• July 21, 2024
Kirim pasukan AS ke Ayungin, Scarborough – Saguisag

Kirim pasukan AS ke Ayungin, Scarborough – Saguisag

MANILA, Filipina – Seorang mantan senator mempunyai usulan yang tidak biasa untuk menguji komitmen Amerika Serikat terhadap Filipina – dengan mengirimkan pasukan AS ke Ayungin dan Scarborough Shoals, tempat kapal-kapal Tiongkok berulang kali mengganggu Filipina.

Mantan Senator Rene Saguisag mengajukan usulan tersebut, dengan mengatakan bahwa usulan tersebut akan menunjukkan apakah Presiden AS Barack Obama akan melaksanakan pernyataannya mengenai “komitmen kuat” untuk membela Filipina atau tidak.

Dalam sebuah wawancara di #TalkThursday, Saguisag mengatakan kepada CEO Rappler dan Editor Eksekutif Maria Ressa bahwa menempatkan pasukan AS di wilayah sengketa Filipina dengan Tiongkok akan “mengirimkan pesan.”

“Pernyataan Obama cukup provokatif. Jadi seseorang dapat membaca pesan apa pun yang dia inginkan di dalamnya. Jadi di sini, apakah Anda ingin kehadirannya? Dengan baik. Jadi kami persembahkan kepada Anda apa yang sudah lama kami yakini sebagai wilayah kami,” kata Saguisag, Kamis, 1 Mei.

Tonton wawancaranya di sini:

Saguisag mengacu pada perjanjian militer Filipina yang baru ditandatangani dengan AS yang memberi pasukan AS akses lebih besar ke pangkalan-pangkalan Filipina dan memungkinkan mereka membangun fasilitas di sana secara gratis.

Dia mengatakan jika dia menjadi senator yang menjabat, dia akan mengajukan proposalnya ke panel perundingan Filipina. Ia mengakui ide tersebut tidak biasa.

“Ini mungkin merupakan hal yang tidak lazim, namun AS dapat mengambil sikap tegas bahkan dengan setuju untuk membahas kemungkinan tersebut. Mengapa kita tidak mendasarkan hak asasi manusia di Ayungin dan Scarborough karena mereka bisa mengembangkannya lebih cepat dibandingkan kita (yang bisa)?” dia berkata.

“Karena ketika saya melihat tayangan TV yang menunjukkan tentara kita pergi ke (Ayungin), saya berpikir mungkin orang China pergi karena takut tertular tetanus! Kami sangat membutuhkan peralatan modern,” candanya.

Ayungin dan Scarborough Shoals merupakan dua wilayah yang sama-sama diklaim Filipina dan Tiongkok di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat).

Sebuah kapal Angkatan Laut yang berkarat memanggil BRP Sierra Madre bermarkas di Ayungin, yang berfungsi sebagai divisi angkatan laut Marinir Filipina dan simbol klaim Manila atas sekolah tersebut.

SC akan memutuskan melawan ‘proses yang salah’

Saguisag, 74, adalah bagian dari apa yang disebut Magnificent 12, yaitu senator yang memilih pada tahun 1991 untuk tidak memperbarui perjanjian yang memungkinkan AS mempertahankan pangkalan di Filipina. Sejak saat itu, ia mengkritik kurangnya transparansi di balik penyusunan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA).

Saguisag, seorang pengacara hak asasi manusia terkemuka selama darurat militer, mengatakan dia mendukung langkah-langkah untuk menantang proses penandatanganan perjanjian tersebut di hadapan Mahkamah Agung. Dia mengatakan lembaga eksekutif memperlakukan masyarakat “seperti anak-anak”.

Saguisag menyatakan bahwa dia bahkan tidak diberikan salinan perjanjian tersebut ketika dia menghadiri jamuan makan malam kenegaraan di Malacañang untuk menghormati Obama pada hari Senin. Istana baru menerbitkan salinannya pada Selasa, sehari setelah ditandatangani.

“Prosedurnya sangat cacat. Ketika Anda memutuskan sesuatu yang akan mempengaruhi 100 juta orang Filipina, hal itu tidak hanya terbatas pada anak-anak Tuhan di Malacañang. Ini akan berdampak pada cucu-cucu saya,” ujarnya.

“Saya ingin keputusan yang jelas mengenai apakah perjanjian semacam ini dapat dibuat di tengah malam tanpa memberi tahu masyarakat apa yang akan terjadi pada anak dan cucu kita.”

Merujuk pada Konstitusi, Saguisag mengatakan Senat seharusnya mempunyai suara dalam perjanjian tersebut.

“Kami bahkan tidak tahu siapa (negosiatornya). Siapa yang memilih mereka? Demi legitimasi dan akseptabilitas, lebih baik melibatkan sebanyak mungkin pihak terpilih. Pengaturan kelembagaannya berdampak pada hubungan luar negeri dimana kita seharusnya berbicara dengan satu suara. Setidaknya konsultasikan dengan sesepuh terpilih di cabang lain, ”ujarnya.

Namun, dia mengatakan dia tahu apa yang menghalangi Senat untuk memainkan peran tradisionalnya sebagai lembaga independen di Kongres: penipuan tong babi.

“Makanya Senat tidak bisa menendang banyak, tidak punya kredibilitas, eh. Seolah-olah apa pun yang berasal dari mereka akan terdevaluasi. Tanpa tong babiSaya pikir mereka akan bersatu dan menjadi lebih kuat. Sekarang, bisakah Anda melihat Jinggoy atau Bongbong atau bahkan Manong Johnny mengambil posisi? Pikiran manusia: penjelasan tong babi adalah apa yang kita butuhkan.”

(Senat tidak bisa memprotes sebanyak itu karena tidak punya kredibilitas. Tampaknya apa pun yang datang dari mereka tidak dihargai. Sekarang, bisakah Anda melihat Jinggoy atau Bongbong atau bahkan Manong Johnny mengambil sikap? Orang-orang akan berpikir: apa yang kita perlukan adalah sebuah penjelasan tentang penipuan tong babi.)

Senator Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile menghadapi tuduhan penjarahan atas skandal korupsi terburuk dalam sejarah baru-baru ini, sementara Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr juga terlibat.

Enrile, seorang ketua sah dan mantan presiden Senat, tetap bungkam mengenai semua masalah nasional sejak penipuan itu terjadi. Dia juga bagian dari Magnificent 12.

“Yang baru, orang-orang yang kita pertahankan di sana, Grace Poe, dll, mereka sangat baru. Berbeda ketika Tito Guingona atau bahkan Manong Johnny berbicara, mereka punya gravitasi karena mereka veteran. Tapi untuk saat ini, apa pun yang dikatakan Manong hari ini, adalah ‘Perbaiki Ny. Enrile dulu.’ Gigi malah datang. Itu tebakannya, apakah mereka akan bertahan? Itu yang dipikirkan orang-orang daripada EDCA ini,” kata Saguisag.

(Kalau senator baru yang kita suka, seperti Grace Poe, mereka masih sangat baru. Lain halnya jika yang berbicara adalah Tito Guingona atau bahkan Manong Johnny yang memiliki gravitasi sebagai veteran. Tapi sekarang, apa pun yang dikatakan Manong, orang akan mengatakan, ‘Selesaikan masalah dengan Bu Enrile dulu. Gigi bahkan kembali dan orang-orang menebak-nebak apakah mereka akan melibatkan satu sama lain dalam penipuan.)

‘Kami memilih sisi kanan sejarah’

Meskipun mempertanyakan proses tersebut, Saguisag mengklarifikasi bahwa dia tidak menentang perjanjian tersebut, setidaknya sampai dia dapat membaca teks lengkapnya. Dia baru mendapat salinannya pada hari Kamis.

Dia mengakui banyak hal telah berubah di dunia sejak pemungutan suara bersejarah di Senat tahun 1991.

“Saya selalu sepakat dengan Lord Palmerston bahwa tidak ada negara yang memiliki teman atau musuh abadi, yang ada hanya kepentingan abadi,” kata Saguisag. “Saya terbuka untuk bertransaksi atau bernegosiasi dengan siapa pun. Berbeda dengan perjanjian-perjanjian sebelumnya ketika terdapat pengaruh Amerika yang sangat besar dan saat ini, banyak orang berubah pikiran setelah 9/11. Kita tidak bisa benar-benar menghadapi ancaman Taliban dan fundamentalis.”

Mengenai Tiongkok, ia bercanda: “Saya tidak ingin ada masalah yang tidak perlu dengan negara yang berpenduduk lebih dari 1,3 miliar orang. Jika mereka melompat dengan satu kaki secara bersamaan, akan terjadi tsunami!”

Namun, melihat ke belakang, Saguisag tidak menyesali keputusannya untuk menutup pangkalan Amerika.

Ia ingat bahwa ini adalah keputusan yang sulit, dengan jajak pendapat yang mendukung pangkalan-pangkalan tersebut dan kemudian Presiden Corazon Aquino bahkan memanggil dia dan mantan Senator Agapito “Butz” Aquino ke Malacañang untuk meminta suara mereka. Aquino adalah saudara ipar Cory sementara Saguisag bertindak sebagai juru bicaranya.

“Aku dan Butz bilang padanya, tolong tanyakan yang lain. Karena setelah lebih dari 400 tahun di bawah Spanyol, Inggris, Spanyol lagi, Amerika dan Jepang, inilah saatnya untuk terbang dan melebarkan sayap kita sendiri. Susahnya karena gunung pinatubo, begitu penjelasan saya sampaikan karena ada yang bilang lebih baik daripada tidak lebih baik daripada tidak sama sekali, tapi kami berkata, ‘Tidak, tidak ada yang lebih baik. Tidak ada yang lebih baik.’”

Apakah mereka mengambil keputusan yang tepat? “Itu adalah hak orang lain untuk menilai, tapi kami menyanjung diri sendiri bahwa kami memilih pihak yang benar dalam sejarah.” Rappler.com

Data Sidney