• April 23, 2024
Ketika kesetaraan menjadi hukum negara

Ketika kesetaraan menjadi hukum negara

Ketika saya pertama kali menyatakan diri sebagai seorang lesbian muda, saya langsung diberitahu bahwa kehidupan yang saya “pilih” tidak akan menghasilkan apa-apa. Saya ingat hari itu dengan jelas. Saya bergegas memberi tahu seorang teman baik tentang seorang gadis cantik yang baru saja saya temui. Saya terengah-engah, pusing dan merasa seperti akhirnya menemukan cinta.

Anda tidak mendapatkan apa pun dari sengatan itu. Lajang, tidak berhubungan seks (?), tidak memiliki anak. Itu sebabnya mereka baik padamu, karena mereka tidak bisa memberimu apa pun,’ dia berseru.

(Kamu tidak akan mendapatkan apa pun dari seorang lesbian. Mereka tidak bisa menikahimu, mereka tidak bisa berhubungan seks (?), mereka tidak bisa memberimu anak. Itu sebabnya mereka baik untukmu karena mereka tidak bisa memberi kamu tidak. apa pun.)

Ah! Tak perlu dikatakan, persahabatan berakhir hari itu. Meskipun saya tidak dapat mempercayai apa yang saya dengar dari seseorang yang saya rasa sama tercerahkan dan terpelajarnya dengan saya, saya segera mengetahui bahwa saya dikelilingi oleh para homofobia yang menyamar sebagai teman-teman yang peduli. Saya segera mengusir mereka dan tidak melihat ke belakang.

Saya kemudian memulai hidup saya sebagai seorang lesbian yang bangga dan bangga. Dalam benak saya, saya ingin memanfaatkan diri saya sebaik-baiknya sebagai mitra dan advokat sehingga tidak ada seorang pun yang bisa mengatakan kata-kata itu tentang saya. Saya bertekad untuk berguna, atau setidaknya menjadi teladan. Saya juga ingin menjadi penghiburan bagi lesbian muda yang tidak saya miliki ketika saya seusia mereka.

Itu 17 tahun yang lalu. Sejak itu saya telah menjalin beberapa hubungan yang tidak memiliki pilihan untuk menikah, namun kami tetap hidup sebagai pasangan yang berkomitmen. Tiga tahun yang lalu saya bisa menikah dengan pasangan saya selama 10 tahun di New York, sebuah pengalaman yang sering saya tulis (BACA: Ketika seorang wanita memiliki seorang wanita). Saya juga sering membahas pernikahan sesama jenis dan menekankan perlunya kelompok LGBT untuk dapat berkomitmen dalam mencintai dan menerima manfaat yang setara di mata hukum.

Ayo SCOTUS!

Sekarang di sinilah kita. Pertama ada Ingatan RUMAH pada tahun 2013, dan kemudian pada Jumat lalu Mahkamah Agung AS membuat sejarah dengan melegalkan pernikahan sesama jenis secara nasional. Mulai sekarang, negara bagian harus mengakui semua pernikahan dari negara bagian lain, serta mengeluarkan surat nikah kepada dua orang dewasa yang tidak memiliki hubungan keluarga yang memintanya.

Saya punya dibahas panjang lebar bagaimana kemampuan untuk menikahi pasangan saya mengubah saya sebagai pribadi dan juga memberikan manfaat hukum dan hak istimewa yang tidak akan kami dapatkan jika tidak. Beberapa bulan lagi saya akan menikah selama 3 tahun dan berkomitmen dengan orang yang sama selama 13 tahun. New York tidak terbakar di neraka. Tidak ada yang tersambar petir. Tidak ada orang atau agama yang dirugikan oleh pernikahan saya dengan istri saya.

Apakah keputusan terbaru SCOTUS merupakan perubahan drastis? Tidak sepenuhnya. Gerakan kesetaraan pernikahan telah ada selama beberapa dekade dan undang-undang ini sudah lama tertunda. Hanya dibutuhkan kepemimpinan pemerintahan saat ini untuk menyatakan pendiriannya terhadap pernikahan sesama jenis seiring dengan meningkatnya pergeseran opini di kalangan konstituennya.

Apa artinya bagi Filipina

Meskipun keputusan SCOTUS mengenai pernikahan sesama jenis tidak mempunyai dampak nyata terhadap warga Filipina, keputusan tersebut telah mengangkat kembali topik kontroversial ini. Facebook melaporkan bahwa 26 juta penggunanya “mewarnai pelangi” gambar profil mereka. Menurut sosiolog, hanya dengan melihat gambar profil berwarna pelangi di feed berita seseorang akan mendorong Anda untuk berpikir sejenak tentang masalah ini dan memutuskan pendirian Anda.

Anehnya, banyak sekutu langsung yang mengambil sikap, dan kelompok LGBT terdorong oleh dukungan dari teman-teman heteroseksual mereka. Merek-merek populer telah menyatakan solidaritasnya dengan keputusan tersebut, internet telah berubah menjadi pelangi yang menyenangkan selama beberapa hari terakhir. Tampaknya mereka yang menentang pernikahan sesama jenis untuk pertama kalinya adalah kelompok minoritas yang sedih dan penuh kebencian.

Bagi Filipina yang undang-undang pernikahan sesama jenis masih dalam tahap awal, mungkin perlu waktu puluhan tahun sebelum komunitas LGBT bisa melihat sekilas kesetaraan yang kini dinikmati di Amerika.

Namun, dengan adanya keputusan baru SCOTUS, pemerintah harus memutuskan bagaimana memperlakukan pasangan sesama jenis di Filipina yang menikah di luar negeri. Setidaknya dominasi perdebatan ini dalam beberapa hari terakhir telah menunjukkan kepada kelompok LGBT siapa sekutu dan sekutu mereka siapa teman mereka tidak.

Menurut profesor UP Sylvia Estrada Claudio, itu Keputusan SCOTUS akan berdampak positif bagi gerakan lokal karena sistem hukum di Filipina sebagian besar didasarkan pada sistem Amerika.

DI SELURUH 50 NEGARA AKU MENIKAHMU.  Pada 26 Juni 2015, pernikahan Shakira Sison dengan istrinya Roz Espinosa telah diakui di 50 negara bagian.

Secara individu, legalisasi pernikahan sesama jenis di AS memberikan harapan bagi generasi muda LGBT di seluruh dunia, meskipun mereka melihat bahwa hubungan mereka tidak menemui jalan buntu di beberapa belahan dunia. Bahkan, mereka dirayakan dan dilindungi. Meskipun kemajuan mungkin lambat di negara asal mereka, contoh terbaik yang dapat diberikan AS adalah melihat negara-negara besar memperlakukan semua warga negaranya secara setara (dan menyadari bahwa hal ini tidak berdampak negatif terhadap masyarakat).

Ketika upacara komitmen sesama jenis menjadi lebih umum, anggota keluarga juga akan belajar memandang pasangan gay sebagaimana mereka melihat pasangan lainnya. Semakin individu LGBT merasa lebih percaya diri untuk mengungkapkan pendapatnya, semakin banyak pula pendapat orang-orang di sekitar mereka yang berkembang dan menyadari bahwa kita tidak berbeda dengan pasangan lain dalam hal harapan, impian, dan cinta satu sama lain.

Akan selalu ada orang-orang fanatik agama yang mencemooh hubungan kita dan memperlakukan hidup kita sebagai penyimpangan yang penuh dosa dan menjijikkan. Namun kali ini mereka tidak punya pilihan selain tetap menjaga perdamaian dan menghormati hukum negara, setidaknya di AS dan negara lain.

Bukan pil ajaib

Legalisasi pernikahan sesama jenis di AS tidak berarti bahwa pernikahan pasangan gay lebih baik atau unik, namun hanya setara dengan semua pernikahan lain yang dilakukan di negara bagian mana pun. Hal ini tidak berarti kaum gay dikecualikan dari perselingkuhan, perselisihan perkawinan, atau perceraian, namun hanya memiliki status dan hak serta keuntungan yang setara dengan warga negara AS lainnya yang ingin memperoleh pernikahan yang disetujui negara.

Keputusan SCOTUS mengatur kesetaraan semua pernikahan tanpa memandang gender atau orientasi seksual. Meskipun kelompok agama mungkin terus menentang dan menolak pernikahan sesama jenis, semua pengadilan akan diwajibkan untuk menghormati undang-undang ini dan mengeluarkan surat nikah kepada dua orang dewasa yang tidak memiliki hubungan keluarga, tanpa memandang jenis kelamin.

Ini mungkin terdengar teknis, tetapi sebenarnya ini hanyalah pernyataan perlakuan setara terhadap semua jenis cinta dan manifestasinya.

Mengenai kata-kata dari pernyataan Hakim Kennedy in putusan tersebut memperkuat perasaan saya mengapa ini merupakan peristiwa yang penuh kemenangan. Dia berkata: “Tidak ada persatuan yang lebih mendalam daripada pernikahan karena ini mewujudkan cita-cita tertinggi dari cinta, kesetiaan, komitmen, pengorbanan dan keluarga. Dengan membentuk ikatan pernikahan, dua orang menjadi sesuatu yang lebih besar dari sebelumnya.”

Dia akhirnya menegur tuduhan yang terus-menerus bahwa pasangan sesama jenis berusaha menghancurkan pernikahan “tradisional”. Dalam pernyataannya, dia melanjutkan: “Pria dan wanita ini akan salah paham jika mengatakan bahwa mereka meremehkan gagasan pernikahan. Permohonan mereka adalah agar mereka benar-benar menghormatinya, sangat menghormatinya sehingga mereka berusaha menemukan pemenuhannya sendiri. Harapan mereka adalah tidak dikutuk untuk hidup dalam kesendirian, dikucilkan dari salah satu institusi peradaban tertua. Mereka meminta persamaan martabat di mata hukum. Konstitusi memberi mereka hak itu.”

Dengan Amerika Serikat menandatangani undang-undang yang memberikan hak yang sama kepada pasangan sesama jenis dengan pasangan heteroseksual, keputusan Mahkamah Agung pada hari Jumat merupakan kemenangan yang menggembirakan tidak hanya bagi komunitas LGBT, tetapi juga bagi seluruh umat manusia – baik gay maupun heteroseksual.

Kesetaraan, cinta kasih yang melimpah dan kebebasan untuk membuat komitmen hanya akan membuat masyarakat menjadi lebih baik bagi semua orang. – Rappler.com

Berikut tulisan Shakira Sison sebelumnya tentang kesetaraan pernikahan:

Kata-kata Obama penting

Apakah perdebatan pernikahan sesama jenis di Amerika penting bagi PH?

Hari itu sepertinya menjadi nyata

Ketika seorang wanita memiliki seorang wanita

Pemikiran tentang pernikahan sesama jenis saat makan siang

Petisi pernikahan sesama jenis SC: Langkah pertama dalam perjalanan panjang ke depan

judi bola online