• February 23, 2024
Ketika Tolentino keluar dari Senat LP, dia mengutamakan negara dibandingkan dirinya sendiri

Ketika Tolentino keluar dari Senat LP, dia mengutamakan negara dibandingkan dirinya sendiri

Pembawa standar LP mengatakan insiden Laguna telah memaksa partainya untuk mempertimbangkan kembali cara mereka melakukan kampanye

MANILA, Filipina – Pengusung standar Partai Liberal (LP) 2016 pada Senin, 7 Oktober, memuji Ketua Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) Francis Tolentino karena “mendahulukan negara dibandingkan dirinya sendiri” ketika ia mengumumkan pengunduran dirinya dari senat partai yang berkuasa. batu tulis.

Salah satu prinsip dasar Daang Matuwid adalah mendahulukan rakyat dibandingkan diri sendiri (Di antara banyak prinsip panduan Daang Matuwid adalah mengutamakan negara sebelum diri sendiri). Dengan keputusannya mundur dari pertimbangan daftar anggota parlemen di Senat, Francis Tolentino menunjukkan bahwa dia sangat percaya pada Daang Matuwid,” kata Roxas dalam keterangannya, Rabu, 7 Oktober.

Dalam wawancara santai dengan wartawan di hari yang sama, Tolentino mengatakan dia tidak akan lagi menawarkan dirinya sebagai anggota Senat LP, hampir seminggu setelah penampilan kontroversial di ulang tahun anggota LP.

Selama pesta ulang tahun Perwakilan Laguna Benjamin Agarao pada tanggal 1 Oktober, grup beranggotakan perempuan Playgirls tampil di atas panggung, bermain-main dan bahkan mengajak para tamu dalam simulasi pakaian kering di depan penonton yang mencakup anggota parlemen, anak-anak, dan mahasiswa. Pesta tersebut diawali dengan pengambilan sumpah 80 anggota baru LP yang dipimpin oleh tak kurang dari Roxas, yang keluar sebelum pertunjukan dimulai.

Tolentino mengatakan dia harus bertanggung jawab atas apa yang terjadi karena, sebagai pejabat publik tertinggi di partai, dia tidak melakukan apa pun untuk menghentikan aksi tersebut. (BACA: Tolentino dan LP: Jalan keluar yang anggun)

“Saya dan anggota parlemen selalu percaya bahwa cara Anda berkampanye adalah cerminan dari cara Anda memerintah. Mengenai insiden baru-baru ini di Laguna, itu adalah sebuah kesalahan, dan saya menghargai pengakuan Ketua Francis Tolentino terhadap hal itu,” kata Roxas.

Tolentino membantah membayar penampilan gadis-gadis itu, bertentangan dengan klaim yang dibuat oleh pejabat acara saat Playgirls tampil. Agarao mengatakan gadis-gadis itu dipekerjakan oleh teman-temannya, meskipun dia tidak menyebutkan nama orangnya secara spesifik.

Dalam pernyataan sebelumnya yang dirilis sehari setelah pertunjukan Laguna yang kontroversial, Roxas menolak tarian tersebut, dengan mengatakan bahwa tidak ada tempat dalam kampanyenya untuk “tipu muslihat” yang merendahkan perempuan. Roxas juga mengatakan partainya akan melakukan penyelidikan atas insiden tersebut.

Tidak disebutkan penyelidikan tersebut dalam pernyataannya pada hari Rabu.

Sebelum kontroversi terjadi, Tolentino pernah menjadi anggota senat partai yang berkuasa. Masih belum jelas apakah Tolentino akan melanjutkan pencalonannya sebagai senator.

Keuntungan sebagai ketua MMDA

Bahkan tanpa kontroversi Laguna, peluangnya tetap besar terhadap Tolentino, yang jumlahnya dalam survei preferensi senator sama sekali tidak luar biasa. Memburuknya kondisi lalu lintas Metro Manila adalah salah satu dari banyak masalah yang akan dihadapi Tolentino selama kampanyenya.

Tolentino akan menjadi salah satu dari beberapa anggota kabinet yang masuk dalam daftar anggota parlemen untuk tahun 2016.

Namun, Roxas bersikeras bahwa kesalahan Tolentino – mengacu pada insiden Laguna – “tidak mencerminkan keseluruhan Francis Tolentino dan pengabdiannya kepada rakyat kita.” Sebagai anggota Kabinet, kata Roxas, Tolentino “berkontribusi terhadap perubahan.”

Mantan sekretaris dalam negeri ini merangkum pencapaian Tolentino di MMDA: siap sedia di saat bencana dan memodernisasi badan tersebut, termasuk pembuatan aplikasi telepon pintar dan akun Twitter badan tersebut.

Terima kasih banyak (Terima kasih banyak), Ketua Francis atas pengabdian Anda yang penuh dedikasi,” kata Roxas.

Perilaku kampanye

Mengulangi pernyataannya sebelumnya, Roxas mengatakan kontroversi Laguna telah mendorong partai tersebut untuk “mencermati bagaimana kami melakukan kampanye dan bagaimana kami harus melakukannya.”

Penampilan “seksi” oleh perempuan berpakaian minim adalah ciri umum dalam demonstrasi politik di Filipina. Kampanye yang dilakukan oleh berbagai partai di masa lalu telah menampilkan penampilan kelompok-kelompok perempuan sebelum, selama, dan setelah para politisi sendiri berbicara tentang platform dan janji-janji kampanye mereka.

Roxas mengimbau rekan-rekan partainya untuk menghindari hal serupa pada kampanye 2016.

“Kami selalu bertujuan untuk meningkatkan wacana publik (Tujuan kami adalah selalu meningkatkan wacana publik), untuk selalu menarik perhatian para malaikat kami yang lebih baik Omong-omong. Ke depan, saya meminta anggota parlemen dan pendukung kami untuk tetap berpegang pada tujuan ini,” kata Roxas.

“Partai kami adalah partai yang dipersatukan berdasarkan prinsip, dan kami akan terus berjuang secara adil untuk mencapai perubahan (dan kami akan terus terlibat dalam perjuangan yang adil untuk melanjutkan reformasi). Kami akan terus berupaya untuk memberdayakan setiap warga negara kami untuk membantu mempercepat upaya mencapai kesejahteraan bersama,” kata calon presiden tersebut. – Rappler.com

agen sbobet