertarung satu sama lain.

KECEPATAN MATI.  Nightwing bertahan melawan manusia tercepat yang masih hidup

(Lihat gambar aslinya www.ketidakadilan.com)

Game ini membagi pahlawan dan penjahat menjadi dua kategori utama: pengguna kekuasaan dan pengguna gadget. Pengguna yang kuat adalah mereka yang memiliki kemampuan metahuman bawaan seperti Superman, Wonder Woman, Flash, Black Adam, dan Doomsday. Karakter gadget seperti Batman, Green Arrow, Cyborg, Joker dan Lex Luthor.

Pertarungan bergerak dalam bidang 2D dengan karakter dengan 3 tingkat serangan, gerakan menghindar, dan kemampuan unik. Dengan setiap serangan atau blok yang berhasil, meteran listrik terisi yang dapat digunakan dengan berbagai cara. Menggunakan kemampuan khusus memang menyenangkan, apalagi jika melihat animasi yang panjang dan berlebihan. Flash mengelilingi dunia untuk melancarkan serangan, Sinestro mengirim lawannya ke luar angkasa, dan Batman mengaktifkan Batmobile sebagai pendobrak.

Tidak adil juga menaruh banyak perhatian pada arena yang sepenuhnya dirender dalam 3D dan memiliki beberapa level. Ada juga beberapa interaktivitas karakter dengan lingkungan. Selain penghancuran lingkungan biasa, pemain juga dapat mengaktifkan area khusus di arena untuk menimbulkan kerusakan ekstra pada lawannya. Lokasi terkenal seperti Fortress of Solitude, Batcave, Watchtower, Hall of Justice, dan Atlantis menjadi latar belakang pertempuran superhero.

Tonton trailernya di sini:

Setelah Anda melupakan cerita yang bisa dibuang, Tidak adil adalah petarung berkemampuan yang sangat memuaskan untuk dimainkan. Mungkin seperti Justice League, kekuatan terbesarnya adalah kesatuan yang kuat dari berbagai bagian yang menghasilkan game pertarungan yang bagus. – Rappler.com

Ed Geronia

Ed Geronia Jr. adalah Chief Information Officer di Sari Software Solutions. Dia adalah mantan pemimpin redaksi majalah PC Gamer dan majalah Games Master Filipina, dan mantan co-editor majalah T3 Filipina.

Data HK