• July 20, 2024
Keuntungan Lopez Holdings H1 naik 569% menjadi P5.45-B

Keuntungan Lopez Holdings H1 naik 569% menjadi P5.45-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penjualan aset, termasuk saham minoritas di pengecer listrik Manila Electric Co. (Meralco), laba bersih Lopez Holdings Corp. meningkat sebesar 569% dalam 6 bulan pertama

MANILA, Filipina – Penjualan aset, termasuk saham minoritas di pengecer listrik Manila Electric Co. (Meralco), laba bersih Lopez Holdings Corp. meningkat sebesar 569% dalam 6 bulan pertama tahun 2012.

Dalam keterbukaan informasi pada Selasa, 14 Agustus, Lopez Holdings (sebelumnya Benpres Holdings) mengumumkan laba bersih periode tersebut mencapai P5,451 miliar, jauh berbeda dibandingkan tahun lalu yang sebesar P815 juta.

Lopez Holdings adalah induk dari grup media ABS-CBN Corp. dan perusahaan listrik First Philippine Holdings Corp (FPHC) melalui kepentingan ekonomi masing-masing sebesar 60,3% dan 46,6%.

Laba dari kepemilikan ekuitas di unit-unit yang tidak dikendalikannya, termasuk FPHC, meningkat menjadi P4,914 miliar selama periode tersebut dari rugi bersih sebesar P127 juta pada tahun lalu.

Aset Meralco

Pada bulan Januari, FPHC menjual 30 juta saham Meralco, yang mewakili 2,66% saham, kepada grup yang dipimpin oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan. Kesepakatan ini menghasilkan keuntungan besar bagi perusahaan induk sebesar P3,338 miliar.

FPHC dulunya memegang 34% saham Meralco namun perlahan-lahan menguranginya setelah serangkaian kesepakatan dengan Grup Pangilinan.

Selain penjualan saham Meralco tahun 2012, Lopez Holdings merealisasikan tambahan P1,834 miliar dari dividen real estat yang diterima FPHC dari unit real estatnya, Rockwell Land.

Dividen properti tersebut dibeli oleh Beacon Electric, yang memiliki saham di Meralco yang dipimpin Pangilinan.

Grup media adalah satu-satunya anak perusahaan operasi Lopez Holdings.

ABS-CBN melaporkan penurunan laba bersih sebesar 45% pada 6 bulan pertama tahun ini menjadi P927 juta dari P1,677 miliar tahun lalu, terutama disebabkan oleh keuntungan satu kali sebesar P674 juta dari penjualan voucher deposito Filipina dari unit kabel SkyCable.

Tanpa keuntungan satu kali yang terkait dengan SkyCable, laba bersih ABS-CBN akan turun sebesar 8%.

Pendapatan periklanan dan penjualan konsumen (melalui operasi global) meningkat 9% menjadi P15.252 miliar dari P13.955 miliar.

Laba bersih FPHC mencapai P10,776 miliar dalam 6 bulan pertama, dari kerugian sebesar P402 juta pada tahun lalu, berkat kesepakatan Meralco dan Rockwell.

Tanpa keuntungan satu kali ini, laba bersih FPHC masih akan lebih tinggi 811%.

Pendapatan FPH meningkat 27% menjadi P39,860 miliar dari P31,488 miliar, sebagian besar disebabkan oleh cabang pembangkit listrik First Gen Corp., yang “memperoleh nilai lebih baik dari investasinya dalam pengembangan energi panas bumi.”

Mayoritas Generasi Pertama memiliki perusahaan panas bumi Energy Development Corp. (EDC), yang kembali berada dalam posisi terpuruk pada akhir bulan Juni setelah membalikkan kerugian hampir P5 miliar yang terjadi pada tahun 2011 akibat penutupan pembangkit listrik tenaga panas bumi di Negros.

Pembangkit listrik tenaga air Pantabangan-Masiway milik EDC yang berkapasitas 132 megawatt menghasilkan pendapatan tambahan sebesar P1,4 miliar dari penjualan listrik sebagai layanan tambahan atau pasokan listrik cadangan, sedangkan pembangkit listrik tenaga panas bumi Palinpinon-Tongonan yang berkapasitas 305 megawatt juga menghasilkan penjualan tambahan sebesar P1,1 miliar. kontrak penyediaan tenaga listrik. – Rappler.com

Data Sydney