• April 15, 2024
Kirim Pemberton ke penjara Olongapo, permintaan pengadilan

Kirim Pemberton ke penjara Olongapo, permintaan pengadilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacara Harry Roque dan Virgie Suarez berpendapat bahwa hak asuh Kopral Marinir AS Joseph Scott Pemberton seharusnya berada pada pihak berwenang Filipina.

OLONGAPO, Filipina – Keluarga Laude meminta pengadilan pada hari Jumat, 19 Desember, untuk memerintahkan pihak berwenang memasukkan tersangka pembunuhan Kopral Marinir AS Joseph Scott Pemberton ke Penjara Kota Olongapo.

Pengacara yang mewakili keluarga transgender Filipina Jennifer Laude yang terbunuh meminta Pengadilan Pengadilan Regional (RTC) Olongapo Cabang 74 untuk memaksa terdakwa berusia 19 tahun itu diserahkan ke penjara yang diperuntukkan bagi tahanan yang diadili dan berada di bawah yurisdiksi pengadilan.

Oleh karena itu, dengan hormat didoakan agar Pengadilan yang Terhormat memaksa Angkatan Bersenjata Filipina atau perwira/orang yang mempunyai hak asuh sebenarnya atas terdakwa untuk menyerahkan hak asuh terdakwa ke Penjara Kota Olongapo, kata mereka dalam mosi yang diajukan. Jumat sore.

Pemberton masih berada di bawah pengawasan pemerintahannya sendiri, Amerika Serikat. Pada 17 Desember, AS menolak permintaan Filipina untuk menahan Marinir AS.

Harry Roque dan Virgie Suarez, pengacara keluarga Laude, bersikeras bahwa hak asuh Pemberton harus berada di tangan pihak berwenang Filipina, mengingat dia secara sukarela menyerahkan diri kepada RTC pada Jumat pagi. (MEMBACA: Pemberton muncul di pengadilan Olongapo)

Bahkan Perjanjian Kunjungan Pasukan (VFA) menyatakan bahwa “Pemerintah Filipina mempunyai yurisdiksi utama atas semua pelanggaran yang dilakukan oleh personel AS,” argumen mereka lebih lanjut.

Mosi tersebut sejalan dengan argumen yang diajukan sebelumnya oleh Menteri Kehakiman Leila de Lima bahwa pemerintah Filipina dapat menolak permintaan penahanan AS dalam kasus-kasus yang “sangat penting”, yang menurut mereka berlaku untuk tindak pidana Pemberton yang tidak dapat ditebus.

Pengecualian untuk “pelanggaran luar biasa” tersebut didasarkan pada surat edaran Departemen Kehakiman (DOJ) no. 91 dan Opini DOJ no. 19, gerakan itu berbunyi.

Adik perempuan Laude, Marilou, juga meminta otoritas pemerintah untuk memastikan bahwa Pemberton tidak menerima perlakuan khusus dalam tahanan.

Tidak ada perlakuan khusus. Penanganan yang sama. Apa yang terjadi, apa yang dilakukan, atau apa yang diperlakukan oleh narapidana biasa, ia diperlakukan sama.”

(Tidak ada perlakuan khusus. Perlakuan sama. Apa pun yang terjadi, apa pun yang dilakukan, atau apa pun perlakuan terhadap tahanan biasa, begitulah seharusnya ia diperlakukan.)

Pemberton, seorang pembuat rudal anti-tank Amerika yang lahir di Bristol, Massachusetts, dituduh membunuh Laude pada pertengahan Oktober.

Kematian tragis Laude di Kota Olongapo pada bulan Oktober memicu pembicaraan tentang diakhirinya kehadiran militer AS di tanah Filipina yang disetujui berdasarkan VFA.

Salah satu latihan militer yang disetujui VFA membawa Pemberton ke negara tersebut. – Rappler.com

Data Sydney