• April 19, 2024
Kevin Durant masuk jalur untuk penghargaan MVP NBA

Kevin Durant masuk jalur untuk penghargaan MVP NBA

Manila, Filipina – Selama empat dari lima tahun terakhir, LeBron James telah menjadi MVP NBA, satu-satunya pemain selain legenda Boston Celtics Bill Russell yang mencapai prestasi tersebut. James menjadi top dog musim reguler pada 2008-09, 2009-10, 2011-12, dan 2012-13, dan penampilan-penampilan itu, serta kecenderungannya yang terlalu manusiawi untuk mengikuti apa yang terjadi saat ini, menjadikannya legenda Celtic lainnya. , Larry Bird, atas penghargaannya sebagai penyerang terhebat yang pernah bermain dalam permainan ini.

James sekarang memiliki empat penghargaan MVP, melampaui tiga penghargaan yang dimenangkan oleh Bird dalam tiga tahun berturut-turut dari 1983-86, tetapi penembak jitu Celtic telah memenangkan tiga gelar NBA dibandingkan dua gelar James dan masih memegang kendali dalam hal permainan kopling dan reputasi keseluruhan. jika tidak dalam atletik dan menonjolkan peran. Misalnya, James menjadi pemain kedua dalam sejarah yang dua kali mencapai 2.000 poin, 600 rebound, 500 assist, dan 100 steal dalam satu musim ketika ia memenangkan MVP tahun lalu, tetapi Bird melakukannya tiga kali. Michael Jordan adalah satu-satunya pemain yang melakukannya setidaknya sekali.

Selain itu, ketika menilai nilai seorang pemain dalam sejarah, kita harus mempertimbangkan jenis kompetisi yang ia hadapi selama era dominasinya. Jordan mungkin dianggap oleh banyak orang sebagai pemain individu terhebat yang pernah ada, namun Chicago Bulls-nya, terlepas dari rekor 72-10 yang mereka catat pada tahun 1996, tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan tim-tim hebat Laker dan Celtic di tahun 80an (atau bahkan 60an dalam kasus Celtics) hanya karena liga pada saat itu telah terdilusi akibat ekspansi, dengan jumlah tim bertambah dari 23 menjadi 29 antara tahun 1986 dan 1996, dan akibatnya persaingan tidak lagi terlalu kuat.

Hal serupa juga terjadi pada kasus James dan Bird. Sementara Bird bertarung dan mendominasi di era di mana ia memenangkan lebih banyak pertandingan daripada kalah melawan Hall of Famers seperti Julius Erving, Dominique Wilkins, Alex English, James Worthy, Bernard King dan Adrian Dantley, serta All-Stars lainnya seperti Mark Aguirre, Kiki Vandeweghe, Jamaal Wilkes dan Bobby Jones, James dibandingkan dengan orang-orang seperti Paul Pierce, Carmelo Anthony, Tracy McGrady, Andre Iguodala, Luol Deng, Caron Butler, Vince Carter yang pudar, Ron Artest, Shawn Marion dan Grant Hill, sebagai dan juga, ya, Kevin Durant.

Sekarang, grup mana yang memberikan tantangan lebih besar bisa menjadi topik diskusi di lain hari, tapi anggap saja salah satu dari orang-orang yang baru saja disebutkan mungkin siap untuk mengakhiri pemerintahan James sebagai raja liga, setidaknya untuk musim reguler, jika 50 pertandingan pertama musim ini harus menjadi patokan. Itu karena pria itu, Durant, sama dominannya dengan James selama masa pemerintahannya sebagai MVP. Pada bulan Januari saja, saat ia sejenak mengangkat Oklahoma City ke rekor 10 kemenangan beruntun terbaiknya di liga, Durant meningkatkan permainannya dengan absennya senjata ofensif Thunder lainnya, Russell Westbrook, yang akan menjalani operasi ketiga pada bulan Desember dan harus menjalani operasi ketiga. bengkak di sisi kanan. lututnya di mana dia mengalami robekan meniskus pada babak playoff tahun lalu dan tidak akan kembali sampai setelah Pertandingan All-Star.

BALAPAN MVP.  Jalan LeBron James menuju keranjang dihalangi oleh Kevin Durant, yang mungkin menjadi metafora untuk perebutan MVP tahun ini.  Foto oleh Larry W. Smith/EPA

Ketidakhadiran seperti itu, meskipun berpotensi berdampak pada aspirasi kejuaraan tim mana pun, memberikan tempat yang bagus bagi seseorang seperti Durant untuk membuktikan bahwa ia dapat menempatkan timnya di punggungnya dan benar-benar membawanya, sebagai rata-rata penyerang setinggi 6 kaki 10 kaki. 35,9 poin, 6,1 rebound, dan 6,1 assist untuk bulan Januari saja sambil memimpin Thunder mencatatkan rekor keseluruhan 17-6 sejak Westbrook absen.

Penampilan Durant yang luar biasa di bulan Januari, yang membuatnya menembakkan lebih dari 50 persen dari lantai, lebih dari 40 persen dari jarak tiga poin dan hampir 89 persen dari garis pelanggaran, mendorong rata-rata skornya yang memimpin liga menjadi 31,1 poin meningkat saat ia mencetak gol tersebut. tanda yang mempesona. rentetan 12 pertandingan berturut-turut di mana ia mencetak 30 poin atau lebih – yang hanya terpaut empat poin dari rekor 16 poin Kobe Bryant, rekor terbaik dalam 30 tahun terakhir, dan 16 poin milik Kareem Abdul-Jabbar, yang juga berada di urutan kedua – rekor terpanjang sejak musim 1963-64.

Rekor mengesankan itu juga termasuk perolehan poin tertinggi dalam kariernya, yakni 54 poin saat menang 127-121 atas Golden State pada 17 Januari, triple-double kelima dalam kariernya dengan 32 poin, 14 rebound, dan 10 assist dalam kemenangan 103-92 di Philadelphia pada Januari. 25, dua pertandingan 48 poin melawan Minnesota dan Utah, kinerja 46 poin dalam kemenangan 105-97 melawan Portland, dan kinerja 41 poin dalam squeaker 111-109 melawan Atlanta di mana ia mencetak keranjang kemenangan setelah memimpin Thunder dari defisit 14 poin di babak kedua.

Dalam kemenangan OKC 112-95 atas juara bertahan Heat di Miami pada 29 Januari, yang kesembilan berturut-turut bagi Thunder, Durant melawan rival beratnya James dalam permainan kuda virtual bolak-balik saat mereka mencoba mencocokkan gerakan satu sama lain. untuk bergerak, tembakan demi tembakan. Menjelang akhir kuarter ketiga, James berhasil melewati pemblokir tembakan Thunder, Serge Ibaka, yang hanya bisa menyaksikan LBJ finis di pinggir lapangan. Durant dengan cepat bangkit dengan tendangan 28 kaki untuk mendapatkan tiga poin. James merespons dengan mengemudi ke kiri dan melakukan layup baseline di atas lebar sayap 7-1¾ Perry Jones III, dan KD merespons dengan gerakan serupa di sisi kanan, memasukkan keranjang ke atas James sendiri.

LeBron kemudian memberi KD dribel cepat dari kanan ke kiri melalui kaki sebelum melepaskan tembakan sejauh 21 kaki, tetapi Durant segera kembali dengan dribel cepat dari kanan ke kiri melalui kaki dan James memalsukan dribel silang dan drive lainnya sebelum melakukan pukulan. bom tiga titik lainnya.

“Rucker Park, itulah yang terlintas di kepala saya,” kata Durant setelah selesai, mengacu pada taman bermain legendaris di Harlem, New York, tempat banyak legenda bermain bowling, termasuk KD sendiri yang mencetak 66 poin di Entertainers Basketball mencetak gol. Turnamen klasik di sana pada tahun 2011. “Menyenangkan. Saya yakin para penggemar mendapatkan apa yang ingin mereka lihat dengan yang satu itu.”

“Ini kompetisi yang menyenangkan,” James menyetujui. “Sudah lama sejak aku bisa melakukan hal seperti itu dan pergi ke satu sama lain.” Itu mungkin terjadi di semifinal Wilayah Timur 2008, di mana James dan Pierce bertanding di Game 7 antara Cleveland dan Boston di TD Garden. Itu Bergandengan tangan menghasilkan klasik, dengan James memberi Pierce pertarungan nyata setelah membukukan 45 poin (dari 14 dari 29 tembakan), lima rebound, enam assist dan dua steal ke 41 penanda Pierce (13 dari 23 dari lantai) mengumpulkan empat papan , lima umpan dan dua gesekan, tetapi Celtics meraih kemenangan 97-92 dalam perjalanan ke final konferensi dan kejuaraan NBA tahun itu.

Durant mengungguli James dalam ledakan ini, menghitung 33 poin, tujuh papan, lima assist dan dua steal terhadap 34 poin James, tiga rebound dan tiga assist, dan meskipun KD melihat rekor 30 poinnya mengakhiri game berikutnya. Nets di Brooklyn – yang hanya mencetak 26 poin – lebih merupakan hasil dari efisiensinya yang berdarah dingin daripada kekurangan apa pun di pihaknya. Thunder, mungkin mewaspadai cedera yang dialami Westbrook, tidak melihat perlunya Durant bermain lebih dari kuarter ketiga dengan permainan aman di tangan dan memilih untuk bermain aman.

Thunder kemudian melihat kemenangan beruntun mereka berakhir 96-81 pada 10 di Washington pada 1 Februari, ketika Durant hanya menembakkan 8-dari-21 dari lantai untuk menghasilkan 26 poin, tetapi mereka bangkit kembali dengan 86 -77 atas skuad Memphis yang bangkit kembali. dua hari kemudian dan kemenangan 106-97 melawan Minnesota pada 5 Februari, dengan Durant membukukan 31 poin, delapan rebound dan delapan assist melawan Grizzlies dan 26 poin, sembilan papan dan tujuh menerima umpan melawan T-Wolves. Skor seperti itu juga memperpanjang rekor penampilan 25 poin lebih KD menjadi 16 pertandingan berturut-turut, rekor terpanjang ketiga dalam lima tahun terakhir.

Foto oleh Larry W. Smith/EPA

Performa Durant yang spektakuler, menghilangkan keraguan tentang kemampuannya membawa waralaba sebagai anjing alfa, bahkan tanpa bintang sekunder (tidak seperti James yang memiliki Dwyane Wade dan Chris Bosh, atau, jauh lebih awal, Jordan yang memiliki Scottie Pippen) juga mengesampingkan gagasan bahwa ia tidak setara dengan James, yang tidak diragukan lagi adalah bintang top di generasinya, dan bahwa ia tidak dapat mengalahkan James sekarang jika hanya dalam hal nilai individu. Rekan satu timnya tidak merahasiakan kekaguman mereka.

“Belum pernah melihat hal seperti ini,” kata center Thunder Kendrick Perkins, yang juga melihat rekan setimnya yang hebat saat bersama Celtics. “Saya telah bermain dengan beberapa pemain hebat, tetapi saya belum pernah melihat seseorang mendapatkan gelar semudah itu. Ini terlalu mudah. Setiap tembakan yang dia lakukan – satu kaki, meleset – Anda yakin tembakannya akan masuk. Dan kemudian hal itu terjadi.

“Setiap perjalanan darat kami mendarat dan dia pergi ke gym pada pukul 8:30. Tidak masalah apakah kita berlatih atau tidak. Dia pergi ke gym.”

“Dia akan berlatih menembak dengan cara yang salah, dan dia akan membuatnya terlihat mudah,” tambah Derek Fisher, pakar lain tentang pemain hebat yang pernah melihat pemain seperti Kobe Bryant, Shaquille O’Neal, dan Steve Nash. “Dominasi Kevin hampir mirip dengan dominasi Shaq, dimana dia menembak 60 persen. Dia sangat efisien. Dia tidak mengambil 30 tembakan untuk mendapatkan 30 poin.”

Tentu saja, Durant tidak menginginkan hal yang lebih baik daripada akhirnya mencapai puncak, dan langkah pertama adalah memenangkan penghargaan MVP dan kemudian kejuaraan NBA. Dia tidak. 2 sejak sekolah menengah, ketika dia berada di peringkat di belakang pria besar All-American Greg Oden, yang pada tahun 2007 menduduki peringkat no. 1 dirancang lebih dulu darinya (karir mereka sekarang sangat kontras, yang merupakan ironi terbesar dari semuanya), dan meskipun tidak semua orang memandangnya sebagai pemain nomor dua (presiden Celtics Danny Ainge, misalnya, akan menjadikannya yang teratas memilih Boston memenangkan lotre pada tahun 2007), kenyataannya adalah bahwa ia mungkin menempati posisi kedua lebih banyak daripada bintang kontemporer mana pun: Dia menempati posisi kedua setelah James tiga kali dalam pemungutan suara MVP pada tahun 2010, 2012 dan 2013, tim OKC-nya kalah dari James ‘Heat di Final NBA 2012, dan dia menempati posisi kedua setelah Carmelo Anthony dalam mencetak gol tahun lalu setelah memenangkan gelar pada tahun 2010, 2011 dan 2012.

“Saya menjadi orang kedua sepanjang hidup saya,” kata Durant. “Saya adalah pemain terbaik kedua di sekolah menengah. Saya adalah pilihan kedua dalam draft. Saya berada di urutan kedua dalam pemungutan suara MVP sebanyak tiga kali. Saya berada di urutan kedua di final. Aku lelah menjadi yang kedua. Saya tidak akan menerima hal itu. Aku sudah selesai dengan itu.”

Durant telah membuat terobosan menuju tujuan itu dengan musimnya yang luar biasa sejauh ini. Dan faktanya, hal itu cukup untuk mengubah peruntungannya ketika mereka membagikan perangkat keras MVP sekitar bulan Mei. – Rappler.com

Bert A. Ramirez telah menjadi penulis/kolumnis olahraga lepas sejak tahun 80an, sebagian besar menulis tentang NBA dan pernah menjabat sebagai konsultan dan editor untuk Olahraga menara Magazine, majalah NBA yang diterbitkan secara lokal terlama, dari tahun 1999 hingga 2008. Ia juga menulis kolom dan artikel untuk publikasi seperti Malaya, Intisari Olahraga, Pemenang Mingguan Olahraga, Panduan Pro, Mingguan Olahraga, Kilatan olahraga, Dunia olahraga, Mingguan Bola Basket dan FIBA Bola basket internasionaldan saat ini menulis kolom dua mingguan untuk Kehidupan QC. Bert, mantan eksekutif perusahaan, menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk bernapas, minum, dan tidur.

Togel SDY