• May 19, 2024
Keuntungan Aboitiz Power Q1 melonjak 10% menjadi P5.6 miliar

Keuntungan Aboitiz Power Q1 melonjak 10% menjadi P5.6 miliar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Cabang pembangkit listrik dan distribusi dari keluarga Aboitiz mengatakan penjualan meningkat karena meningkatnya aktivitas ekonomi

MANILA, Filipina – Penjualan listrik yang lebih tinggi meningkatkan pendapatan Aboitiz Power Corp. meningkat sebesar 10% pada kuartal pertama tahun ini.

Aboitiz Power mengatakan laba bersihnya pada Januari hingga Maret naik 10% dari tahun lalu menjadi P5,6 miliar.

Menghilangkan keuntungan luar biasa, laba bersih perusahaan naik 9% tahun-ke-tahun menjadi P5,1 miliar.

“Pertumbuhan pendapatan kami pada kuartal pertama didorong oleh peningkatan permintaan energi, sesuatu yang kami perkirakan akan terus berlanjut seiring dengan tingginya tingkat aktivitas ekonomi,” kata presiden dan CEO perusahaan, Erramon Aboitiz.

Bisnis pembangkitan Aboitiz Power memperoleh total pendapatan P5,1 miliar pada kuartal pertama, naik 3% dari tahun lalu, karena harga jual rata-rata yang lebih tinggi dan peningkatan penyaluran listrik.

Dikatakan bahwa pihaknya menikmati kenaikan harga listrik rata-rata sebesar 34% di pasar grosir listrik karena kuatnya permintaan, dengan puncak jaringan listrik Luzon yang tercatat naik sebesar 5%.

Di sisi lain, bisnis distribusi memberikan kontribusi sebesar P733 juta terhadap total pendapatan, naik 61%, karena peningkatan biaya dan pertumbuhan penjualan listrik sebesar 8%. Pertumbuhan ini terutama disebabkan oleh peningkatan konsumsi industri.

“Aboitiz Power mengantisipasi peningkatan permintaan listrik dengan membangun perpaduan sumber energi yang tepat dalam portofolio pembangkitannya untuk memberikan solusi listrik yang lebih baik kepada pelanggan dengan harga yang wajar dan kompetitif,” kata Aboitiz.

Dia mengatakan perusahaan berencana untuk berpartisipasi dalam pengembangan beberapa proyek greenfield – baik pembangkit listrik tenaga air dan batubara bersih – di negara tersebut dalam 3 hingga 5 tahun ke depan.

Di Mindanao, Aboitiz Power telah berkomitmen untuk berinvestasi sebesar P35 miliar untuk menambah kapasitas baru sebesar 354 megawatt guna mengatasi kekurangan listrik di wilayah tersebut.

“Kami juga akan merehabilitasi pabrik yang ada untuk memaksimalkan kapasitas dan meningkatkan keandalan. Kami memperkirakan biaya gabungan untuk proyek baru dan rehabilitasi mencapai P170 miliar,” kata Aboitiz.

Pada kuartal pertama, kapasitas teratribusi Aboitiz Power adalah 2.350 MW.

Perusahaan ini memiliki pembangkit listrik tenaga air Bakun berkapasitas 70 MW, kapal tongkang listrik Navotas 242 MW, fasilitas pembangkit listrik tenaga air Ambuklao dan Binga, serta proyek greenfield pembangkit listrik tenaga air Irisan berkapasitas 4 MW. – Rappler.com

SDY Prize