• February 26, 2024
Ketua DOJ Leila de Lima mengundurkan diri, bergabung dengan LP

Ketua DOJ Leila de Lima mengundurkan diri, bergabung dengan LP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman Leila de Lima sedang meresmikan rencananya untuk mendapatkan jabatan yang lebih tinggi

MANILA, Filipina – Dari Menteri Kehakiman hingga kandidat senator.

Menteri Kehakiman Leila de Lima membuat rencananya untuk tahun 2016 secara resmi pada hari Jumat, 9 Oktober, dengan secara resmi mengambil sumpahnya sebagai anggota Partai Liberal (LP) yang berkuasa.

De Lima, yang akan mencalonkan diri sebagai senator pada tahun 2016, mengambil sumpahnya di depan pembawa standar LP dan mantan Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II, dan Wakil Ketua Senat Presiden LP Franklin Drilon. Taruhan anggota parlemen untuk wakil presiden, Perwakilan Camarines Sur Maria Leonor “Leni” Robredo, juga hadir pada pengambilan sumpah.

De Lima sebelumnya telah mengumumkan akan mengundurkan diri dari jabatan kabinetnya, namun baru mengumumkannya secara resmi pada Rabu, 7 Oktober, saat ia menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Presiden Benigno Aquino III, ketua LP. Pengunduran dirinya mulai berlaku pada Senin 12 Oktober – hari yang sama ketika anggota parlemen akhirnya mengumumkan daftar lengkapnya di senat.

Beberapa sumber di dalam anggota parlemen telah mengonfirmasi bahwa De Lima dijamin mendapat tempat di daftar senat partai berkuasa. Wawancara publik dengan Roxas dan Aquino juga hampir membenarkan hal tersebut.

Detik. Kontribusinya jelas. Leila di bidang peradilan selama lima tahun terakhir. Ia menjunjung tinggi prinsip-prinsip dasar Daang Matuwid dalam penuntutan kasus-kasus korupsi dan dalam menjalankan tugasnya sebagai Menteri Kehakiman.,” kata Roxas dari De Lima dalam wawancara santai dengan wartawan.

(Kontribusi Menteri Kehakiman Leila dalam hal peradilan sudah jelas. Ia berpegang pada prinsip-prinsip Daang Matuwid dalam menangani kasus-kasus terhadap pejabat korup sebagai Menteri Kehakiman.)

De Lima, yang ditunjuk sebagai Menteri Kehakiman pada tahun 2010, mengawasi pengajuan kasus terhadap politisi – baik dari pihak oposisi maupun pemerintah – atas dugaan penyalahgunaan tong babi mereka. Di antara kasus-kasus yang paling terkenal adalah senator Juan Ponce Enrile, Jinggoy Estrada dan Ramon “Bong” Revilla Jr.

Estrada dan Revilla tetap dikurung sementara Enrile diberikan jaminan. Kasus mereka masih disidangkan.

De Lima jugalah yang memerintahkan penyelidikan – dan selanjutnya mengajukan kasus – terhadap pemberontak Muslim atas pembunuhan Kompi Aksi Khusus (SAC) ke-55 kepolisian nasional selama “Oplan Exodus” yang kontroversial. Namun, departemen tersebut tidak dapat mengajukan tuntutan atas kematian orang-orang dari SAC ke-84 karena kurangnya bukti.

Baru-baru ini, De Lima mendapat kecaman setelah Iglesia Ni Cristo (INC) yang berpengaruh mengadakan protes di luar departemennya atas dugaan pemerintah melakukan tindakan berlebihan dalam urusan internal gereja. Hal ini berasal dari tindakan mantan menteri INC yang mengajukan tuntutan penahanan ilegal yang serius terhadap beberapa pemimpin INC.

INC ingin Aquino memecat De Lima dan membuat urusan menjadi kacau balau. Pemerintah, menurut sumber yang mendapat penjelasan mengenai diskusi tersebut, belum menyetujui satu pun tuntutan INC. Setelah hampir 5 hari protes, pimpinan INC memutuskan untuk mengakhiri aksi massanya.

Di antara mantan atau pensiunan sekretaris kabinet yang mencari jabatan di Senat, De Lima-lah yang memiliki peluang terbaik untuk mendapatkannya, jika survei pra-pemilu bisa dipercaya. Dalam Survei Preferensi Senator Pulse Asia terbaru, 35,2% responden mengatakan mereka akan memilih menteri kehakiman, menempatkannya dalam kisaran yang tepat dari “Magic 12”.

Dia menempati peringkat 9-14 dalam jajak pendapat terbaru Pulse Asia. – Rappler.com

akun slot demo