• April 18, 2024
Kini semakin banyak industri yang terlarang bagi orang asing

Kini semakin banyak industri yang terlarang bagi orang asing

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meski begitu, Malacañang tetap yakin investor asing akan terus mengucurkan dana ke Filipina

MANILA, Filipina – Malacañang tetap yakin bahwa investor asing akan terus menarik perhatian Filipina meskipun ada penambahan daftar industri yang tidak boleh mereka investasikan, atau industri yang investasinya dibatasi.

Pada tanggal 29 Oktober, Presiden Benigno Aquino III mengeluarkan Perintah Eksekutif No. 98 menandatangani untuk memperluas daftar bidang investasi dan kegiatan ekonomi yang diperuntukkan bagi masyarakat Filipina di bawah daftar negatif investasi asing reguler ke-9.

“Daftar negatif” sekarang menganggap real estate dan terapi psikologis dan pernapasan sebagai industri di mana investasi atau kepemilikan asing tidak diizinkan atau dibatasi.

“Tidak, itu tidak akan membuat mereka putus asa. Semua investor asing sangat mengetahui undang-undang yang kita miliki khususnya (ini). Ini sebenarnya berfungsi sebagai panduan (bagi) mereka. (Mereka tahu tentang daftarnya) dan itu tersedia untuk semua orang. Semua orang berusaha menetapkan aturan,” kata Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte dalam wawancara radio, Jumat, 2 November.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr. mengatakan penambahan real estate, psikologi dan terapi pernapasan didasarkan pada kepemilikan asing dan pembatasan praktik asing yang diberlakukan berdasarkan undang-undang baru berikut:

  • Undang-Undang Layanan Properti Filipina (RA 9646),
  • Undang-Undang Pernafasan Filipina (RA 10024),
  • Undang-Undang Psikologi Filipina (RA 10029), dan
  • Undang-Undang Peraturan Perusahaan Peminjaman tahun 2007 (RA 9474).

“Kecuali RA 9474, yang memperbolehkan kepemilikan asing hingga 49% di perusahaan pinjaman, 3 lainnya membatasi praktik orang non-Filipina di bidang real estat dan perawatan kesehatan seperti terapi pernapasan dan psikologi, kecuali ada timbal balik. pengaturan yang ditentukan oleh hukum,” kata Ochoa.

Daftar negatif negara tersebut, yang ditinjau secara berkala oleh Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA), terdiri dari subdaftar A dan B. Daftar negatif baru menggantikan EO 858 atau Daftar Negatif Penanaman Modal Asing Reguler ke-8 yang ditandatangani pada Februari 2010.

Daftar A merinci bidang kegiatan ekonomi di mana kepemilikan asing dilarang atau dibatasi oleh Konstitusi atau undang-undang. Ini termasuk:

  • media massa,
  • praktek semua profesi,
  • koperasi,
  • keamanan swasta,
  • pertambangan skala kecil,
  • komunikasi radio pribadi,
  • perekrutan swasta untuk pekerjaan lokal atau luar negeri,
  • iklan,
  • kepemilikan tanah pribadi,
  • meminjamkan,
  • pembiayaan, dan
  • rumah investasi yang diatur oleh Securities and Exchange Commission (SEC).

Daftar B memuat pembatasan kegiatan ekonomi yang diatur dengan undang-undang, seperti:

  • usaha dalam negeri skala kecil dan menengah,
  • industri yang berhubungan dengan pertahanan (yaitu pembuatan senjata api, dll.), dan
  • bisnis yang mempunyai implikasi terhadap kesehatan dan moral masyarakat (misalnya perjudian, sauna, klinik pijat, dll).

“Daftar A dapat diubah kapan saja untuk mencerminkan perubahan yang disebabkan oleh undang-undang baru. Daftar B tidak boleh diubah lebih dari sekali setiap dua tahun atas rekomendasi departemen terkait dan disahkan oleh NEDA, atau atas inisiatif dan rekomendasi NEDA sendiri, disetujui oleh Presiden dan diumumkan melalui proklamasi presiden,” kata Ochoa. “Untuk saat ini Daftar B tetap ada, sedangkan perubahan daftar negatif hanya mencakup Daftar A.”

Berdasarkan Undang-Undang Penanaman Modal Asing tahun 1991 (RA 7042), investor asing diperbolehkan memiliki 100% saham di bisnis yang tidak termasuk dalam daftar negatif, kata Ochoa.

EO 98 mulai berlaku 15 hari setelah diterbitkan di surat kabar yang mempunyai peredaran umum. – Rappler.com

Data Sydney