• February 21, 2024
Ketua MNLF yang baru di bawah Misuari: Mendukung perjanjian damai

Ketua MNLF yang baru di bawah Misuari: Mendukung perjanjian damai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Abul Khayr Alonto menyuruh Nur Misuari ‘turun dari surga ke bumi’

MANILA, Filipina – Mari kita semua bekerja sama dan mendukung perjanjian ini.

Pada hari penandatanganan perjanjian perdamaian antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), ketua Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) yang baru terpilih berjanji untuk mendukung pembentukan entitas politik Bangsamoro yang baru.

“Apa yang kami lakukan saat ini adalah mengundang seluruh sektor di Bangsamoro, khususnya Fraksi Misuari dan fraksi di dalam Fraksi Misuari untuk berpartisipasi,” kata Ketua MNLF Abul Khayr Alonto kepada wartawan, Kamis, 27 Maret, di Malacañang.

Faksi MNLF yang dipimpin Misuari berada di balik pengepungan berdarah Zamboanga pada bulan September 2013. Misuari kini menghadapi dakwaan atas insiden tersebut. Pengikut Misuari mengatakan mereka merebut ibu kota untuk mendramatisasi protes mereka terhadap proses perdamaian dengan MILF, yang mereka rasa tidak diikutsertakan.

Namun Ketua MILF Al Haj Murad Ebrahim sendiri secara khusus menyebutkan MNLF dalam pidatonya di Malacañang pada hari Kamis. Dia mengatakan MNLF merupakan bagian dari perjanjian tersebut. (BACA: ‘Inilah Puncak Perjuangan Kami’)

MILF memisahkan diri dari MNLF pada tahun 1970an, pada puncak konflik antara pasukan pemerintah dan pemberontak Muslim.

Baru-baru ini, Alonto baru-baru ini dipilih oleh 35 dari 39 anggota Komite Sentral MNLF yang masih hidup sebagai pemimpin mereka.

Alonto mengimbau Misuari: “Saya selalu mengatakan kepadanya – jangan pernah melemparkan masalah ini ke generasi berikutnya. Jangan melemparkannya pada anak-anak kita. Jangan biarkan mereka menderita dengan apa yang kita alami. Jika kita bisa menyelesaikannya, jika kita bisa menyelesaikannya, maka mari kita selesaikan. Jika diperlukan konsolidasi Front Pembebasan Nasional Moro, dukunglah.”

Dengan sebagian besar faksi di MNLF kini bersatu untuk Bangsamoro, Alonto mengatakan Misuari tidak punya pilihan selain ikut serta.

Bagaimana dengan OKI?

Ditanya apa yang akan terjadi pada Misuari ketika entitas politik Bangsamoro yang baru muncul, Alonto mengatakan: “Dia akan tetap menjadi Misuari dan itu masalahnya sendiri,” kata Alonto.

“Misuari harus turun dari surga ke bumi,” tambahnya.

MNLF mendukung perjanjian perdamaian ini karena mengandung fitur-fitur yang tidak ditemukan dalam perjanjian damai tahun 1996 yang ditandatangani dengan pemerintahan Ramos, khususnya mengenai pembagian kekayaan dan pembagian kekuasaan, kata Alonto.

“MILF sangat transparan,” kata Alonto. “Mereka berkonsultasi dengan orang-orang.”

Ketika ditanya apakah kepemimpinannya di MNLF diakui oleh Organisasi Konferensi Islam – pihak ketiga yang memediasi perundingan damai antara kelompok tersebut dan pemerintah, dan kini juga memfasilitasi tinjauan tripartit terhadap perjanjian damai tersebut, Alonto menjawab bahwa bukan OKI yang mendikte urusan organisasi.

“OKI tidak menentukan siapa yang akan menjadi ketuanya, namun OKI mengakui kepemimpinan MNLF yang sah. Mereka akan mendorongnya. Dan seperti diketahui, OKI mengeluarkan pernyataannya. Mereka mengutuk tindakan menyedihkan yang dilakukan anggota Front Pembebasan Nasional Moro yang dipimpin oleh ketua pendiri Front Pembebasan Nasional Moro, Nur Misuari,” katanya.

Apakah MNLF menginginkan peran dalam pemerintahan transisi sementara yang akan dipimpin oleh MILF?

Alonto menolak dan menyatakan lebih memilih membiarkan generasi muda berperan aktif di dalamnya. Rappler.com

sbobet mobile