• April 23, 2024
Ketika Al-Qaeda menargetkan Paus Yohanes Paulus II

Ketika Al-Qaeda menargetkan Paus Yohanes Paulus II

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apa yang terjadi terakhir kali Paus mengunjungi Filipina?

Manila, Filipina – Terakhir kali seorang paus mengunjungi Manila pada tahun 1995, tentakel kelompok teroris al-Qaeda ditemukan di Asia Tenggara.

Rapper Carmela Fonbuena mengajukan laporan ini.

Carmela Fonbuena melaporkan.

Sekarang ini adalah sebuah apartemen yang bisa Anda sewa dengan harga kurang dari seribu dolar sebulan, tapi tidak ada harga untuk apa yang ditemukan 20 tahun lalu di salah satu kamar di Apartemen Dona Jose di Manila.

Ini menyelamatkan Paus Yohanes Paulus II dari rencana pembunuhan teroris.

Asisten lalu lintas Manila Danilo Que masih ingat apa yang terjadi.

DANILO QUE, DEPUTI LALU LINTAS MANILA: Tanpa sepengetahuan masyarakat, sebuah rencana teroris ditemukan di Luneta. (Pada saat itu, masyarakat tidak mengetahui adanya rencana teroris.)

Hanya 6 hari sebelum Paus tiba untuk kunjungan keduanya pada 12 Januari 1995, pihak berwenang menemukan sebuah kamar yang disewa oleh dua teroris milik sel al-Qaeda pertama yang diketahui di Asia Tenggara.

Botol-botol berisi komponen bom kimia dan alat pengatur waktu berserakan di ruangan itu. Foto Paus juga ditemukan di papan pengumuman.

Itu murni keberuntungan, semacam keajaiban. Asap dari bom kimia yang mereka campur memicu alarm kebakaran dan mendorong petugas pemadam kebakaran dan polisi bergegas mendekat.

Pejabat keamanan Filipina kemudian mengetahui dari rekan-rekan mereka di FBI bahwa salah satu dari dua pria yang tinggal di apartemen tersebut adalah Ramzi Yousef, dalang pemboman World Trade Center pertama di New York pada tahun 1993.

Sebuah laptop yang ditemukan di ruangan itu juga mengungkap plot lain, termasuk Oplan Bojinka – rencana untuk mengebom 11 maskapai penerbangan di udara setelah kunjungan kepausan,

dan cetak biru serangan 9/11 – antara lain rencana untuk membajak maskapai penerbangan komersial dan menyerang World Trade Center.

Dua puluh tahun kemudian, Paus lain mengunjungi Filipina. Apartemen sedang direnovasi dan akan diberi nama baru. Dunia juga sedang berhadapan dengan kelompok teroris baru, ISIS, yang mewakili perubahan strategi teroris dan semakin besarnya tantangan yang dihadapi para pejabat keamanan, tidak hanya untuk melindungi Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke sini, namun juga untuk membendung terorisme dalam memerangi jenderal tersebut.

Meskipun pihak militer mengatakan tidak ada ancaman serius terhadap Paus, mereka takut dengan apa yang disebut sebagai serigala penyendiri (lone wolf), yaitu simpatisan individu yang mungkin ingin menarik perhatian.

Pejabat keamanan mengatakan mereka bersiap menghadapi skenario terburuk. Anda juga mendengar betapa mereka menginginkan lebih banyak doa.

Carmela Fonbuena, Rappler, Manila. – Rappler. Kapan com

Data Sydney